Senin, 01 April 2013

PPL


Banyak hal dalam dunia perkuliahan yang mesti dilakukan oleh mahasiswa, salah satunya itu PPL.  Yah, sering juga disebut Praktik Pengalaman Lapangan.
Hari pertama gue ngejalanin yang namanya PPL  itu rasanya gak enak banget.  Yap! bukan karena gue lupa kasi bumbu, bukan juga karena sampai sekarang Luna Maya belom nikahin gue, apalagi kalo sampe gue dituduh sebagai pelaku pelecehan seksual yang marak terjadi belakangan ini.  Sama sekali bukan pemirsa. 

Sebenarnya gue ngerasa gak enak karena sekolah dimana tempat gue PPL, sama sekali gak ditemani  oleh dosen pengantar saat hari pertama masuk.  Padahal jelas- jelas dibuku panduan  bahwa semua mahasiswa  pasti diantar oleh dosen yang udah ditentuin dari kampus. Tapi sekolah gue sama sekali gak.  Jadinya gue sama temen- temen hanya bisa bengong, bengong, dan bengong. 

Awalnya gue masih berharap sang dosen menemui kami semua di sekolah tempat gue praktik.  Tapi sekian lama kami menunggu sang dosen-pun gak nampak juga batang hidungnya.  Gue stres, dan kami semua stres.

Gue sama temen- temen ditelantarin gitu aja.   Ini sama aja kayak cowok pleboi yang abis buntingin anak orang.  Setelah naruh benih, pergi gitu aja.  Gak ada tanggung jawab sama sekali.  Sorry kalo perunpamaan gue kedengarannya vulgar, tapi itulah kenyataan yang terjadi.  Ini gue ingatkan pada siapapun yang bercita-cita jadi dosen, semoga apa yang gue tulis saat ini dapat dijadikan sebagai pedoman bagi yang membutuhkan.

Eh, kok gue ngomongin orang gini,  yah?  Padahal kan itu dosa!  Yah, namanya juga keceplosan.   Maapin gue pak dosen, yah?  Sekali lagi maapin,yah.

Sebenernya sih gue agak ragu, takutnya kami semua gak dihirauin sama guru- guru yang ada di sekolah dimana gue praktik.  Tapi ternyata gak seperti yang gue takutkan.  Guru- guru disitu semuanya ramah, tukang parkir juga senyum- senyum sama kami semua.  Ini bener- bener sesuatu yang berguna bagi gue.

Terus gue sama temen- temen lansung dipersilahkan masuk ke ruangan Mushalla, yang dijadikan sebagai tempat kami ngumpul selama PPL disitu.  Terus dikasih makanan satu kotak kecl perorang.  Isinya itu macem- macem, ada kue yang dibuat dari nasi(gue gak tau namanya), ada kacang, aqua gelas, sepotong roti, pokoknya lengkap deh.  Gue seneng banget, seenggaknya itu awal yang baik buat kami semua.

Lalu sang kordinator yang juga menjabat sebagai wakil kepala sekolah disitu, beserta kepala sekolah  menyambut kami secara resmi diruangan Mushalla tadi.  Gak lupa juga kepsek memberitahukan kepada gue bersama temen- temen tentang siapa- siapa aja yang harus kami temuin dalam rangka pengumpulan data.

Setelah ngomong panjang lebar, akhirnya acara penyambutan selesai juga.  Kepsek kembali keruangannya, wakasek juga gitu, dan tukang parkir tetep menjalankan tugasnya dengan baik.
Kami semua mulai bingung harus mulai dari mana penelitian  dilakukan. 

Tiba- tiba muncul ide brilian.  Yap, langkah yang pertama adalah nentuin siapa yang dijadiin sebgai ketua diantara kami semua.  Ini demi kelancaran pembagian tugas- tugas selanjutnya entar.  Oh iya, kami semua terdiri dari 3 cowok dan 12 cewek.  Pokoknya kalo misal dinikahin, setiap cowok punya 4 istri.  Keren kan?  tapi itu gak mungkin, soalnya kami semua temenan. Hehe

Setelah runding beberapa saat, entah karena apa mereka semua memutuskan gue sebagai ketuanya.  Gue sama sekali gak nyangka.  Padahal dari segi tampang gak ada pentes- pantesnya sama sekali.  Tapi entahlah, semoga ini bukan pertanda dalem waktu yang dekat ini akan terjadi pertempuran yang maha dashyat antara kaum fakir asmara dengan pramuwisma.

Awalnya gue sempet nolak sama keputusan mereka, tapi setelah dipaksa- paksa akhirnya gue setuju.  Lalu, pembagian tugaspun dilakukan.  Ada yang disuruh mencari data- data tentang siswa dan guru, tata tertib sekolah, prestasi yang pernah dicapai oleh sekolah, dan masih banyak lagi yang lainnya.  Pokoknya tugas kami selama seminggu berada disekolah itu adalah menjaring data sebanyak mungkin untuk dijadikan sebagai bahan yang dimuat dalam laporan nantinya.
Singakat cerita, kegiatan untuk hari pertama berlalu, dan Alhamdulillah gue berhasil pulang dalam keadaan selamat.  Thank’s God.

Keesokannya..
Seperti biasa gue berangkat dari rumah jam 06.30.  Terlalu cepat emang, tapi gak papa, gue hanya gak pengen terlambat apalagi kalo sampe kena macet.  Kan gak enak jadinya.  Yah, namanya juga sebagai calon guru yang baik dan peduli lingkungan.  So, gue harus memenuhi aturan yang ada.  Saking cepetnya, gue selalu duluan nyampe sekolah.  Bahkan lebih dulu dari tukang parkir.

Ada yang berbeda di hari kedua ini.  yap! kami semua berinisiatif memperkenalkan diri ke kelas siswa.  Sebenernya sih gue agak ragu.  Gue takut aja pas dikelas entar tiba- tiba  dibentak sama siswa
"Anda siapa?   Kenapa anda gak tinggi?"
*Jleb.  Gue lansung bunuh diri.

Begitu gue dikelas, respon siswa bermacem- macem.  Ada yang teriak- teriak, goyang- goyang, sampe lari terbirit- birit  juga ada.  Mungkin mereka takut sama tampang gue yang gak ada gaul- gaulnya sama sekali.

Gak papa, gue gak nyerah sampe disitu.  Gue tau perjalanan gue disekolah  itu masih panjang.  

Murid gue nanti..
 Setelah ngomong panjang lebar dalam kelas, lalu gue sama temen- temen kembali ke mushalla.  Ada yang lansung tidur, nongkrong diperpustakaan, dan sebagainya.  Pokoknya sampe jam pulang  tiba.

Keesokannya lagi..
Hari yang ketiga nampaknya temen- temen gue punya persiapan yang matang dari rumah.  Ada yang dengan seneng hati bawain buah- buahan dua kantong yang cukup gede,  ada juga yang bela-belain mengorek isi dompet buat beli gorengan, sampe ada yang rela bawa panci buat masak aer.  Eh, gak dink.   Inilah yang namanya indahnya sebuah perkumpulan, kawan.  Terus gue bawa apaan?  Gak bawa apa- apa.  kalo yang ini namanya membunuh kawan secara perlahan.

Kadang –kadang gue bingung sama kerjaan gue sendiri.  Yap!  disaat sebagian temen yang lain sibuk mencari data, gue malah sok sibuk dimushalla. Apalagi dengan adanya pertimbangan satu jurusan itu ada yang lebih dari empat orang, jadi gak semuanya turun mencari data, hanya satu atau dua orang sebagai perwakilan.  Jadi kerjaan gue itu lebih simpel, semisal minta kunci perpustakaan, minta kunci mushalla, sampe  minta kunci WC juga.   Pokoknya seputar masalah kunci itu bagian gue.   

Ada juga yang lebih gaul dari gue kerjanya.  Yah, dari pagi kerjanya itu nyalain laptop, terus nonton drama korea.  Kalo ada adegan yang menyentuh ekspresinya lansung berubah seketika.  Sepertinya lansung mengingat- ingat sesuatu yang mungkin pernah dialami.  Abis nonton satu film lalu tidur, kemudian bangun, buka laptop lagi, gitu terus sampe kiamat.

Guru masa depan..
Kalo adegannya pelukan, dia juga ikut peluk.  Peluk laptopnya sendiri.  Kalo adegannya nangis, ikut nangis juga.  Gue takut aja kalo adegannya buka baju, entah apa yang bakal dia lakukan.

Kayaknya postingan gue kali ini terlalu pajang yah?  Padahal semuanya belom diceritain loh!  Gue takut  gak ada yang baca.  Ya udah, entar gue certain dipostingan selanjutnya sama poto-poto yang lain, yah?  So, segitu aja dulu, jangan lupa komentarnya..
Babay…


















48 komentar:

  1. Aduh, aku ketawa banget liat kelakuan temen temenmu itu. Demi apa banget kerjaanya malah tiduran, liat drama korea, makan, tidur lagi, kayak gtu sampai kiamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini namanya menikmati waktu kawan, kapan lagi bisa kayak ginian waktu PPL,.
      Haha

      Hapus
  2. Lo gak elit banget rob, jadi ketua jobnya ngurusin kunci -____-

    Itu lo gak ngajar emang?
    Cuma ngumpulin data aja ?

    Ada yang cakep gak rob? ........ Cowoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue aja bingung Dotz, kayaknya gue gak pantas jadi ketua,.

      Gak, nanti pas PPL 2 baru gue turun ngajar, PPl 1 ini cuma ngumpulin data doang.

      Gue jadi ngeraguin kejantanan lo Dotz. Serius

      Hapus
  3. ihir... sekolahnya banyak cewe cakepnya bang?
    siap2 bawa tissu biar bisa ngelap air liur *eh

    gua masih lama ppl annya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada, tapi gak banyak
      Udah gue siapin dari rumah, buat jaga-jaga

      Oh Elo lagi PPL juga?

      Hapus
    2. enggak,,, gua masih lama pplnya, kan gua masi smster 2 bang

      Hapus
    3. Oh gitu,.

      Entar gak terasa sob, tau2 udah PPL

      Hapus
    4. :)

      semoga ajalah, entar pas guanya udah ppl an masih bisa ngeblog sama blogwalking...

      Hapus
    5. :(

      Asala pintar2 bagi waktu aja gan, pasti bisa kok.
      tapi jangan dipaksain kalo kebanyakan tugas,.

      Hapus
  4. Wah PPLnya di SMA nih ... :D
    Itu beneran cuma ngumpulin data ?.
    Setahu saya anak PPL waktu SMA juga ngajar lo ... (@,@)/

    Ampun dah ... guru masa depan seperti itu -___-" #IndonesiaMundur

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah

      Beneran Bang

      Ngajar nanti pas PPL 2,.

      Tapi Gaul kan?

      Hapus
    2. *Mengheningkan Cipta Mulai*

      Dengan seluruh angkasa raya memuji
      Calon Guru negara
      Nan gugur remaja diribaan PPL
      Bela Nonton Korea

      Kau kukenang wahai bunga calon guru
      Harga jasa
      Kau Cahya pelita
      Bagi Indonesia Menghenigkan cipta

      Hehe ... :D

      Oh .. siip semoga lancar dan cepat lulus menjadi bergelar Spd (^,^)b

      Hapus
    3. Sambil menundukkan kepala sejenak,.

      Amin.

      Hapus
  5. walaupun dosennya ga ada,,, harus tetap semangat brayyyy

    PPL I itu ngeri-ngeri sedap deh pastinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke sip..

      Yah, bikin geregetan juga

      Hapus
  6. kalau filmnya pelukan, laptopnya ikut dipeluk, kalo lagi adegan nangis, ikut nangis,,, kalo lagi adegan marah,, pasti ikut marah juga ya, sambil gebukin laptop

    BalasHapus
  7. wah, PPLnya ngajar d SMA? kta senior sy yg skrng ngajar dSMA, utk mngjar ank SMA btuh mental yg kuat krn ank SMA i2 bnyak bnget ingin taunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yup,.
      Betul itu. Gue udah bisa ngerasain dari sekarang

      Hapus
  8. whahahahha...tenang aja rob, gue baca sampai habis kok :D

    nah justru itu enaknya jadi ketua, tinggal perintah aja. biar anggota yang nyari data, ketua cuma buka kunci aja, simple :D

    Pasti banyak ntar yg lo dapetin dari PPL. mana tau dapat cewek anak SMA, cieee :)..

    gue nggak bisa bayangkan kalau seandainya drama korea yg ditonton itu genrenya 18+, bisa2 pas adegan **sensor**, teman lo malah ikut2an. dan gue tau itu yg elo harapkan..hahaha

    sukses rob PPL nya, kalau ada kelanjutannya lanjutkan lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue percaya sama elo kok Bang..

      Betul..betul..gue udah ngerasain itu bang. Tapi kalo ada yang gak beres yang dicari pasti ketua. Parah

      Amin.

      Hahaha sepertinya elo udah bisa ngebaca karakter gue

      Sip, entar gue lanjutin lagi

      Hapus
    2. ya iyalah, itu rediko jadi ketua. makanya jangan sampai ada yg ga beres :D

      Ya jelaslah , normal tuh ...wkwkwwkk

      oke sipp

      Hapus
  9. Biasanya kalo ada PPL di sekolahku, PPLnya dikerjain sama temen2...
    Duh jadi keinget, wkwk
    siap-siap aja ya bang dikerjain sama murid2nya besok :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti elo pernah ngerjain yg lain PPL kan?

      Kok gue jadi gemetar gini yah..

      Hapus
  10. hadeuh, dosen2nya sibuk bener yak sampe gak sempat nganterin mahasiswanya ke sekolahan buat PPL ckckck..

    anyway, itu jumlahnya keren juga, 1 pria pas dapet 4, berlaku adil ya sama para istri wkwkwk :p

    btw, kue yg dari nasi itu namanya arem2 kalo di sini..

    baiklah, selamat PPL ya, bapak ketua.. semoga betah menjalani praktek mengajar, mempraktekkan ilmu yang sudah didapat di bangku kuliah di dalam kelas :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya sibuk banget deh, Mungkin sibuk ngukurin panjang bulu ketek,.

      Pasti adil lah, gue kan orangnya baik,hehe

      Gitu yah, kalo disini gue gaak tau namanya

      Sip..
      Amin.

      Hapus
  11. wah seru ppL nya ya..
    anak sma emang pada rusuh ya..parah deh :)

    BalasHapus
  12. PPL atau jadi penjaga vila sampe megang semua kunci ? :D
    Good luck aja ya PPLnya.

    BalasHapus
  13. gue rasa karena muka lo cocok klo kna hkuman, mknya di tunjak lah lo jdi ktuanya......
    enak yeee, stiap 1 cwo dpet 4 cewe
    gue juga pernah, bang. mlahan gue klas 1 sma udah ngajar smp dri klas 1-3.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya iya

      Masih SMA bisa ngajar, itu keren banget sob. Salut

      Hapus
  14. senasib kita sob..
    waktu PPL jga gak ditemani..jdi rada binggung gtu mau ngapain..sykur,kbtulan ada teman alumni dit4 PPL itu,jdi guru2 pada kenal,stidaknya kita lbh mudah interaksi..

    klo awal PPL emg nyantai,ntr klo udah mulai ngajar..djmin sbuk deh..
    slmat brjuang,yaa Rob..:D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kita memang jodoh *tos dulu


      Sibuk udah pasti bisa ditebak dari sekarang, gue aja udah mulai gerogi

      Sip

      Hapus
  15. wah, udah siap jadi guru nih....
    SEMANGATTTT!!!

    BalasHapus
  16. wah enak tuh yang jadi ppl ._.

    BalasHapus
  17. lagi banyak nih yang ppl, semangat deh dan sukses jadi gurunya :)

    BalasHapus
  18. hadudu gw juga bentar lagi PPL, ngajr di SMA ya?? haduuhh kok gw yg grogi ya -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu toh..

      Kok elo yang gerogi sih, Va? Gue tau pasti lo gak mau bilang gue gak pantas jadi guru kan? Ayo ngaku!

      Hapus
  19. Wahhh pengen jadi guru deh, sayang gue bukan jurusan pendidikan. :(

    Gue juga pernah magang di kantor, memang hari2 pertama bingung harus buat apa. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terus lo jurusan apa?

      Betul kakak..

      Hapus
  20. Waaaah...mas Robi ini juga ternyata calon guru toh...
    Aku dulu pengen jadi guru tapi ga dibolehin orangtua-,-", jadi aku kuliah teknik deh-->malah curhat
    Kalo di tempat mas Robi ibarat 1cowok dapet 4 cewek, di tempatku 1cewek dapet 3-4cowok. Hahahahaaa....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kakak

      Berarti elo kuliah tekhnik bukan kerena keinginan Lo yah? Mudah2an pilihan lo dibagian tekhnik gak salah!!

      Itu pasti lebih seru, tapi kasian cowoknya gak bisa memiliki sepenuhnya..haha

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan