Jumat, 10 Januari 2014

Akhirnya Gue Nikah





Untuk semua orang yang mungkin udah mulai lupa sama gue.  Gue cuma mau bilang selamat tahun baru 2014 yah!  Telat sih, tapi gak papa deh.  Buat anggota baru di Blogger Energy juga, selamat bergabung yah.  Kenalin, gue Robi, mahasiswa semester senja yang bentar lagi bakal deket sama Skripsi. Doain yah mudah-mudahan pas gue jadian sama skripsi entar, gak bakal ada pihak ketiga, biar gak ada yang tersakiti :)

Emm..mau ngomong apa yah? *mikir sejenak*  Oh iya, gue mau minta maaf sama blog gue sendiri. Terlalau lama gue telantarin.  Kalo diibaratkan blog adalah istri dan gue adalah suami, mungkin blog gue kesepian banget. Tidurnya sendirian.  Cuma bisa meluk bantal kalo lagi pengin dipeluk, cuma bisa urut sendiri kalo lagi pengin diurut, dan cuma bisa cubit dengkul sendiri kalo lagi pengin dicubit. Pokoknya kesepian banget lah. Sementara gue malah asik selingkuh sama twitter dan facebook.  Rayuan maut mereka terlalu indah hingga buat gue lupa diri. Nah, karena kelamaan gak ketemu, akhirnya hari ini gue memaksakan diri untuk mencoba berpelukan kembali.   Dengan penuh cinta gue bisikin ini "Aku sayang kamu, Istriku. Maafin aku, yah!" kami berduapun hidup bahagian seperti sedia kala.

Oh iya, gimana kabarnya yang jomblo, yah? Sekarang kan udah tahun baru, apa udah punya pacar gitu? Belom yah? Gue gak heran sih, mungkin dulu lo suka konsumsi obat kuat, makanya lo jomblonya tahan lama. Pokoknya tetep sabar aja deh. 

Gue bahas apalagi yah? Yap! gue lagi seru-serunya ngebayangin kalo gue nikah nanti. Entah kenapa, pas bangun dari kasur tadi tiba-tiba ngebayangin saat nikah gitu. Bukan karena semua mantan gue udah pada nikah, tapi karena gue akhir-akhir ini ngeliat tetangga sebelah asik banget gitu manja-manjaan sama suaminya, ketawa-ketiwi sama anaknya. Pokoknya asik gue ngeliatnya. 
Tiap kali gue abis ngeliat pemandangan kayak gitu gue selalu ngebayangin gimana nanti kalo yang ada diposisi itu adalah gue.  Mungkinkah gue bakal ngalamin hal yang sama? Entahlah.  Yang pasti gue coba menghayal dulu.

Jadi ceritanya, gue naksir sama Surty waktu gak sengaja ketemu di stadion Apa Adanya. Dikursi penonton tentunya. Kebetulan waktu itu lagi ada pertandingan antar Provinsi. Surty dengan anggunnya duduk ditemani ponakan tercinta.  Sepertinya dia memang jomblo. Kalo gak ada lagi yang bersedia nemani, ponakanpun jadi. Paling risikonya ngeroptin kalo ponakan minta susa disaat lagi asik-asiknya nonton. 

"Tante..tante.. susu…" Sambil memandang iba kearah tantenya, berharap sang tante memenuhi permintaann dia.
"Kita pulang aja, yah! Mamamu nelpon" Surty bingung mau minta ke siapa, terpaksa deh ngajak cabut dari situ.
"Tapi pertandingannya belom kelar tante, aku mau nonton" Kata ponakannya lagi, dengan segala tingkah-tingkah seperti anak kecil kebanyakan.
"Pokoknya kita pulang, yah!" Surty maksa. Sang ponakanpun nurut dengan tawaran itu, lalu mereka pergi. 

Sementara gue lansung ikut dari belakang. Gue terus perhatiin tingkah Surty dari arah yang berlawanan.  Semakin lama gue ngerasa ada getaran didalam dada. "Mungkinkah cewek itu kelak jadi istri gue?" Pertanyaan gue waktu itu, dan gak ada satupun yang jawab. Namanya juga ngomong sendiri. lalu secara perlahan gue mencoba untuk dekati Surty.  Gue punya feeling bagus sama mahluk Tuhan yang satu ini. 

"Hai.." sapa gue dengan mantap. "Itu ponakan kamu? Lucu yah, sama kayak ponakan aku" gue memancing dia untuk senyum
"Hai juga.., Ya nih, udah laper kayaknya, makanya pulang" Surty jawab pertanyaan gue sambil menghidupkan motornya di tempat parkir
"Emhh..kenalan dulu dong" kata gue dengan wajah sumringah.  Sambil berjabatan tangan, gue lansung minta nomer hapenya saat itu juga.  Gue gak mau nyia-nyiakan kesempatan, dan Surty lansung kasih.  Jurus pertama gue berjalan dengan lancer. 

Sejak saat itu, kami berdua komunikasi terus melalui sms. Gue terus berusaha untuk selalu dekat sama Surty. Gue pengin mengenalnya lebih dalem lagi. Selama proses pendekatan terjadi banyak hal yang gue pelajari dari Surty. Dan hal-hal itu menunjukan bahwa Surty ternyata sayang banget sama keluarga, baik sama tetangga, dan kalo minjem duit gak pelit. 

Gara-gara itu, gue gak saber pengin jadi seseorang yang bisa dia percaya untuk menghabiskan masa hidupnya sama gue. Sampe suatu sore, muncul ide yang sangat brilian sehabis minum kopi tora bika. "Gue harus nembak Surty" begitulah kata hati gue. Gue ngerasa proses pendekatan udah cukup, dan harus menuju ketahap selanjutnya. 

Singkat cerita gue sama Surty akhirnya jadian, gue seneng tiada tara.  Akhirnya cewek yang gue incer, jadi pacar juga.
Karena gue udah memantapkan pilihan, bahwa Surty cocok dijadiin pasangan hidup, guepun lansung ngelamar dia. Ternyata lamaran gue diterima. Dan rencananya kami akan melansungkan pesta pernikahan di planet Mars.  Pernikahan ini juga bakal dihadiri oleh semua presiden diseluruh dunia (kalo mereka gak sibuk). Pernikahan gue wow banget.  Pernikahan termegah yang pernah ada. Gue seneng banget karena akhirnya gue nikah.

Dua tahun kemudian, kami dikaruniai anak oleh yang kuasa. Satu cewek satu cowok.  Tiap pagi sebelom kerja, gue sempetin maen sama anak-anak, lebih banyak sama ibunya sih. Begitu juga saat gue pulang, pokoknya bahagia banget deh.  Wuuh..indahnya mengkhayal. 

Udah ah gitu aja, jangan lupa komen.
Babay..


40 komentar:

  1. dan indahnya mengkhayal. krik krik krik hahaha

    BalasHapus
  2. khayalan yang sangat indah tapi terlalu sinetron sih kayaknya :p aku juga kadang menghayal sih ntar nikah kaya gimana, apa sebahagia nyokap bokap gue apa ga, anak gue berapa, ya namanya juga mengkhayal

    BalasHapus
  3. aih.. khayalan kayak gini mah aku juga..eh, nggak apa2 kog. aku nggak ngomong apa-apa kan -__-

    BalasHapus
  4. aku bingung -_- awalnya tadi aku kira ini akhirnya nikah sama blog setelah selingkuh sama twitter dan facebook. Eh endingnya kok sama surty, dan ending dari ending-ending di atas adalah: indahnya berkhayal. Sebenernya gue lagi blog walking apa lagi mimpi sih.

    ini blog beneran apa cuma khayalan gue doang? ah membingungkan :Dwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin lo lagi bermimpi gan.

      Tapi emang postingan ini rada gak jelas sih, maklum lama gak nulis.

      Hapus
  5. berkahayalnya sangat indah, tapi hidup itu gak mudah. kalo dikehidupan beneran, pasti ada aja halangannya. entah nembak ditolak lah. nah dikhayalan ini, gak ada sama sekali halangannya. jangan-jangan ini bukan di kehidupan nyata.. (lah emang bener)
    seharusnya dikasih halangan dikit, saat ngelamar surti takut ditolak oleh bapaknya gegara baru lulus S1 atau apalah. biar lebih greget gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kata lo brow

      Oh iya yah, gue lupa, tapi saran lo keren juga.

      Hapus
  6. menghayal masih gratis kok, teruslah berhayal :))

    BalasHapus
  7. duhh.. bahaya banget kalo lo enghayal di wc bang, ngabisin sbun entar.. haha

    jangan kebanyakan menghayal bang, entar lupa kalo sebenernya hidup nggak seperti yg lo hayalin haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejauh ini gak pernah mengkhayal di WC kok Fik

      Bener juga, tapi gue lagi seneng nih. Hahaha

      Hapus
  8. Hahahaha kirain di bagian lo pedekate sama surty itu beneran. Ternyata semuanya hanya khayalan. Hahaha.. XD
    Gak apa-apa bebass mah, berkhayal bebas.. Gak ada orang yg protes. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. PDKTnya benaran Rick, tapi dalam khayalan gitu :)

      Betul.

      Hapus
  9. bi...gue shock...kirain elo nikah beneran...hahahaha

    cuma perasaan gue apa emang kayaknya elo suka banget pake nama samaran "surty" ya...di cerpen LDR sama disini semuanya Surty...jangan2 yang diceritain itu Surty yang sama ya bi.... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaha..

      Nama Surty punya nilai kekerenan tersendiri buat gue Mif. Surtynya beda-beda.
      Jadi lo udah beli tuh buku LDR?

      Hapus
  10. mengkhayal tak apa-apa selama masih bersama surty haha yang penting mah kelanjutan take actionya :D

    BalasHapus
  11. Hahaha. Gue kira ini beneran. Baru mau komentar ngucapin selamat menempuh hidup baru. Eh, taunya cuma khayalan doang. Kampret, banget. Yaudah deh, ucapan selamat gue ini, tolong disimpan untuk tahun depan aja. :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha

      Gue lansung sinpen nih bang *labnsung masukin kedalam kantong*

      Hapus
  12. kampeet ane kira nikah beneran XD hahahaahahahaha

    selamat deh pokoknya~ selamat mengkhayal =w=

    BalasHapus
  13. Kampret, gue kirain ini crita bneran .___.
    Iy nih, lo kmne aje bru mncul skrg.
    Udah tau blom klo gue udh pnya pcar? Blom tau kan? Emang bertinya jga ga kyak gtu sih.
    Gue mlai ga prcayannya pas ktemu surti, lo mnta no hapenya. Ga prcya bnget gue. Eh, pas akhirnya nikah d mars bru gue ga prcaya. Kampret _ _".
    Lgian klo prcya, rkun iman gue nmbah dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ketipu sama judulnya yah brow? Wahaha
      Gue sibuk cari pacar Bang, gak ketemu juga. Huft..

      Yah gue udah tau, kan barusan maen ke blog lo.
      Namanya juga mengkhyal bang..
      Betul

      Hapus
  14. hahahah gak semudah yang dibayangkan, khayalan itu emang indah men, wkwkw
    gue sih cuma doain ja, moga suatu saat kjadian kyk gtu bner2 ada dikehidupan lu. btw itu ponakannya minta susa? apa ya? atau itu typo -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul Va.

      Amin. Typo Va, susu maksudnya

      Hapus
  15. Selamat menempuh hidup baru yang entah kapan itu ya...

    :)))

    BalasHapus
  16. kampretozz!! kirain lu nikah beneran Nus, ternyata cuman mengkhayal, tapi itu si Surty sosok nya beneran ada atau hasil dari khayalan lu juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Surty cuma ada dalam khayalan gue Lang, dia begitu malu untuk menampakkan dirinya.

      Hapus
  17. Kenalan sama cewek gampang ya, gak ribet..
    Apalagi nikahin cewek sampe ke planet Mars segala. namanya juga berkhayal, sekalian aja Rob berkhayal jadi presiden Zimbabwe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bahkan lebih gampang dari minum kopi panas.

      Ini gue lagi menghayal gimana sepinya hari-hari lo di Pemalang dan pacar tinggalnya di Semarang :)

      Hapus
  18. hahhahah nahloh gue kita nikah beneran juga ternyata berhayal --
    iyasih gpp kalau sama surty, jangan sampek sama aku cin hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya cin, aku gak sama kamu. Abis kamu diboking om-om sih :))

      Hapus
  19. Balasan
    1. Nih udah bangun. Jadi, kita mau kenama?

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan