Selasa, 15 Mei 2012

Apa jadinya bila di dunia ini gak ada Cermin


Beberapa hari yang lalu, gue baca tulisan-tulisan teman gue yang ada di bloger. Entah kenapa gue merasa iri sama    kemampuan  yang mereka miliki khususnya dalam bidang menulis. 

Gue juga nggak tau  kenapa perasaan  itu tiba-tiba muncul  dalam pikiran gue.  Bukan hanya itu gue juga merasa setiap baca tulisan mereka rasanya  gak ada lagi bahan  yang pengen ditulis,semuanya sudah merek a tulis.

Jadinya gue bingung  gue mau nulis apa.  Beruntung di tengah  kebingungan  yang gue punya  terselip topik di atas  yang mau gue bahas sekarang.  Oke dari pada ngomongin yang nggak jelas mending sekarang lansung  pada intinya.


Gimana ya bila di dunia ini nggak  ada cermin?          

Pertanyaan yang simple bukan? Tetapi mengundang berbagai jenis jawaban dari masing-masing orang yang baca tulisan ini. Gue berpikir seperti ini,mungkin bila hal itu terjadi orang yang cakep akan  merasa dirinya jelek,atau sebaliknya orang yang jelek merasa dirinya cakep.  Atau   mungkin semua orang  merasa tidak pernah tua.terus mungkin juga  menjadi super PD Karena bangga dengan keadaan yang  tidak bisa dilihat oleh diri sendiri.  kalau ada cermin kan bisa dilihat tuh”oh ternyata kepala gue berat sebelah   atau mungkin begini, ternyata rambut gue udah berganti warna menjadi  biru #upssss putih maksudnya#.  perasaan dulu waktu belum  nikah rambut gue masih berwarna hitam deh,tapi  sekarang kok gak Nampak lagi yang warna hitam,smuanya   putih tanpa noda.

Nah itu tadi bila ada cermin. Yang menjadi  masalah sekarang bila gak ada. Gue jamin  orang yang dulunya telinganya Cuma satu atau gigi bagian atasnya sisa dua biji  akan merasa  dirinya sempurna tanpa cacat sedikitpun. Itu semua karena gak bisa melihat  dirinya sendiri,maksud gue lewat cermin tadi.  Emang bisa melihat bayangan  lewat dinding  tembok yang ada disebelah rumah?  Atau lewat pantat pembantu yang sedang  asik masak sayur kankung?  Gak bisa kan..!

Beruntung  masalah tersebut sudah bisa ditasi dengan  baik,berkat bantuan melalui kecerdasan yang  dimiliki oleh penemu  cermin sehingga di jaman kita sekarang ini ada yang  namanya cermin. Gue  nulis ini bukan karena tanpa cermin hidup manusia tak akan lengkap,atau tanpa  cermin dunia ini bakal kiamat. Sama sekali bukan. Gue Cuma  mengisi waktu kosong gue dengan goresan-goresan  yang gue tulis disini. Hidup memang susah maka dari itu jangan dibuat makin susah #apa hibungannya sama cermin#.

Tentu saja ada hubungannya dengan cermin. Coba deh bayangkan misalnya  bokap lo jodohin  lo sama tetangga  yang baru saja diangkat menjadi  anggota DPR. Nah lo pasti senang kan? apalagi kalau teangga lo itu  demen sama lo. Tetapi lo pasti berpikir panjang mengenai perjodohan itu,apalagi kalau misalnya lo Cuma lulusan SD. Mungkin lo akan berpikir “ gue Cuma lulusan SD sedangkan dia anggota DPR. Gimana nanti  kalau misalnya teman-teman gue nanya # brow,..cantik banget sih bini lo. Apa pekerjaannya???   Nah tentu saja dengan bangga lo jawab# ya dong… gue githu lo# terus teman lo nanya lagi #brow… PD amat sih   punya bini sepintar dia.lo gak malu,sedangkan lo Cuma lulusan SD, #CERMIN DIRI BROW,LO GAK PANTAS SAMA DIA# 

Nah  percakapan tadi gue tulis semata karena supaya  ada hubungannya anatara  cermin dengan kehidupan. kalau gue nggak tulis nanti pembacanya pada bingung sama alur ceritanya,meskipun pada dasarnya alur ceritanya memang bikin bingung.  Gue nulis ini selama dua minggu nggak kelar-kelar,gue juga bingung padahal jumlahnya gak lebih dari seratus baris. apa karena otak gue nyampenya Cuma segini atau karena faktor lain,gue juga gak tau..!!  Akhirnya gue nyelesaiin tulisan ini selama dua minggu lebih lima hari. Hampir tiga minggu sih tapi gue  nggak mau bilang gitu. Rasanya kalau tiga minggu itu waktu yang lama,makanya gue nyebut   dua minggu lebih aja  supaya kedengarannya gak lama.

Oke ini aja yang dapat gue tulis mengenai topik ini,semoga yang membaca tulisan gue ini senang,Amin.

12 komentar:

  1. gue sangat berharap ada yang komen,
    meskipun satu kata aja buat nambahin semangat gue...

    BalasHapus
  2. oh gitu, gue baca ini jadi kepikiran. ada yang bilang, bercerminlah di air kalo kamu nggak punya cermin, tapi cermin kan terbuat dari kaca. jadi kalo di air seharusnya jangan bercerminlah kata2nya. lo paham kan? yah pokoknya gitulah.hahaha


    jadi lo bingung mau nulis apa?
    semangat ya Bro, masih banyak ide buat nulis. nulis aja terus, jangan nyerah. semangat Bro! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ok bro, makasih udah mampir.

      salam kenal

      Hapus
  3. kalo gak ada cermin yaaah gue gak bisa liat wajah pangeran lagi donk :D
    hahaaa . slm kenal.
    saran dr gue sih nulis jgn dijadiin beban :)
    dan jangan strezz yaa :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ok bang salam kenal juga.
      makasih atas sarannya,sangat berguna.
      sering2 mampir ya bang.

      Hapus
  4. hahah, ngakak gue bacanya #lebaysih..
    kalau masukan gue, nulis yang temannya invotif :D

    BalasHapus
  5. tetep semangat sob ..
    menulis itu cuma butuh tangan ..
    terus menulis pasti bisa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih bang Edots,ok deh gue coba ikutin sarannya.

      Hapus
  6. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  7. wwwiiihhh. mantap tulisannya.
    ok mas pasti bisa dah menulis, setuju dengan komentar nya bang erdotz herjunot menulis hanya butuh tangan.
    inspirasi mah dari mana aja, gak penting nulis baik tu, karena tulisan baik kan berbeda penafsiraannya dari tiap individu hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih

      Tulisan yang jelek menurut kita belum tentu menurut org lain itu jelek.

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan