Minggu, 09 Februari 2014

Terlalu Indah Untuk Dilupakan



Banyak kenangan-kenangan indah sekaligus ajaib, aneh, terkesan, ato apapun itu namanya yang pernah gue lewati selama masa putih abu-abu. Yang pasti bukan tentang gimana gue dengan serius mendengar setiap materi yang dijelasin sama guru, bukan juga tentang prestasi yang pernah gue raih.  Karena memang, gue sama sekali gak masuk kategori siswa yang pernah berpretasi di sekolah :) 
Jadi, jangan harap gue bercerita tentang prestasi,yah! Terus nyeritain apaan? Mari, simak baik-baik!

Gue dulu cukup terkenal di sekolah. Bukan karena nilai raport gue yang menjulang tinggi, tapi karena beberapa tingkah ajaib yang sanggup bikin guru terheran-heran dan kejang-kejang.

Gue inget banget, dulu, kalo udah hari Rabu-Kamis, biasanya sekolah gue mewajibkan siswanya make seragam pramuka. Gue juga sama kayak siswa kebanyakan: menuruti peraturan itu. Tapi biasanya gue tambahin dengan peraturan gue sendiri, seperti penambahan beberapa perhiasan untuk mempergantengkan diri. 

Temen kelas gue yang lain, biasanya berpakaian rapi. Baju, celana, kaus kaki, lengkap.  Jarang banget gue ngeliat mereka langgar aturan.   

Seperti yang gue bilang, gue suka nambahin dengan beberapa perhiasan untuk mendukung proses belajar gue. Jadi, kalo hari Rabu udah tiba, gue make seragam pramuka, baju gak dimasukin, dari bawahnya make sandal. Terus, demi menyita perhatian para cewek-cewek di sekolah, gak lupa gue tambahin dengan gelang ditangan, anting ditelinga, kalung dileher, topi, dan terakhir sebuah gitar. Yap! kalo itu semua udah beres, serasa lengkap banget sebagai artis lokal yang nyamar jadi siswa di sekolah.

Jaman gue sekolah juga, handphone gak serame seperti sekarang ini. Yang punya bisa dihitung pake jari. Dari beberapa siswa yang memiliki barang langka itu, gue termasuk salah satunya.  Pokoknya, fasilitas belajar gue lengkap deh. Setidaknya lengkap menurut gue.

Alhasil, sebelom gue masuk kelas, selalu dicegat dan lansung disuguhkan sarapan pagi oleh guru: Tiga tamparan di pipi kiri, tiga di kanan. Jumlahnya jadi..hitung aja sendiri. Itu adalah menu yang nyaris tiap hari gue nikmati. Anehnya, gue gak pernah kapok ngelakuin itu semua. 

Pernah waktu itu, Tas dari semua siswa diperiksa sama guru kesiswaan, Pak Ande. Hal ini dilakukan untuk memastikan bahwa siswa gak ada yang bawa barang-barang haram seperti: minuman keras, kartu buat judi, dan lain sebagainya. Dari hasil pemeriksaan, punya gue yang paling banyak disita.  Kalung yang biasa gue pake, anting, handphone, sandal, topi, juga gitar. Gara-gara ini, gue dihukum berlutut ditengah lapangan, bermandikan panasnya matahari yang semakin brutal menghitamkan kulit gue yang sebenarnya udah item. 

Semua barang-barang yang disita, bakal dikembalikan setelah dua hari kemudian. Untungnya ada satu guru yang paling akrab sama gue, Pak Ignas. Dia yang ngembaliin gitar gue hari itu juga. Asal-usul keakraban kami berdua, karena mempunyai hobi yang sama: bisa maen gitar.

Pokoknya di sekolah kalo denger suara gitar, bisa dipastikan itu adalah gue. Karena tiap hari gue selalu membawanya. Serasa keren aja gitu. Walopun cukup sering gue dihukum gara-gara gitar juga. Seperti waktu itu, gue duduk dilante dua sekolah gue. Asik-asikan duduk, sambil melirik siswa kelas satu yang pada bening-bening. Gue nyanyi-nyanyi gak jelas dengan suara yang gak ada bagusnya sama sekali, tapi tetep pede. Gimana enggak, wong banyak cewek yang pada lirik-lirik gitu.  Seakan-akan mereka bilang "Duh, pengen deh jadi pacarnya kakak yang maen gitar itu. Ganteng lagi" tiba-tiba, 

"Robianus..," suara serak-serak basah itu diam sejenak. Gue masih asik dengan melodi gitar yang sedang gue mainkan "Turun sekarang!!" lanjut suara dari seberang sana. Gue celingak-celinguk, memastistikan asal suara itu.

"Ini bukan tempat konser! Kelas lain sedang belajar!" gue bengong. Ternyata barusan itu kepala sekolah yang dari tadi manggil-manggil nama gue.  Dan seketika,

"Plak..!" sebuah tamparan keras terdengar begitu liar. Gue elus-elus pipi gue sambil nunduk.  Gue bisa ngerasain lima jari kepala sekolah terukir begitu indah dikedua pipi gue. Temen yang ikut nyanyi juga mendapat hal yang sama. Lalu, kami semua disuruh berlutut sampe jam pelajaran selesai. Dan yang paling bikin gue enggak tenang adalah, gitar kesayangan disita, dan disimpan di kantor. 

Hari-hari selanjutnya gue ke sekolah tanpa ditemani gitar. Gue berasa sepi banget.  Seperti sepasang kekasih yang tiap harinya ketemu, dan mendadak berpisah gara-gara salah satunya berpindah profesi jadi Waria. 

Sebulan setelah kejadian itu, Pak Ignas, samperin gue di kelas   

"Robi..." panggilnya dari luar pintu "Mana gitarmu? Bapak pinjam" lanjutnya kemudian, sesaat setelah sempet ngobrol sama guru yang laen.
"Maaf, Pak. Gitarku disita kepala sekolah" balas gue sambil sok-sokan buka buku. Padahal mah gak ada catatan didalamnya.

Tanpa komentar lagi, Pak Ignas, lansung keluar dari kelas gue. Gak lama setelah itu,

"Kenapa gak ngomong sama bapak?" kata pak Ignas, singkat. Belom sempet gue bales pertanyaanya, dia nyerocos lagi "Sini, kita latian diruangan sebelah". Dan tanpa babibu, gue lansung keluar. Seneng banget rasanya, setelah sebulan gak nyentuh gitar kesayangan gue. Seperti sepasang kekasih yang kembali bersama setelah salah satunya tobat jadi Waria. 

Kebetulan banget hari itu adalah hari Sabtu, dan biasanya semua siswa wajib membersihkan ruang kelasnya masing-masing, apalagi setelah itu bakal libuar panjang. Yah, kalo gak salah libur Natal dan tahun baru.

Disaat temen-temen gue bersih-bersih, mulai dari kelas, rungan guru, perpustakan, juga halaman depan dan belakang sekolah, gue malah asik gitaran sama Pak Ignas. Dan bisa dipastikan mereka semua pada ngiri.  "Hahaha.." gue ketawa bangga.

Tentu, cewek-cewek pada klepek-klepek ngeliat duet antara gue sama pak Ignas. Yah, walopun ini cuma pemikiran gue sih. Ajaibnya, hal ini terjadi berkali-kali, terutama kalo mau libur. Gue selalu luput dari kegiatan bersih-bersih sekolaah. Jadi misalnya libur udah deket, seperti biasa, Pak Ignas selalu nyari gue. Dan lagi-lagi temen-temen gue pada ngiri. Uuhh..indahnya jadi gue.

Selama masa putih abu-abu, gue mungkin satu-satunya siswa yang paling sering kena hukuman dari guru. Terutama karena penampilan gue yang aneh-aneh, seperti baju putih yang gue padukan dengan celana pramuka. Perpaduan yang gaul menurut gue waktu itu. Gue inget banget suatu pagi, ditemani Wawan, sohip gue, melangkah tanpa ragu didepan ruang guru

"Wah, seragammu bagus sekali" Pak Ande, memuji gue dengan indahnya. Sesaat gue ngerasa keren banget. Senyum-senyum simpul karena dipuji sama guru. Sesaat kemudian, "Pulang Sekarang! beli seragam baru!" lanjut Pak Ande, lengkap dengan mata melotot dan gak ada senyum sama sekali. Gue bengong.

Kalo udah gini, gue terpaksa menuruti permintaan Pak Ande. Gue terpaksa gak mengikuti pelajaran, dan gue terpaksa nguras dompet buat beli seragam baru. Salah sendiri, pakaian udah gak bener ditambah pula dengan gambar cewek tanpa busana, lengkap dengan semboyannya "Siapa cepat, dia dapat"

Emang, sekilas diperhatikan gambar cewek itu menarik. Terutama Kalo dilihat dari hasil lukisannya. Karena emang itu digambar sama temen gue yang jago banget. Yang jadi masalah adalah, kenapa harus cewek dan tulisannya kek gitu. Parah banget, kan? 

Belom lagi gue yang suka candain anak-anak cewek dikelas, dan rambut gue yang selalu dipotong separuhnya sama guru. Pokoknya lengkap deh. Tapi dari semua itu, ada satu yang selalu dibanggain sama wali kelas: Gue rajin ke sekolah. Yah, gak peduli gue bodoh dikelas, suka melanggar aturan, dan  kalo diperiksa di buku absen gak ada tuh alpa.

Ada juga satu kegiatan yang paling gue suka selama masa putih abu-abu: Studi sore. Kegiatan yang sengaja diterapkan oleh sekolah untuk meningkatkan prestasi, malah gue gunain sebagai ajang pacaran. Jadi kalo studi sore, gue selalu datang lebih awal, dan milih tempat duduk paling belakang.  Disaat temen-temen yang lain fokus belajar, gue asik becandaan sama pacar. Maklum, pacar gue kebetulan sekelas. Pacar gue yang baiknya gak ketulungan, sampe gue betah dan gak pengin cari cewek lain. Pacar yang perannya bukan hanya pacar. Selain temen curhat, sesekekali sok-sokan ngomong masa depan. Kadang jadi tukang nyatet, tukang bayar kalo makan, kadang juga gue sulap jadi tukang cuci pakain seragam.  Pokoknya perannya banyak deh. 

Kalo gue inget-inget, suka ketawa sendiri. Apalagi waktu acara perpisahan di sekolah, gue siswa satu-satunya yang berani peluk guru di sekolah. Ingat, Peluk! Lengkap dengan air mata, dan kalimat minta maaf atas semua kelakauan ajaib gue.

Semua kenangan itu selalu gue inget sampai sekarang, dan mungkin kelak sampe gue tua. Gue jadi percaya sama kalimat yang sering gue denger: Masa SMA adalah masa yang paling indah. Yah, karena memang indah, bahkan terlalu indah untuk dilupakan.



53 komentar:

  1. aaakk saingaaannn >.<
    wah gilaa lo ajaib banget bang di sekolah! *hormat* tapi gurunya kok militer banget ya main tangan segala kalo menghukum siswa. itu pacar apa babu? apa pacar merangkap babu? bisa2nya disuruh cuci seragam -______-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba kalo lo gak usah usah ikut semalam, kan saingan gue berkurang.

      Jaman gue sekolah guru emang masih sering maen tangan. Maklum, di kampung.

      Apa sih yang enggak diturutin kalo ngomongin cinta *Tsah..

      Hapus
  2. terus endingnya eu jadi jomblo sekarang ROb?

    gak nyangka masa lalu elo segitunya, lo suka malakin anak TK juga enggak ROb? elo suka narikin tali beha cewek enggak Rob? elu suka nepukin pantat cewek juga gak Rob?

    haah .. elo dulu mainstream ya ternyata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak usah nyinggung soal jomblo. Haram hukumnya.

      Udah ah, gak usah dibahas. Entar gue tambah gak laku.

      Hapus
  3. wahhhhh... mesra banget dengan kepala sekolahnya :')
    masa sekolah emang indah.. masih ingat waktu Vina di bully teman, waktu wirid jum'atan jadi mc dadakan. jatuh dari tangga guling guling unyu juga ga bisa di lupain :)
    *jejak pertama di blog ini* salam kenal..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mesra lengkap dengan tamparan keras.

      Eh, ada yang curhat nih.
      Salam kenal juga.

      Hapus
  4. 2 kata aja deh, "Ngenes ya.."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo dibilang ngenes sih enggak juga..

      Hapus
  5. kebayang banget gimana gaulnya lo di antara siswa lain lo udha punya hape saat itu. dan itu gaul. Kebayang juga tahun berapa lo SMA masih main pukul-pukulan, untung gak tembak-tembakan, kalo tembak-tembakan pasti ujung-ujungnya lo bakalan ditolak. :p

    Gak heran sama muka lo, begaulnya sama yang tua ternyata. pis bro.

    Sukses GA-nya, gue punya saingan berat nih buat menang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah Bay, emang beneran gaul.

      Sengaja gak tembakan-tembakan, karena gue tau akhirnya bakal seperti apa.

      Itu gaul yang dewasa namanya Bay.
      Sip.

      Hapus
    2. ternyata pemikiran udah sejauh itu sampai tahu ending. untung saat itu lo gak kalap, rob.

      nah itu bener nih, gaul yang dewasa

      Hapus
    3. Gue kan berbakat jadi tukang ramal Bay.

      Hapus
  6. Pak ignas mungkin termasuk jenis guru yang mulai punah :')
    Asoy kalo punya guru yg ngertiin muridnya gitu

    BalasHapus
  7. Woi, mainstream abis ya Robi waktu SMA. Enggak nyangka^__^V

    Yaelah itu pacar mau mau aja ya diperlakukan semena mena sama Robi. Itu pacar apa asisten pribadi kamu sih-,-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untunglah kita berada di SMA yang berbeda dulu. Haha *ga jadi korban Robi #eh

      Semoga tidak ada wanita yang khilaf lagi mau kaya gitu:D

      Hapus
    2. haha..lo takut yah? Gue gak jahat kok :)

      ...

      Hapus
  8. sekolah bawa2 gitar mau jadi musisi bang? harusnya judulnya gitarku sayang bang hahaha

    tau nggak bang kalo oang terkampret di Kelas adalah orang yang pacaran di saat guru lagi jelasin. Dan lo juga kayanya termasuk -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu dia Fik, serasa keren aja gitu.

      Biarin deh, yang penting bahagia

      Hapus
  9. hahaha
    siapa cepat dia dapat. .

    BalasHapus
  10. WUAAA robiiii metal banget .
    maen gitar, asik tu cwe2 pada klepek2 kan biasanya ma cwo yg pinter maen gitar. *gw gak termasuk dlm golongan itu, gak hrs bs gitar :-p *

    pacaran ma tmen skelas,
    pke sendal,
    ditampar guru,
    wah sangar sangaaarrr.

    guru di sekolah robi banyak beban ya ngurusin murid kayak robi hohoho.
    kayaknya lagunya om crisye "kisah kasih di sekolah" ngena buat robi.


    artikel ni buat GA ayam ya?
    gudlak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayang banget lo gak termasuk :)

      Kasian banget kan mereka? Mungkin kelak kalo gue jadi guru, bakal ngerasain hal sama. Abis itu, baru deh nyadar.

      Yah.

      Hapus
    2. nah iya.
      gw juga baru ngerasain gmn dongkolnya guru ngadepin siswa bandel, ya setelah jd guru.
      oww..gini tho rasanya kalo siswa ada yg gak merhatiin penjelasan di kls hehe.

      Hapus
    3. Hahaha..Udah, jangan diceritain, gue bisa ngerti kok gimana situasi kek gitu :)

      Hahaha

      Hapus
  11. yang bisa gue simpulkan dari masa SMA lu adalah....lu siswa berandal -.-
    iye lu bisa menikmati masa SMA sepuas hati..dan masa muda lu sangat berapi api..seharusnya skrang lu pegang gitar dilanjutkan menyanyikan lagunya Rhoma Irama..iye, gitu..tunggu cerita gue soal SMA. hahahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahah iya nih... nggak kebayang kalau abang abang ini ada di sekolahan vina -_-

      Hapus
    2. Biarin.

      Ini gue lagi megang gitar Mey.
      Lo pecinta Rhoma Irama juga? Wah..

      Gak usah ikut, entar saingan gue makin banyak.

      Kalo satu sekolah, gue bakal deketin lo deh Vina :)

      Hapus
    3. kagaklah, gue nggak suka Rhoma Iramaaa..hahaha

      Hapus
    4. Walah walah ngaku aja deh Mey, gak papa kok :)

      Hapus
  12. Masa SMA elo gokil banget, broo...hahaha

    BalasHapus
  13. buseett udah kayak preman sekolahan aja lu bang :D
    trus juga pinter banget lagi mix and match-in baju seragam biar BEDA dari yg lain wkwkw

    ahh itu pacar berhati malaikat kayaknya :') TAPI NGGAK GITU JUGA KALEEEE -____-

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)

      Wahaha..keren banget kan?
      Kayaknya sih iya.

      Hapus
  14. masyaallah. aku baca dari awal sampe akhir kaya di kejar setoran huahaha.
    bang robi waktu sma keren banget yak, bisa sampe di tampar guru-guru gitu. ajaib-___-"
    etapi itu stylish nya bang robi gak di tambah sama rambut ala vokalis kang** band kan? hahaha

    bang, gimana bang rasanya di tampar kepala sekolah? -_-
    emang bener sih, cuma masa sma yang nyenengin dan bener2 bikin kangen :(

    ita saingan nih di GA nya ayam muehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, kasian sekalio kamu nak.
      Pokoknya keren maksimal deh

      Gak ah, gak doyan

      Kadang gurih, kadang pedes, tapi tetep maknyus kok. Mau pipi lo gue tamparin? Rasanya kek makanan 4 sehat 5 sempurna loh..

      Doain kita menang yah..

      Hapus
  15. ngeri nya yaaak guru main tampar tampar gitu
    kalo di sekolah aku sih cubit pentil susu nya. Ini bukan porno, tapi beneran.
    Cuma buat yang COWOK aja. Jangan bayangin yang lain !!
    Klo aku liat sih, kek nya sakit banget gitu, mukanya pada meringis.

    Moga menang yak GA nya bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman gue sekolah emang masih berlaku kek gituan

      Hahaha..gak kebayang kalo cewek digituin juga :)

      Amin.

      Hapus
    2. gausah di bayangin maka nya bang :/ #facepalm

      Hapus
  16. Apalah artinya kalau masa SMA nya gak pernah nakal, mungkin masa tuanya gak pernah tersenyum sama sekali untuk dikenang. :')

    Good luck GA-nya bang! :)

    BalasHapus
  17. Masa SMA lo keren amat, brow

    Ikut GA nih, semoga menang.

    BalasHapus
  18. Astagaaa sy jadi teringat siswaku. Saya punya siswa percis seperti itu kelakuan nya, hanya saja di sekolah kami gitar memang sengaja di sediakan oleh untuk anak2 yg suka.. Dan sy juga bukan guru yg suka menampar, cubit sdikit aja.. Yah, kebanyakan siswa yang suka berperilaku seperti itu karena cari perhatian.. Nice story, selamat berlomba dan semoga sukses :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekolah dulu gak gaul emang, gak sedian alat musik buat siswanya. Maklum, disana masih ketinggalan.

      Cubitnya jangan kenceng2 yah, pokoknya cubit pake perasaan gitu deh :)
      Betul.

      Sip deh

      Hapus
  19. gak kebayang tet, lo tuh keren apa kurang perhatian gitu ??

    BalasHapus
  20. gue bayangin sebesar apa tas lu sampe gitar jga muat -__- itu tas sekolah atau karung buat mungut sampah ?

    pertanyan gue satu lagi nih. lu nggak horny kan bang pas meluk guru waktu perpisahan itu ? terus guru yg lo peluk cowo ? elo horny sama cowo, sialll
    moga menang yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitarnya diluar, Yam.

      Kalo meluknya tulus mah, gak horny sama sekali Yam :)
      Amin.

      Hapus
  21. masa sma nya jadi murid teladan ya. keren mas,

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan