Sabtu, 29 Desember 2012

CANCUT MARUT


Suasana  kamar gue sekarang memprihatinkan banget.  Itu semua karena kelakuan  gue yang belakang ini agak pikun.   

Dalam kasus seperti ini tentunya gak ada pihak yang mau disalahin selain marahin diri sendiri.  Jadi setiap gue pulang kuliah, gue selalu nampar pipi gue, pelan-pelan biar gak sakit.   

Yah, padahal kalau dilihat dari usia gue masih tergolong setengah tua.  22 tahun. Cukup untuk mengatasi masalah kecil yang menimpa gue.  Tapi ternyata usia gak menjamin ingatan seseorang. Buktinya gue selalu lupa ngunci jendela kamar gue sebelum gue ngampus.  Alhasil pas gue pulang bantal dan kasur gue yang kurang empuk  basah kuyup karena kehujanan. Tragis.  Itulah mengapa gue katakan suasana kamar gue memprihatrinkan.

Oke fokus bray, fokus.

Gue disini bukan mau bahas tentang kamar gue, masalah kamar-kamaran itu entar aja pas malam pertama. Mari kita simak kesan-kesan gue setelah baca  buku CANCUT MARUT-nya bang Edotz.
Jadi gini, ditengah sibuk- sibuknya ngerjain tugas kuliah yang bakal dikumpul saat ujian semester nanti, gue sama teman gue Bayu (Admin BE) sempet-sempetnya menginterogasi tentang keberadaan cancut marut-nya bang Edots.  Setelah dengar kabar bahwasanya ternyata buku tersebut sudah ada di gramedia Banjarmasin.  Guepun gak mau ketinggalan dan lansung menuju tkp.   Ternyata setelah gue cek ke sana, gue menyusuri seluruh ruangan muka sampai belakang.  Gak ketemu. 

Setelah gue ngucapin abradakabra sebanyakaa tiga kali,  Gue shok! Setelah tau bukunya berserakan dilantai dalam keadaan tanpa busana.  Seolah gak ada yang mau tanggung jawab atas semua ini.  Supaya gue gak dilaporin ke polisi setempat gara-gara gue sebagai saksi terakhir yang melihat keadaan itu, gue-pun segera menggendong beberapa buku tersebut  dan menaruhnya ditempat yang layak. 

Gak menunggu berapa lama, gue lansung ngambil salah satu dari buku tersebut kemudian gue naruh dibalik baju gue, terus lansung  pulang.  Eh, gak dink, gue bayar dulu kok.
Dari sekian banyak  jumlah halaman  buku "Cancut Marut" bisa dipastikan kalau dalam waktu 24 jam bisa rampung dibaca.  Tapi tidak bagi gue.  Gue lebih memilih baca sedikit demi sedikit.  Meresapi setiap pesan absurd yang tercantum disana.  Dan akhirnya apa yang gue dapat?  Gue tertawa terbahak-bahak.  

Susah dipastikan tentang apa “tepatnya” yang gue dapat dari sana, tentunya ada.  Tapi gak mungkin gue bahas semuanya disini.  Entar malah jadi buku Camncut Marut part dua.  Yang pasti isinya sukses bikin gue gak galau, bikin gue tersenyum, dan bikin gue kebelet pipis.

Dalam buku tersebut, ada bagian yang menceritakan tentang salah satu fenomena yang terjadi dikontrakannya bang edotz, dimana terjadi pertempuran yang sengit, dengan menggunakan "kancut" sebagai senjata pembunuhan karakter secara perlahan.  Sungguh fenomena yang menggelikan.  Beruntung hingga sekarang gue gak pernah ngalamin kejadian yang serupa.  Dan semoga kedepannya gak akan terjadi.

Ada juga bagian yang bikin gue ngerasa prihatin sama Bang Edotz.  Katanya, sinetron Indonesia hanya milik orang ganteng.  Tanpa mereka berpikir itu semua hanya  makin menyudutukan tentang keberadaan orang gak ganteng.  Dan apa yang terjadi,? Orang gak ganteng lebih memilih ngupil dibanding nonton sinetron.  Kasian.

Pesan gue..
Bersabarlah Dotz… Jangan berkecil hati. Tetap semangat.  Hidup ini masih panjang.   Meskipun pemeran utama di setiap sinetron hanya orang- orang yang cakep.  Jangan jadikan itu sebagai benteng yang menghalangi dan menutup diri buat nonton sinetron.  Sebagai fakir asmara yang baik hati dan peduli lingkungan, gak banyak yang bisa gue perbuat selain berdoa semoga suatu saat nanti lo bisa merasakan "sekali aja" jadi cowok yang ganteng.  Kalau kesempatan itu gak pernah ada,  
"terimalah kenyataan bahwa gak ganteng itu bagian dari kehidupan."

Dari sejumlah kejadian yang dibahas dalam Cancut Marut, ada bagian yang bikin gue merasa terharu dan berbenah diri.  Yah, tepatnya tiga halaman terakhir.  Lembar- lembar sebelumnya gue baca lalu tersenyum  yang berujung  ketawa.  Tapi ketika gue masuk pada halaman tersebut, gue terharu.  Gue terharu akan semua  pesan-pesan gaul  yang terucap dari mulut seorang calon guru SD yang gak pernah mersakan ganteng dari lahir sampai sekarang.

Sesama calon guru, gue ngerasa "gak" sia-sia ngeluarin duit 37 rebu buat beli Cancut Marut.  Rasanya "terlalu tega" bila gue harus mengatakan duit itu kenapa gue nggak gunakan buat hal yang lebih penting lainnya. Sekali lagai gue katakan gue menikmati banget baca Cancut marut.

Poin terakhir yang bikin gue salut adalah tentang mottonya bang edotz.  Katanya “Gak harus ganteng untuk bisa berkarya”.  Gue yakin, semua orang gak ganteng yang tersebar diseluruh dunia akan mengatakan "Katamu adalah sumber semangatku" bila membaca bagian tentang diri penulis dalam Cancut Marut tersebut.

Lo penasaran sama buku Cancut marut? gampang, segera kunjungi gramedia terdekat di kota anda dan pastinya bukan hanya kunjung, tapi beli.
Sekian dari gue.


Minggu, 16 Desember 2012

Posesifisme


Ada yang belum tau apa itu posesifisme?  Oke gue jelasin!
Posesifisme itu adalah  suatu paham dimana salah satu pihak dalam sebuah  hubungan merasa cemburu.

Contohnya gini : gue merasa telah menghancurkan hatinya, gue sangat mencintainya, tapi gue sangat membencinya kalau dia bersama yang laen.  Apa gue terlalu posesif?

Nah, udah ngerti  kan? Oke, silakan kerja tugas halaman 115, bapak mau ikut rapat dulu. hehehe  Berasa kayak guru deh gue.

Dalam sebuah hubungan cemburu itu perlu loh, yang penting porsinya gak berlebihan.  Gak berlebihan dalam artian jangan sampe cemburu sama sodara kandungnya gitu.  Tapi itu hanya berlaku bagi dua insan yang berstatus sebagai pacaran atau udah jadi suami istri.

Lalu bagaiman jika seandainya kedua insan itu  belum berstatus apa- apa.  Apakah sifat cemburu itu perlu? Jawabannya tergantung pribadi masing- masing.
Itulah yang gue alamin sekarang.  ketika hubungan gue sama dia masih berstatus sebagai teman, dan sekedar hubungan antara kakak tingkat dan adek tingkat,  tapi perasaan cemburu itu tiba- tiba aja muncul.  Apa ini rasanya bila kita sedang menyukai seseorang?  Atau mencintai seseorang?  Entahlah..
Mungkin bagi kalian  ini merupakan suatu keanehan, tapi itulah yang terjadi sama gue.  Gue harus akuin itu.

Gue merupakan tipikal orang  yang posesif. Ketika gue melihat orang yang gue suka bersama orang lain, perasaan itu pasti muncul, padahal gue nggak menginginkan kehadirannya.  Gue ngomong kayak gini karena gue lagi deket sama seseorang di kampus gue. Dia itu adek tingkat gue.  Gue udah lama banget menyukai dia.  Seingat gue semenjak pertama kali ketemu gue udah suka, tapi sayang  ternyata waktu itu dia udah punya pacar.

Sampe suatu hari gue bisa duduk bareng dia, dan itu karena gak sengaja ketemu di perpustakaan kampus gue.  Sejak saat itu gue mulai dekat sama dia.  Saking sukanya,  postingan ini merupakan postingan untuk kali ketiganya cuma bahas tentang dia aja.  Entah kenapa gue suka aja bahas tentang ini anak, dan inilah salah satu ekspresi  kesukaan gue yaitu dengan menulis semua yang terjadi antara gue sama dia biar nanti gue bisa ceritain sama anak dan cucu gue

Semakin lama gue semakin mengenal dia.   Pernah suatu hari gue menanyakan tentang seorang cowok  yang pernah ngantar dia sehabis kuliah.  Selidik punya selidik ternyata cowok itu adalah mantannya.  Mereka udah putus sekitar beberapa bulan kemaren, gue gak tau tepatnya kapan.  Itu semua gue tau karena dia sendiri yang ngomong ke gue.  walopun mereka udah putus, mereka tetap berhubungan baik sampe sekarang, bahkan masih sekali- sekali ngantar dia abis kuliah.  

Nah, keren banget kan mereka?  Jarang- jarang loh orang kayak gitu.  Biasanya dalam dunia percintaan, orang kalau udah putus itu cendrung  gak saling menghiraukan. Tapi merekaa malah sebaliknya.  Hubungan itu mereka menamainya dengan hubungan sebatas kakak dan adek.  Menurut pengakuan dia sih, gue nggak tau benar atau enggak.

Terus apa hubungannya sama gue?

Justru karena itu makanya gue cemburu.  Gue yang berstatus sebagai salah satu orang yang menyukai dia sejak lama, merasa cemburu.  Menurut kalian pantas gak gue ngelakuin itu? Gak pantas yah? Oke, gak apa-apa.  Kalau gue pribadi sih pantas aja, secara gue itu demen banget sama tuh anak.   Jadi jangan heran kalau gue cemburu.  Meskipun gue sadar gue bukan siapa- siapanya dia.  Tapi itulah cinta,  ketika seseorang yang kita cintai bersama orang lain, walaupun itu hanya sekedar kakak-kakak-an dan adek- adek-an, kita pasti  cemburu.   Apalagi  kalau orang yang bersamanya itu yang nota bene adalah bersatatus sebagai mantannya.

Apa gue terlalu posesif?

Mungkin.  Itu jawaban yang terlintas dipikiran gue. 
Sebagian dari kalian mungkin ini merupakan suatu perasaan yang berlebihan.  Tapi lupakan sejenak tentang itu.  Gue disini  cuma mau curhat, gue nggak punya tujuan apa-apa.  Gue hanya ingin  berbagi tentang apa yang gue rasa terhadap orang lain, meskipun gue tau itu gak bermanfaat.  Tapi gue emang orangnya kayak gitu, nggak pandai dan nggak mau menyimpan suatu masalah.  Gue nggak tau apa yang ada dalam pikirannya ketika gue cemburu.  Apa mungkin dia juga merasakan hal yang sama? Atau mungkin dia sama sekali gak egerasa apa-apa? entahlah, hanya dia yang tau.

Maafin, kalau perasaan gue salah.
Sekian dari gue..

Selasa, 11 Desember 2012

Untuk Ibu


"Ibu Gue Yang Sekarang"
Dalam agama katolik, ada yang namanya 10 perintah allah.  Dan perintah yang keempat adalah “hormatilah ibumu”.  Seingat gue mengetahui kalimat ini ketika gue masih kelas IV SD tepat waktu gue mau sambut baru.    

Oh yah, Sambut baru itu adalah salah satu upacara yang wajip dilakukan oleh umat katolik, karena apabila sudah dilakukan,  maka setelah itu barulah bisa terima komuni pada setiap mengikuti perayaan.   Bagi yang belum tau dan pengen tau  secara jelasnya mengenai sambut baru, silahkan dicari digoogle dulu yah.

Gue juga sering dengar kalimat kayak gini  "surga itu berada dibawah telapak  kaki ibu".  Gue nggak tau siapa orang pertama yang mengucapkan kalimat ini. Yang pasti gue sering mendengarnya.  Kadang- kadang kalau gue lagi ke gereje pas hari minggu untuk berdoa, pastor yang mememimpin doa sering banget mengucapkan kalimat itu.

Pernah  juga pas  gue masih kecil, kebetulan ada seorang remaja anak dari tetangga gue yang sedang berantem sama ibu kandungnya  hanya karena keinginannya gak bisa dipenuhi oleh sang ibu.  Banyak orang sekitar menyaksikan kejadian itu.  Diantara orang yang melihat  itu ada seorang bapak yang mengatakan kalaimat seperti diatas tadi  "hormatilah ibumu, karena sesuangguhnya surga itu ada dibawah telapak kakinya".  Dan sebagai umat katolik gue percaya itu.

Gue nulis ini karena  gue lagi kangen banget sama sosok ibu  gue.  Setelah tiga tahun terakhir  gue  nggak pernah ketemu sama beliau karena dipisahkan oleh jarak yang jauh. Gue  di Banjarmasin sedangkan ibu masih di flores sana.  Sekarang kalau gue kangen, gue cukup sms  atau telponan sekedar pengen tau  kabar dari  beliau.  Gue sedih banget, pas gue lagi semangat-semangatnya mendengar penjelasan dosen, tiba-tiba ibu gue sms.  Gue pikir  paling sekedar nanya tentang kabar gue atau hanya nanya tentang kuliah gue.   

Tapi ternyata dugaan gue salah.  Entah kenapa, untuk pertama kalinya gue nggak menghiraukan sms dari beliau.  Gue nggak tau kenapa tega-teganya gue ngelakuin itu.  Mungkin karena gue nggak respon pesan yang dikirim dari beliau, akhirnya dia  ngirim  berkali-kali.  Tetap aja gue nggak baca apa  isi pesannya.  Karena penasaran, akhirnya gue berusaha untuk membaca pesan yang dikirim dari ibu gue tadi.  Dan apa isinya? ternyata gak seperti yang gue harapkan. "Ibu gue sakit"

Seketika gue diam membaca pesan dari  ibu gue itu. Selang beberapa menit, beliau nelpon gue.  Dia ketawa, gue pikir mungkin beliau cuma  ngerjain gue.   Tapi, beberapa detik kemudian suaranya makin kencang  dan ternyata beliau nangis.  Gue lansung matikan, karena gue paling gak bisa mendengar ibu nangis.
Yah,  ibu  gue sakit.  Dan yang lebih parah lagi sakitnya itu gak bisa dibawa kerumah sakit untuk berobat, karena keterbatasan dana. Mengingat penghasilan bapak gue yang hanya sebagai seorang petani yang tentunya gak ada penghasilan perbulannya, mau gak mau beliau terpaksa dirawat dirumah saja.  Sementara gue sama sekali nggak bisa berbuat apa-apa.

Saat ini, gue hanya bisa berdoa semoga ibu  disana  cepat sembuh.  Karena gue merindukan sosok beliau yang sampai sekarang masih suka bercanda sama gue.  Bahkan lagi sakit aja, beliau masih sempat- sempatnya bikin gue  tertawa. 
Oh yah, ibu kandung gue  udah gak bersama gue lagi.  Udah gak bisa mewarnai hari- hari gue, udah gak bisa nangis-nagis dipangkuan beliau, Karena beliau sedang pergi kesuatu tempat yang gak akan kembali lagi.   Yah, gue sama ibu  kandung gue sudah berada dialam yang berbeda.  Gue berada dialam nyata sementara ibu dialam baka.

Sejak 18 tahun yang lalu beliau meninggalkan kami sekeluarga.  Sebelum itu, ibu gue mengalami sakit berat  tapi setelah berhasil ngelahirin gue ke dunia yang fana ini. Sejak gue lahir, ibu selalu sakit-sakitan dan tepat gue berusia 4 tahun,  ibu  meninggalkan gue. Jadi, semenjak saat itu bapak  gue memutuskan untuk nikah lagi dan akhirnya gue dididik  dan dibesarkan oleh  ibu tiri gue hingga sekarang. 

Beruntung gue mendapat sosok ibu  tiri yang terbaik dimata gue, bukan seperti yang diceritakan- difilm- film yang selalu nyiksa anaknya karena bukan anak kandung.  Gue masih bisa dimanjain sama ibu tiri gue.  Tapi, saat ini gak ada lagi momen- momen seperti itu.  Selain karena dipisahkan oleh jarak,  beliau juga sekarang sedang sakit.  Sementara gue sama sekali gak bisa jengukin ibu.  Gak banyak yang bisa gue perbuat selain berdoa untuk kesembuhannya.  
"Ingat bu, kuliah gue belum selesai, jadi ibu  harus tetap tegar disana. Yang pasti doa gue selalu menyertai ibu "

 Btw, Postingan kali ini gue buat untuk turut memeriahkan best article edisi ke-5 dengan tema "Ibu"

Minggu, 09 Desember 2012

Masih Pedekate



Jalan Yuk..
Saat  rasa kesepian melanda kehidupan seseorang, pasti butuh banget yang namanya kasih sayang dari seseorang, pacar misalnya.  

Apalagi kalau malam minggu udah tiba, malam yang seharusnya berduaan bareng pacar, malam yang asik-asiknya debat masalah mantan yang selalu esemes pada waktu yang kurang tepat, malam yang bisa bohongin orang tua kalau gak diijinin kelaur.


Tapi, gue malah betah dikamar.  Nyari jodoh di FB-an, ngelike sana- sini  status orang, berharap ada respon balik, terus minta nomor hape, terus esemesan, janji ketemuan, terus gue sadar, ternyata gue lagi ngayal.  Maaf pemirsa ini efek kelamaan jomblo.

Postingan kali ini gue buat sebagai lanjutan dari postingan gue sebelumnya.  Yang udah baca pasti tau dong yah, tapi bagi yang belum silakan baca dulu (disini) yah.

Jadi gini, Semenjak nomor doi ada sama gue,  hape gue selalu ada yang esemes.  Terus  teman gue menatap gue dengan tatapan gak percaya.  Itu bukan sifat gue banget. kayaknya  itu yang ada dalam pikiran mereka.  Padahal sebelumnya paling mentok  juga dua kali  aja dalam sehari  hape gue bunyi, itupun cuma esemes dari  bonyok gue doang yang nanya kapan gue balik ke kampung.  Sabar dikit Ma, entar juga balik, sekalian sama calon mantu. Ngayal.

Gue mulai sibuk membalas esemes doi satu persatu, gak  satupun yang gak gue balas.  Bahkan kadang- kadang kalau doi gak balas esemes gue atau telat  dikit, gue kirim ulang.  Gue mulai sering curhatan sama doi tentang banyak  hal.  Mulai dari hal yang kecil sampe yang agak besar. Gue mulai  nanya kapan terakhir kali doi pacaran, terus  mantan- mantan doi, terus ukuran CD doi. Yang terakhir abaikan.

Gak pagi, siang, malam,  gue selalu esemesan sama doi ,  pokoknya ada aja yang dibahas. Namanya juga lagi anget- angetnya.  Udah mulai saling mengingatkan jangan lupa shalat, terus jangan sampe telat makan, pokoknya layaknya orang yang lagi pedekate pada umumnya.

Gue rasa udah mulai   dekat sama doi, jadi wajar  dong kalau gue mulai menanyaankan  sesuatu yang harus dijawab dari mulut doi sendiri. Gue pensaran banget pengen minta kejelasan dari doi, saking penasarannya  akhirnya gue nanya lagi ke doi. Pertanyaan gue waktu itu, kurang lebih  kayak gini

 "Dek, kalau ada yang nembak, adek mau nggak?" 

Gue nggak tau, tiba-tiba aja gue nekat banget nanya kayak gituan, padahal baru juga kenalan, tapi namanya laki-laki itu selalu gak sabar, apalgi gue. Semenit, dua menit berlalu, doi lansung  balas esemes gue.

 " Masih pengen sendiri kak, masih gak pengen punya pacar".

Mendengar jawaban itu, langkah gue sedikit tersendat buat dekatin doi lagi.  Gue ngerasa agak ragu, padahal gue niat banget deket- deket sama doi.  Seketika nafas gue tersendat  layaknya motor yang kehabisan oli. Yang  ini lebay. 

Gue nggak semangat lagi kayak pertama kali mengenal doi,  gue sempat mikir kayaknya status jomblo gue bakalan diperpanjang lagi, mungkin sampe 2013 bahkan lebih dari itu. Semangat yang tadinya kian menggelora, udah mulai berkurang.  Gue kira status kejombloan gue bakal berakhir  tapi ternyata gak seperti yang gue duga.  Gue galau lagi.

Tapi itu semua ternyata bukan tanpa alasan sob, setelah gue nanya lagi peertanyaan yang sama, berusaha buat ngeyakinin doi, doi ngasih gue penjelasan yang bisa diterima dengan akal sehat gue.  Gue senang banget.  Jadi semangat gue untuk dekatin doi  berkobar lagi  dan  pengen mengenal doi lebih dalam lagi.  Apalagi pas muncul esesmes doi ke gue, kayak gini

"Kak, boleh gak gue nebeng ke kampus sama kakak?"

Membaca esemes doi  yang itu, gue senang banget.   Gue tambah  semangat.  Pagi harinya doi lansung nyuruh gue jemput.  Gak menunda berapa lama, tancap gas   lansung menuju rumah doi.  Gila sob, gue senang benget.  Mungkin bagi kalian yang udah sering  ngalamin gitu berasa berlebihan kalau senang cuma karena nyuruh jemput doang, tapi bagi gue yang jarang banget  dapat momen kayat gitu berasa gak biasa.
Yah, meskipun belum jadian, seenggaknya  bisa sekali-sekali motor gue ada cewek dibelakangnya.  Yang biasanya cuma gue doang, hari itu berdua bareng doi.  Gue senyum- senyum sendiri.

Pertama kali bonceng cewek ke kampus  itu rasanya sesuatu banget sob, mendadak berasa  punya pacar benaran.  Gimana gak senag, setelah sekian lama gue bersenggama dengan status kejombloan gue  dan tentunya gue selalu menyendiri ke kampus, hari  itu beda banget.  Orang- orang yang ngenal gue  di kampus  pada lirikkin gue, dengan  tatapan gak percaya plus sirik banget kayaknya sama gue, tapi gue cuek aja.  Seolah gak terjadi apa-apa.  

Dengan pede-nya gue bonceng doi sampe depan kelas.  Bagi gue yang jarang ngerasain kayak gituan berasa kaya terbang melayang ke awan terus turun di kampus gue.
Untuk sementara gue gak akan ungkit- ungkit lagi dengan pertanyaan yang sama buat doi, karena gue nyadar mungkin doi masih trauma sama mantannya.   
Oke gue akan sabar menunggu, Tapi hanya satu harapan gue " plis,  jangan PHP-in gue."  Gue gak sanggup menghadap itu.

Sekian dari gue, jangan lupa komentarnya yah,.

Rabu, 05 Desember 2012

Perpustakaan


Sebagai seorang fakir asmara, gue ngerasa kesepian banget.  Haus belaian dan kasih sayang.  
Apalagi kalau malam minggu tiba, gue cuma bisa gigit jari, sementara yang lain sedang asik bercanda ria bareng pacar mereka.  Gue sirik.   

Segala cara udah gue lakuin.  Gue udah berusaha memaksakan diri supaya jadi ganteng, gue mulai rajin rapiin jenggot gue, sepatu buat kuliah gue bersihin, rambut juga gak kalah gaul sama yang laen.  Tapi, tetap aja gue gak laku.  Karena itulah mulai sekarang  gue mencoba  ngerubah status kejombloan gue itu, kali aja gue bisa. 
"Kalau ada yang nanya orang yang paling kesepian di dunia ini, itu adalah gue"
Ok lansung aja yah
Kalau dilihat dari segi umur, gue baru 22 tahun. Gue rasa gak tua- tua amat  untuk ngedapatin cewek yang sedikit cantik lah.  Ngarep.  Tapi kok dari sekian banyak jumlah cewek di kampus, gak ada satupun yang mau sama gue.  Terus orang yang mengatakan jumlah cewek lebih banyak daripada cowok  buktinya mana?  Kenapa buat gue gak ada? Kenapa coba!  Gue ngomong sama bayangan gue.

Ditengah status kejombloan gue yang makin hari makin nyiksa ini, gue lagi dekat sama seseorang dikampus.  Adek tingkat gue.  Gue masih ingat waktu pertama kali ketemu sama  doi.  Gue berlagak sok kul, masukin tangan kedalam saku terus senyum- senyum gak karuan, apalagi pas doi balas senyuman gue.  Gue makin gak karuan.

Gue sebenarnya udah dari dulu minta nomor hape doi, tapi sayang waktunya selalu gak tepat.  Doi selalu bareng sama teman kelasnya,  gue juga gitu.  Gak mungkin kan  gue gue tiba- tiba nongol depan doi terus maksa minta nomor.  Gak keren banget, makanya gue urungkan dulu niat itu.
Pernah sehari  gue  ketemu doi diperpustakaan kampus gue.  Seperti biasa disela-sela kesibukan gue blogwalking  sesekali gue lirik doi, doi juga gitu, terus senyum- senyum  lagi.  Mendadak gue berasa punya pacar.

Sampe suatu hari, jadwal perkuliahan untuk hari itu kebetulan udah selesai.  Gue lagi duduk santai di depan pintu perpustakaan sambil menunggu perpusnya buka.  Entah kenapa,  tiba- tiba muncul dua  bidadari turun dari langit,  terus nyasar didepan gue,  dan salah satu bidadari  itu adalah doi.  Yang tambah gue senang adalah  ternyata doi juga punya   tujuan yang sama kayak gue.  Nunggu perpus buka.  
Gue tentu senag banget momen- momen seperti ini.  Gue berusaha tersenyum semanis mungkin sama doi, doi juga senyum sama gue, tapi kayaknya senyum  doi kurang manis terlihat dari paras eloknya  yang sedikit lesu mungkin karena panasnya suasana siang itu.  Seketika gue berasa punya pacar lagi, berasa gimana gitu, pokoknya sulit dijelasin dengan kata-kata.

Gue harap momen seperti ini gak cepat berlalu.  Yah, namanya juga jomblo ngenes, haus senyuman dan kasih sayang.  Selang beberapa menit teman doi tadi pergi, entah karena apa gue juga kurang tau.  Itu artinya disitu tinggal gue sama doi aja.  semenit, dua menit berlalu, suasana masih hening.  Sebagai cowok yang jentel gue mulai membuka pembicaraan.  Takut kebawa Susana makin hening, malah jadi ketiduran.
Jujur gue agak kaku.  Maklum, jurus-jurus andalan dalam dunia percintaan yang pernah gue pelajari dari zaman SMA dulu, udah mulai lupa.  Apalagi dengan seiring bertambahnya usia perjombloan gue. Tambah lupa.

Namun, gue rasa kayaknya gak keren kalau cuma saling diam aja, akhirnya gue membuka dengan kalimat kayak  gini. “Harinya panas banget ya dek? “ gue rada- rada dikit malu.   yah nih, kayaknya sebentar lagi mau hujan”  doi menjawab pertanyaan gue.  Oh yah, udah semester berapa?  Gue kembali nanya.  Semester 3 kak. Berarti setahun dibawah gue yah.  Yah kak.  Jawab doi.

Sekian lama gue sama doi ngobrol, pertanyaan guepun semakin menjadi –jadi.  Gue mulai nanya jurusan doi apa,  tempat tinggalnya dimana, terus ukuran BH-nya berapa. Yang terakhir gue ngaco.  Suasana di kampus gue tetap aja panas.  Sesekali gue elus jenggot gue, kali aja ada yang kurang tapi ternyata masih lebat.    
Gue mulai duduk berdekatan sama doi, gue coba minta nomor hapenya.  Gue  memandang doi dengan  muka paling sedih layaknya pengemis yang berharap selembar kertas seribuan.  Tapi sebelum itu gue berdoa dulu, mohon persetujuan dari dewa  penjaga kampus, sebelum gue ngelakuin ritual tadi.  Setelah gue yakin mendapat restu dari dewa kampus, gue dekatin doi.

 “Eh, boleh minta nomor hape lo gak?” Gue nekat.  Terus doi hanya senyum- senyum pertanda doi mau ngasih nomornya ke gue.  Doi lansung otak- atik hape-nya.  Semenit, dua menit kemudia dia berikan ke gue. “Makasih yah dek.  Gue sok menjadi kakak tingakt yang baik hati.  Miskol dulu kak, biar nomor kakak lansung disimpan”  terang doi.  Oh gitu yah, oke deh.  Yang 076… ini yah kak? Aku simpan yah.” Mendengar kalimat terakhir itu, gue tentunya senang benget.  Siapa coba yang gak senag kalau kayak gituan.  Langkah pertama sukses gue lewati, tinggal langkah selanjutnya.  Gue ngomong dalem ati.

Oke, berhubung dosen gue mau masuk kelas, jadi postingannya belum selesai.  So, tunggu cerita lanjutannya!