Senin, 27 Januari 2014

Jurus Cerdas Sang Ponakan



Akhir-akhir ini gue sering perhatiin tingkah-tingkah ajaib dari ponakan gue, Edwin.  Pernah juga gue bahas dia dipostingan ini sebelumnya.

Tadinya sih mau bahas tentang pacar, tapi gak punya. Lalu gue berpikir untuk bahas gebetan, gak punya juga. Dari pada kebanyakan bahas tentang hal yang gak gue punya, mending bahas tentang ponakan gue sendiri. 

Ini nih penampakannya 

"Gantengnya ngalahin Om-nya sendiri" 

Layaknya anak kecil lainnya, punya cara masing-masing untuk mencapai apa yang mereka ingini. Cara yang paling umum biasanya dengan nangis. Nah, ponakan gue beda.  Yap! dia memang tercipta lain dari yang lain. Ya iya lah, wong yang sama aja gak ada.

Dibawah ini adalah beberapa jurus yang kerap dia pakai untuk menaklukan kami semua di rumah.  Lansung aja yah. Cekidot.

1. E’ek, Om Gubi...
Kalo kalian mengira bahwa Edwin bener-bener mau e’ek, itu salah besar. Benar-benar besar salahnya.  Kalo diperkirakan sebesar salah Enji yang ninggalin Ayu ting-ting lagi bunting. 
Alasan diatas sebenarnya terselip maksud terselubung didalamnya. Mari kita ikuti kisahnya berikut:

Gue lagi mandi, siap-siap mau ke kampus. Yah, gini-gini juga kan gue mandi loh ke kampus, gak lansung pergi gitu aja. Walopun setelah mandi gak ada bedanya sih.  Gue tetep jelek, pendek, tapi gak pesek. 

Nah, disaat gue lagi seru-serunya ngabisin sabun di kamar mandi; by the way, mikirnya jangan macem-macem yah. Disinilah jurus ajaib ponakan gue, Edwin, mulai beraksi. Dengan bijaksananya dia manggil gue

"E’ek, om Gubi..."

manggilnya sambil ketok-ketok pintu kamar mandi dari luar. Ketoknya keras banget, seakan-akan gue adalah hidangan lezat yang siap dinikmati, kekasih hati yang siap diapeli, dan santapan yang siap dilumati dengan nafsu birahinya.  Eh, ini bahasa gue kok ribet amat, yah? 

"Bentar, Om lagi mandi"

komen gue dari dalem sambil gosok-gosok selangkangan. Lagi seru-serunya gitu deh.  Bukan Edwin namanya kalo dia nyerah gitu aja. Mungkin Thomas Alva Edison, ato Mike Tison. Diapun ngulang lagi dengan teriakan yang sama
 
"E’ek, Om Gubi..." kali ini terikannya lebih kenceng. Mungkin karena belom ada tanggapan dari gue

"Dasar bocah gak tau tata karma" cetus gue seraya membukakan pintu buat dia.  Walopun dengan berat hati dan berat dosa.  

"Masuk!" lanjut gue kemudian.

"Emm.." senyumnya kembang kempis layaknya balon yang sedang ditiup, setalah gue membukakan pintu. Lalu,

"Om Gubi..Om Gubi..", dia nyebut nama gue yang dia ubah sendiri sesuai dengan perkembangan lidahnya. Kalo udah nyampe didalem gini, yang tadinya mau e’ek seketika berubah pengin ikut mandi sama gue. Tanpa babibu, dia lansung buka baju, yang sebenarnya dia sendiri gak bisa.  Gak ada alasan lagi selain bantu dia buka bajunya, kemudian mandi bareng. 

Gue bengong, sambil mikir kenapa hal ini bisa terjadi. Apa mungkin dulu pas hamil Edwin, Mamanya ngidam mandi berdua dengan sesama jenis.  Yang pasti, gue coba menerima kenyataan, bahwa ini adalah keinginan manusia, bukan kehendak sang pencipta. 

Bayangin, hal ini terjadi berkali-kali, dan gue dengan terpaksa menuruti maunya ponakan gue yang ajaib ini.  Yap! itu adalah niat terselubung dari alasannya "E’ek, om Gubi", yang tujuan sebenarnya cuma pangin mandi bareng gue. Entah dia pengin melihat harta karun dari Omnya yang kurus ini, ato hal lain, gue juga gak tau.  Pengin rasanya gak mengakui dia sebagai ponakan, tapi gak jadi deh, gue kan orang baik-baik, jomblo lagi.

2. Aus, Mama...
Ini adalah jurus ajaib kedua yang dimiliki, Edwin. Sekali lagi, jangan mengira bahwa Edwin benaran haus. Ini hanya tinggal menunggu waktu untuk membuktikan maksud apa yang terselip dibalik alasannya yang ajaib ini.

Biasanya Edwin menggunakan trik ini disaat  berada dalem kamar, dan pintu dikunci dari dalem sama mamanya. Kalo anak kecil kebanyakan mungkin jam sepuluh malem udah bobo, sedang ponakan gue jam segitu belom ada apa-apanya.  Mungkin ini menuruti kebiasaan omnya sendiri.  Seneng juga sih, ada sifat gue yang ada dalam diri dia. 

Seperti yang gue bilang, Edwin,  anaknya gak cepet bobo, dan tidak jarang dia maen sendirian disaat orang rumah udah pada tidur ngorok. Sebagai orang tua yang peduli terhadap kesehatannya, tentu saja gak pengin buah hati mereka begadang. Tapi apa mau dikata, Edwin adalah pribadi yang melenceng dari segala aturan dari orang tua. lalu, diapun beraksi
 
"Aus, Mama…" suaranya terdengar begitu syahdu dari kamar.  Sementara gue masih asik dikamar gue sendiri, sibuk mencari jodoh di dunia maya.
"Aus... Mama, dede aus…" kali ini volume suaranya dinaikin dikit, dan terdengar kurang syahdu. Gue masih asik dengan kesibukan gue sendiri.  Sementara mamanya gak memperdulikan keluhan sang buah hati tercinta.
"Mama... Dede aus..!" dengan sedikit tendangan kearah lemari yang letaknya dekat tempat tidur.  Dan suaranya kali ini gak terdengar syahdu sama sekali, malah lebih mirip suara ibu-ibu yang berusaha keras mendorong anaknya keluar saat melahirkan.  
 
Kalo udah gini, tak ada yang bisa dilakukan selain menuruti keinginan, Edwin. Kalo enggak, dijamin gak bakal nyaman tidur sampai pagi. Sambil membukakan pintu, mamanya dengan  muka udah mengkerut gara-gara tak kuasa melawan keinginan anak semata wayangnya, dan tak lupa dibumbui dengan mulut komat-kamit layaknya dukun yang nyembuhin pasiennya. 
Sementara sang anak, kegirangan tiada tara.  Seakan-akan dia baru saja kencan  dengan wanita pujaan hatinya. Lagi-lagi ini murni keinginan manusia sodara, bukan kehendak sang pencipta.

Jadi, dibalik alasan "aus mama" diatas, sebenarnya tujuan utamanya adalah cuma pengin main diruang tamu. Sendiri, tanpa ditemani. Sementara gue sesekali ngintip dia dari kamar, sambil menyelidiki hal-hal ajaib apalagi yang tercipta dari otaknya yang cerdas itu.

3. Senyum manis buat om yang najis
Pernahkan kalian mendengar orang yang mengatakan "senyummu adalah penyejuk hatiku", gak pernah? Kalian sungguh gak luar biasa.  Sebenarnya mah kalimat barusan gue pake buat ngerayu cewek yang pernah gue dekati. Yah, walopun akhirnya gak jadian sama gue sih, mereka lebih memilih jadian sama yang lain, dan gue cuma persinggahan doang sebelom mereka dapet yang baru.  Jahat, yah?

Jurus yang ini, biasanya Edwin terapkan ketika gue mau ke tempat temen ato ke pasar buat beli celana dalem. Maklum, CD gue udah pada bolong semua. Pokoknya pas jalan-jalan gitu lah. Nah, disaat seperti ini, Edwin, ponakan gue yang ajaib itu, mulai mendekati gue dengan senyum yang tiba-tiba manisssss banget. 

Yang biasanya dia asik dengan kesibukannya sendiri: sibuk obrak-abrik pakaian yang udah diatur rapi, sibuk carat-coret pake pen dipipinya sendiri, dan sibuk mikirin pengeluaran Negara yang gak jelas rinciannya entah kemana, tiba-tiba dia mendadak ramah banget. Belom cukup disitu, Edwin, nyiapin duluan helm gue, masker item yang biasanya gue pake kalo jalan, dan sandal gue dia ambil lalu naruh didepan pintu.  Yah, dia emang hapal barang-barang gue.  Sepertinya ini anak  calon orang cerdas dimasa mendatang. 

Setelah dia tau gue udah mantap mau pergi, dengan penuh kasih sayang dia bisikin sesuatu ke telinga gue.  Tak lupa dengan senyum khasnya.

"Om Gubi, iku..."

Yap! semuanya terjawab sudah, maksud terselubung dibalik senyum manisnya itu. Gue yang hatinya mudah tersentuh tak ingin mengecewakan perjuangan dia.  Dan, kami berduapun pergi bareng.
Gara-gara ini, gue jadi berpikir seandainya entar gue punya pacar dan gue mau kencan sama pacar gue, mungkinkah dia bakal ngelakuin hal yang sama?

"Om Gubi, iku..."

Dan seketika, seperti biasa, gue yang hatinya mudah tersentuh lalu ajak dia pergi, bertiga sama pacar gue. Lalu disaat gue sama pacar saling kecup kening, Edwin celetuk

"Om Gubi, iku..." dan gue tinggal jawab "Silahkan, Nak! ini pacar Om, pacar kamu juga"

Kamipun kecup kening bareng-bareng. Sungguh ponakan yang gak tau diri. Rebut-rebut belahan jiwa dari Om-nya sendiri.

Intinya, jurus senyum manis itu diterapkan semata karena pengin ikut bareng gue jalan-jalan. Padahal kalo udah jalan entar, belom nyampe tiga puluh menit udah bobo duluan, diatas motor. Dan lagi-lagi ini adalah murni keinginan manusia, bukan kehendak sang pencipta. 

Itu dulu yang bisa gue share tentang jurus-jurus ajaib dari ponakan gue, Edwin. Sebenarnya mah masih banyak jurus lain yang udah gue catet dibuku, tapi nanti aja deh. Postingan gue terlalu panjang kayaknya. Takut udah bosen duluan.

Seenggaknya, yang bisa gue pelajari dari tingkah ajaib Edwin adalah "betapa kreatifnya anak kecil yang umurnya masih sangat belia dalam menggapai apa yang diingini"  Mencoba berbagai cara mesti tujuannya tetep sama. Dan setelah gue cek ke pribadi gue, sepertinya gue belom melakukan ini.  Gue belom cukup gila untuk menggapai mimpi gue.  Kemudian gue sadar, "Gue kalah cerdas sama ponakan sendiri" 
Jleb. 

51 komentar:

  1. mandi bareng anak kecil mah gue juga sering bang sama adek gue, cuma kalo mandi bareng temen-temen lo itu baru.... RUAR BIASA hahaha

    lucu juga ponakan lo bang, di kasih makan apa bisa sepintar itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang gue heran alasannya itu loh, Fik. Ajaib.

      Kadang2 kasih upil kukus, dicampur saos.

      Hapus
  2. Gue yakin si Edwin ini kalo besar pasti bakalan jadi orang yang cerdik.
    Tapi gue gak yakin kalo udah besar nanti si Edwin masih mau mandi bareng sama lo.

    BalasHapus
  3. Hahaha. Lucu bgt manggilnya, Om Gubiii... :3
    Berapa taun emangnya Si edwin???
    Dek jangan sering2 gaul sama om yah. Nanti salah gauuul u,u
    Oh iya. Btw salam kenal. Gw penghuni baru BE :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah
      Jalan tiga tahun kakak

      :))
      Salam kenal juga.

      Hapus
  4. hahaha...anak kecil punya banyak macem cara ya biar keinginannya dikabulin ma orang gede.

    eh kok manggilnya om Gubi bukan om robi? atau om pardi?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul

      Lidahnya nakal Ina, suka gak tepat kalo nyebut nama gue.

      Hapus
    2. kenapa gak diralat.
      "om R O B I"
      gitu.
      ntar ampe dia gede tetep manggil om gubi.
      haha

      gpp lah, biar gaul.
      manggarainya mana? ruteng?
      aku dah kelar ngajar setaun di ende ^ ^

      Hapus
    3. Apapun panggilannya yang penting dia bahagia deh.

      Yah aku di Ruteng Ina. Agak ke kampung dikit lah, tapi gak jauh kok. Dulu pas SMA di Ruteng.
      Kamu asli mana emang?

      Hapus
  5. hahahaha saat nggak ada yang diceritakan tentang pacar dan gebetan. *hening* itu edwin umur berapa sik?

    om gubi, aus...
    om gubi, e'ek..
    OOOOM
    OM GUBIIII
    EEEE'ek!
    hahaahha.

    BalasHapus
  6. Lucunya anak kecil, Orang dewasa yang malah di kadalin.
    Kata-katanya pas banget broo.. pantes loe kalau jadi pemain film terus menjadi peran anak kecil. Pengalaman di dunia nyata sudah menjadi pelajaran. Hahahaha..
    Keren Keren. Salam Buat Dedeknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul

      Wah, brow, makasih. Mudah2an entar jadi pemain film benaran. Kan keren.
      Sip.

      Hapus
  7. om gubi...??? huahahhaha
    jauh amat melesetnya bi...astagaa...
    dan..kenapa harus eek..kenapaaa.. *halah
    dan kalimat ini "Tadinya sih mau bahas tentang pacar, tapi gak punya. " berasa curhat banget bi..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia, Mif. Maklum, lidahnya masih belom berdosa.

      Hahaha..jangan kenceng2 ngomongnya.

      Hapus
  8. gila tuh anak kecil modusnya dapet banget yak.
    bahaya nih kalo udah gede -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..

      Cewek seumurannya pasti udah mulai gemeter dari sekarang :)

      Hapus
    2. Yah, gemeter. Wow banget kan?

      Hapus
  9. ponakan lo cuerdaas banget bang, cerdas ngemodusin orang. ponakanlo sumpah kecil kecil udah pinter nge-modus. apalagi kalau udah gede? bahaya itu bahaya -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..

      Mudah-mudahan entar kalo udah gede, korbannya gak banyak yah, kan kasian.

      Hapus
  10. hahaha.. Mandi bareng ponakan gue belum pernah, soalnya gue gak punya ponakan. Lah gue yg paling tua. Ahahaha xD

    Anak kecil emang gitu, ada saatnya mereka gemesin, ada saatnya juga mereka nyebelin. Tapi gak apalah.. Dulu kita juga gitu. :3

    Om gubi, ebook... (Itu artinya rob, cebokin gue dong *kasih pantat*) hahahaha xD

    BalasHapus
  11. Hahaha. Ponakan lu yang satu ini harus dididik dengan cara yang tepat, Om Gubi. Kayaknya dia akan jadi lelaki yang modus-an suatu hari nanti.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..Bener. Ini gue lagi didik dia cara ngerayu cewek dengan baik dan benar, dan sesuai petunjuk dari dokter.

      Hapus
  12. huahh.. tingkahnya mirip banget sama ponakan akuuuuuu ><
    kadang emang nyebelin sih, tapi berhubung aku bukan emaknya, jadi aku masih bisa bilang dia lucu. hahahahah... :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, jangan-jangan metreka jodoh?

      Hahaha

      Hapus
  13. AAAAAKKKKK pengen ketemu Edwin.

    BalasHapus
  14. hahahahah Om Gubiiii :3 suka deh namanya.. OM GUBIIII... OOM GUBIIII~

    eh Om Gubi mesti banyak belajar permodusan sama Edwin deh kayaknya..hahahah

    tingkah anak kecil yang kek gitu yang suka bikin gyemess... aaah Edwin sini sama kakak, dek :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orangnya gimana?

      Abis itu modusin kamu yah? :))
      Betul. Edwinnya sibuk, Omnya aja yah!

      Hapus
    2. Ciyeeh Oom Gubii modusin akuu ciyeeeeh.. pasti abis kursus ama Edwin nih... pastiii.. Aakkkk makinnn ngefans sama Edwiiinnn :3

      Hapus
    3. Yah nih, gue abis kursus sama Edwin, buat modusin kamu.
      Sama Edwin mulu lo ah, sama omnya dulu dong, biar adil *Maksa

      Hapus
  15. Om gubi kayaknya harus belajar modus sma edwin deh hehehe
    gemees bangetttt sihhhh :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, biar bisa modusin kamu *Ngomong opo iki*

      Hapus
  16. dear om gubi, kalo ngomongin saudara atau keponakan yang masih balita emang seru banget, ngomong-ngomong keponakannya lucu, kayak angry bird *fokus angry bird

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget tuh, gue setuju.
      Lucu mana sama Omnya?

      Hapus
  17. oh gubi, lu kayaknya sayang bingit sama keponakannya yah, kapan punya sendiri???
    widiiih, jurus nomor satu nih yang paling mengkhawatirkan kayaknya...lu harus bebetan handuk rob, hahaha...ah, anak kecil memang lagi banyak banyaknya akal aja, tgl lu pada nih jangan disesatkan tapi dituntun ke jalan yang lurus!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya donk, Itu rahasia Tuhan Mey.

      Hahaha, Itu pasti.

      Hapus
  18. ooohhh ini pasti ajaran om gubi nya juga nih, hihihi emang om gubi bisa dapet pacar ya? kayaknya ngayal banget tuh mau rebut-rebutan sama edwin hahaha semoga kelak edwin makin pinter modus nya :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak Va, sama sekali enggak. Sementara ini masih gak bisa :))
      Amin. Haha..

      Hapus
  19. hahhahaha dasar ponakan yg nakal tapi lucu sih
    eek om, eh tak taunya mau ikutan mandi hahhaa
    kasian deh kamu Rob :)
    udah gitu suara volumenya kenceng sekenceng badai hahahaa
    eh gakpapalah namanya juga keponakan masih kecil, harus sabar hehe

    BalasHapus
  20. adhek gue juga kayak gitu Om Gubi, dia umurnya baru 1,6 tahun. kalau lagi mandi pengen ikut nimbrung mandi juga.
    mau gimana lagi, namanya juga anak-anak. gue bisa tahu perasaan yang Om Gubi rasain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kok bisa sama gitu bang.

      Hahaha..

      Hapus
  21. Lucu banget ponakannya. Kamus bahasanya ajaib. Semoga besar nanti jadi orang yang sukses, dan enggak mau mandi bareng lagi samau omnya. #eh :p

    BalasHapus
  22. si Edwin ternyata. Suruh ngerusakin tembok lagi rob, biar kekuatan tersembunyinya terus terasah :)

    titip salam ya, buat dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup, Bay. Sudah cukup banyak yang dia rusakin. Gue mau ajarin dia cara cari pacar yang sesuai petunjuk dari dokter.

      Wokeh.

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan