Sabtu, 26 Oktober 2013

Malang Sekali Nasipmu, Nak


Gile..lama banget gue gak nulis.  Gak tanggung-tanggung, dalam dua bulan cuma bisa nulis satu judul.  Ter..la..lu
Banyak hal yang ngebuat gue murtat dari dunia perblogan.  Pertama-tama, gue udah semester tujuh, dan  jelas tugas kuliah makin numpuk.  Kedua-dua, gue gak pandai memanajemen waktu antara hobi dan kuliah.  Ketiga-tiga, gue lagi sibuk-sibuknya PPL.  Sibuk bikin RPP, sibuk konsultasi, dan sibuk ngajar.


Kasian juga sih, blog dianggurin dalam durasi waktu yang lama.  Seandainya blog gue punya mulut, mungkin dia bakal bilang "Cepet sentuh aku, raba aku, udah lama tuan gak ngelakuin itu!"
Jadi, postingan pertama setalah lama menghilang ini, gue bakal bahas tentang ponakan gue, Edwin. Gue kenalin dulu yah!

Nama lengkapnya, Jonathan Edwin Mordecai. Jonathan, dari bahasa Ibrani yang berarti karunia Tuhan. Edwin, dari bahasa Inggris yang berarti kawan yang kaya. Mordecai, dari bahasa Ibrani yang berarti perkasa. So, kalo digabungin artinya..gabungin aja sendiri.  Yang pasti ada kata "Perkasa"-nya.  Bisa dibilang anak ini emang diharapkan jadi cowok yang gagah perkasa idaman setiap wanita.  Keren gak tuh?

Edwin kini seorang diri, merenungi nasipnya yang berkali-kali ganti baby sisther.  Dulu waktu umurnya lima bulan, Edwin dijaga sama tetangga gue yang kebetulan satu kontrakan. Waktu itu mamanya tenang banget,  karena ada yang ngejagain.  Begitu umurnya setaon, dia ganti lagi tukang jaganya. Alasannya simpel, gue pindah rumah.  

Ditempat tinggal kami yang baru, Edwin dijaga sama ibu-ibu yang sekampung sama gue.  Namanya, Mama Ervan.  Ini tentu bikin Mama Edwin, yang tak lain adalah kakak gue, seneng.  Gue bangun pagi-pagi buat kuliah, mamanya bangun pagi buat kerja, Edwin bangun pagi buat dianter ketempat mama Ervan. Rumahnya emang agak jauh dari tempat gue tinggal.  

Waktu terus berjalan, dan Mama Ervan tiba-tiba mutusin buat berenti ngejaga si Edwin.  Alasannya waktu itu kurang jelas, yang pasti bukan karena keterlambatan ngasih gaji. Setelah itu otomatis Edwin butuh pengganti yang baru buat ngejaga dia.  Kebetulan banget ada lagi keluarga yang baru nikah, yang sementara numpang dirumah gue.  Jadi aman deh, si Edwin ada yang jaga.

Sebulan kemudian Elsa sama suaminya, keluarga baru tadi, dapet kontrakan.  Ini jelas membuat status Edwin jomblo lagi.  Gak ada yang jaga.  Kami satu keluarga kalang kabut mencari siapa yang bakal ngejaga Edwin selanjutnya.  Tiba-tiba sebuah ide yang brilian muncul, panggil satu mahluk gaip dari kampung.  Namanya, Elen, anak tetangga yang masih berumur 15 tahun.  Dia diakui cewek tulen.  Mau gak mau, suka gak suka, cinta gak cinta, terpaksa Jupe nikah sama gue.  Eh salah, keluarga gue yang bayar transportasinya dari Flores sampai Banjarmasin.  Kami satu keluargapun senang tiada tara, Edwin kini ada yang jaga, hidupnya gak merana. 

Dengan hadirnya si Elen, Edwin gak perlu lagi bangun pagi-pagi.  Mau bangun jam delapan kek, sepuluh kek, semua terserah dia. Karena Elen stenbai dirumah gue 24 jam. Hidup Edwin begitu damai.

Ternyata kebiasaan Edwin yang lama, bangun pagi buta, terus terbawa sampai sekarang.  Dia sama sekali gak menggunakan haknya untuk telat bangun.  Pokoknya kalo udah jam lima pagi, dia bangun, terus gangguin Omnya yang kurus kerempeng ini lagi tidur.  Sebagai manusia biasa, gue tentu ngerasa terganggu dengan ulahnya itu.  Pengin rasanya gue gantungin dia ditiang listrik, biar tau kalo perbuatannya itu melanggar HAM. Tapi, dia ponakan gue, gak tega.  Lagian gue gak sejahat itu kok. 

Langkah selanjutnya setelah gangguin gue, Edwin ngambil kunci motor.  Kalo udah gini, sekali lagi, mau gak mau, suka gak suka, cinta gak cinta, Siti Badriah pengin nikah. keinginan Edwin harus segera dipenuhi, kalo enggak dia bakal ngamok.  Dengan berat hati dan berat dosa, gue terpaksa ngelayanin dia buat ngantar keliling komplek. Yap! itu semacam ritual yang wajip dipenuhi tiap pagi, kalo sampe enggak, sekali lagi, dia ngamok layaknya Dinosaurus yang telurnya diambil sama pemburu. Ngamuk sejadi-jadinya.
Sungguh Edwin nakal, bikin kesal.

Sekadar info, Edwin anaknya hiperaktif.  Ada-ada aja ulahnya.  Prestasi dia dalam dunia kekanakan patut dibanggain.  Dia pernah meraih medali karena berhasil mecahin tiga gelas dalam sehari.  Ini adalah prestasi yang luar biasa..bejatnya.  Pernah juga waktu itu, Edwin mecahin kaca jendela.  Kata si Elen, dia ngelempar pake batu.  Begitu gue pulang dari kampus cuma bisa ngelus dada, dan berusaha menerima kenyataan yang ada.

“Oh Tuhan, tabahkanlah hati dari kami sekeluarga.  Jangan kau ijinkan kami untuk bunuh diri, stres akibat ulah Edwin “


Waktu terus berjalan sebagaimana adanya, dan kini Elen, tukang jaganya si Edwin berusia 16 tahun. Umur segitu mungkin udah mulai ngerasain getaran cinta kala melihat ada cowok berbulu dada.
Kemaren, Sabtu 26 Oktober 2013, bapaknya Elen dateng ke rumah.  Gue seneng juga karena kami satu kampung.  Mungkin dia ngerasa kangen sama anak gadisnya, Elen.  Gue lansung ngajak jalan-jalan, sekalian biar tau gimana situasi di Banjarmasin yang tercinta ini.

Ternyata kedatangannya kesini bukan tanpa tujuan, tapi jemput si Elen buat dibawa ke Batu Licin.  Kejadian ini otomatis ngebuat keluarga gue panik, siapa yang bakal ngejaga Edwin selanjutnya.  Gue sih maklumin, mungkin ada mimpi yang pengin diwujudin diusianya yang masih belia. 



Ini adalah poto detik-detik terakhir menjelang perginya si Elen ke Batu Licin.  Sebelom dia pergi tadi, gue minta maaf sama dia, mungkin selama ini gue pernah ngelakuin kesalahan yang tanpa gue sadari. Sempet juga keluarga gue nangis, inget semua kenangan selama setahun bersama Elen.  Terutama bagi gue sendiri.  Selama dia disini, gue gak pernah nyentuh lagi kerjaan dibagian dapur.  Setelah dia pergi, artinya gue bakal jadi Bapak rumah tangga lagi.  Urusan masak, semua gue yang jalanin.  Setelah acara perpisahan sama keluarga, gue lansung ngantar dia sampe di terminal. Oh iya, katanya, Elen disana bakal kerja di sawit.  Mudah-mudahan ini adalah yang terbaik buat dia. Jangan lupakan kami disini yah! We love you

Sebagai Om satu-satunya yang belom nikah, gue ngerasa kasian juga si Edwin.  Kakak gue nyari sana-sini orang yg mau ngejaga Edwin, tapi gak ada.  Semuanya udah pada kerja.
Gue sempet punya niat biar gue aja yang ngegantiin posisi Elen.  Jadi entar gue bawa Edwin ke kampus.  Gue bayangin gitu pas ada presentasi depan kelas, dan gue kena giliran maju misalnya.

"Baiklah, kami dari kelompok 5 akan mempresentasikan makalah kami yang berjudul Pengaruh tekhnologi terhadap remaja" Tiba-tiba Edwin celetuk "Om Gubi..Om Gubi.. aus" Tapi sebelom itu gue cari minuman buat ponakan dulu. Dosen hening, temen-temen hening, dan semuanya hening.

"Oke teman-teman, sampai dimana tadi? Kita lanjut yah?  Jadi, menurut kelompok kami tekhnologi banyak dampak negatifnya terhadap remaja.  Oleh sebab itu..Edwin celetuk lagi "Om Gubi..Om Gubi, tutu.." Gue bikin susu buat ponakan dulu. Dosen hening lagi.  Pembelajaran gagal,  dan gue ngulang disemester depan.

Bayangin, betapa kacaunya kalo sampe itu terjadi.
 
Belom lagi kalo misalnya gue punya pacar.  Misalnya?  Yah, misalnya. Tiba-tiba lagi adegan romantis-romantisnya, Edwin celetuk "Eek..Om Gubi, Eek.." dan terpaksa adegan romantisnya dipending dulu, gue sama pacar bantuin nyebok Edwin.  Pacar gue nyeboknya, gue nyiramnya.  Uuhh mengharukan.

Intinya, sekarang kami sekeluarga lagi nyari orang yang bakal ngejaga si Edwin.  Kata kakak gue sih, orangnya udah ada, dan rencananya hari ini bakal berkunjung ke tempat calon penjaganya itu.  Buat ngejelasin apa aja yang bakal dia lakuin entar.  Jelasin mengenai takaran susu, jadwal Edwin mandi, dan gak lupa tentuin bayarannya berapa.  Harapan gue, semoga orang itu sabar dalam menghadapai tingkah Edwin yang luar biasa nakalnya.  Tuhan, lindungilah, jagalah, jangan biarkan ponakan gue ngelakuin hal-hal yang aneh ditempat barunya entar.  lindungilah pula siapapun wanita yang bakal jadi istrinya kelak. Amin.

35 komentar:

  1. ahahaha... hiperaktif persis sama anakku noh. Malahan anakku tuh cewe, tapi tingkahnya sering bikin mak-bapaknya stresss....

    ngebayangi pas mau ciuman...tik...tok...tik...tok....

    "OM GUBIIIII....... EEK OM....... E EEEEEEEEK....!!!" Cipokan tertunda!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi ternyata udah nikah toh mas, baru tau.

      :))

      Hapus
  2. Hahaha permisalan diruang kelas gokil abis :D'

    BalasHapus
  3. :D.. ane juga dulu hiperaktif._. mahahaha... jadi inget dulu betapa merahnya muka ortu pas ngeliat kelakuan aneh2 yang gue lakukan~~ ..

    BalasHapus
  4. bener-bener sesuai namanya edwin sang perkasa sang pemecah 3 gelas dalam sehari haha, adik gue juga hiperaktif kalo nangis pengenya naek motor mulu keliling komplek :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Bang.

      Wah, kok sama gitu yah. Jangan-jangan mereka berjodoh?

      Hapus
    2. wkwk berjodoh apanya lah wong sama-sama cowok juga bang >.<

      Hapus
    3. Gak jadi deh Bang, entar ponakan gue percuma perkasa --____-

      Hapus
  5. wah wah adek tetangga gue juga hiperaktif sampai sampai sering melakukan hal yang berbahaya, *eitts bukan tawuran maksudnya ya wkwk :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adek tetangga Lo berarti keren abis.

      Hapus
  6. wah jangan2 si elen jatuh hati sama kamu. kasian dia belum sempet menyatakan perasaannya ke kamu *salah fokus* :p

    ceritanya hampir sama nih. aku juga tinggal sama kakak aku + 3 ponakan cilik. untungnya yang 2 udah sekolah jadi ga terlalu ngeribetin. tapi yang kecil ini.....sama aja kaya si edwin. hiperaktif abis. sampe repot nyari2 baby sitter buat dia. Tapi namanya ponakan, senakal nakalnya dia tetep sayang kok :)

    di jaga terus yaa edwinnya, itung2 belajar kalo nanti jadi bapak wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gimana dia mau nyatain perasaanya kalo kamu duluan:)

      Senakal -nakalnya tetep sayang, betul banget.
      Yah, itu pasti.

      Hapus
    2. Hahaha gombalele :))
      Btw, salam kenal ya OM Gubi :D

      Hapus
  7. Kenapa gak nyari tetangga aja ?
    Ibu gue dulu juga pernah ngasuh balita tetangga, orang tuanya dua-duanya sibuk kerja. Karna Ibu gue gak sibuk-sibuk amat. Emang lebih baik yang ngasuhnya itu orang dekat kayak keluarga atau orang dari kampung halaman, pokoknya yang kenal lebih dipercaya. Kan ada yang bilang "Buat anak jangan coba-coba". Nyambung gak sih ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tetangga gue pada kerja juga Bang.

      Coba aja kita tinggal berdekatan, nyokap elu aja yang jaga.
      Gak nyambung juga gak papa gan.

      Hapus
  8. Hahaha. Edwin nakal banget sumpah, bang. Maklumin aja ya, namanya juga anak-anak. Berperilaku kayak gitu, pasti pengen banget minta diperhatiin. Dan, Edwin sepertinya sangat bertalenta untuk memecahkan perabotan rumah tangga. Ayo, Edwin. Bakatnya kembangin lagi ya, nak.... *kabur ke mars*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.

      Rencananya gue bakal daftar dia ke IMB Gan, lumayan kalo dia terkenal diseluruh Indonesia.

      Hapus
  9. yak kalo gitu ayo ayo siapa yang mau jagain Edwin gantiin Ellen yang mau ke Batu Licin...pasti tuh batu licin amat yak? hehehe...

    cari aja di kek yayasan baby sitter gitu ada nggak sih Rob..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Licin banget, bahkan lalat aja bisa keseleo.

      Udah ada kok yang jagain.

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Penasaran deh sama komentar yang udah dihapus.

      Hapus
  11. ahaha, edwin gede-gedenya jadi pemain bola kelebihan tingkah kayaknya, hiperaktif banget

    BalasHapus
  12. haha syukurnya belum di baca ... gak usah penasaran.. mirip-mirip kok dengan komentar yang ini..

    semester 7 yah? sama dongm saya juga semester 7 dan lagi PPL juga tapi yaah gak sampai anggurin blog saya kelamaan... btw memang ribet sih ngurusin anak kecil yang hyperaktif.. lincahnya kelewatan jadinya kita yang kewalahan ... ahhh jadi keinget adek saya di papua... dianya juga hyperaktif... yahh smoga pengganti penjaga Edwin bisa sabar ngejaga ponakannya kayak si Elen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagi PPL juga toh Mbak. Gimana siswanya, pada keren-keren gak?
      Amin.

      Lo kan cewek, pas gue kunjung balik kok munculnya ini http://ilhamanjassetyap.blogspot.com/2013/09/cerita-wisuda-ala-kadarnya.html

      Hapus
  13. haha syukurnya belum di baca ... gak usah penasaran.. mirip-mirip kok dengan komentar yang ini..

    semester 7 yah? sama dongm saya juga semester 7 dan lagi PPL juga tapi yaah gak sampai anggurin blog saya kelamaan... btw memang ribet sih ngurusin anak kecil yang hyperaktif.. lincahnya kelewatan jadinya kita yang kewalahan ... ahhh jadi keinget adek saya di papua... dianya juga hyperaktif... yahh smoga pengganti penjaga Edwin bisa sabar ngejaga ponakannya kayak si Elen..

    BalasHapus
  14. duuhh.. kesian si edwin sering ditinggal sama baby sitternya, pasti ini menurun dari Om nya yg sering ditinggal sama pacar-pacarnya karena nakal #ehh Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener Rick, ini sepertinya karena faktor gen.

      Hapus
  15. lucu juga ya tingkah nya edwin hehehe

    BalasHapus
  16. Gimana kabarnya edwin sekarang. sudah dapat yang baru baby sitternya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang dia udah ada yang jaga Bang. Kemaren baru beli kancut baru :) Pokoknya sekarang seneng banget hidupnya

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan