Kamis, 04 Juli 2013

Alasan-alasan Orang Betah Jomblo

Ujian udah kelar. Sekarang saatnya ngerawat lagi blog tercinta yang sempet ditinggal selama hampir satu bulan.  Lagi-lagi itu semua karena pemiliknya yang sok-sok-an sibuk di dunia nyata, blog jadi korban. Dia pasti kesepian. Hari-harinya tanpa teman.  Duh..dia pasti galau deh, ya kan, ya kan?! #Lansung minta maap sama blog.

Akhir bulan juni  kemaren, lagi heboh-hebohnya berita tentang naiknya BBM.  Banyak mahasiswa pada turun kejalan buat menolak keputusan itu. Ngangkat-ngangkat spanduk dengan semangat. Ibu rumah tangga juga gak kalah heboh. Mereka turun kejalan, ngangkat-ngangkat kompor, ikut protes. Gue salut.
 
Disaat mereka semua sibuk menyampaikan aspirasi mereka, sebagai mahasiswa gue juga ikut sibuk.  Gue juga kan pengin kelihatan pinter. Tapi tenang, disini gue gak ikut ngangkat-ngangkat spanduk kok. Gue lebih suka dengan cara yang berbeda. 

Kalo mereka turun ke jalan buat protes, gue juga ikut turun kejalan buat berburu kaum-kaum fakir asmara. Tujuan gue jelas,  buat cari tau apa aja alasan mereka masih betah ngejomblo. Apa mereka udah gak doyan sama  lawan jenis lagi? apa mata mereka gak kelilipan melihat temen sebelah bermesraan? ato jangan-jangan mereka udah gak butuh lagi yang namanaya cinta.  Duh, jangan sampai itu terjadi. Bahaya!

Karena gue orangnya baik, akhirnya gue harus turun tangan membantu kaum-kaum yang anti malam minggu ini.  Gue rela berburu dengan segenap tenaga, gue kerahkan semua skill yang gue punya berupa pertanyaan-pertanyaan yang sanggup bikin mantan gebetan lupa daratan.  Entah gimana maksudnya. Gue juga bingung.

Disatu sisi, semisal demo mahasiswa kemaren itu berhasil gak jadi naik BBM, otomatis masyarakat kelas menengah ke bawah bibirnya gak jadi keriput gara-gara kekurangan dosis senyum.  Mereka pasti bangga dengan pengorbanan kaum muda itu. Masyarakatpun kembali tersenyum seperti sedia kala. Sayang, semua usaha itu gak ngaruh.  BBM tetep naik, kumisnya Jojon juga tetep menarik.  Pokoknya gak ngaruh. 

Tadinya gue sempet mikir dengan naiknya BBM, tinggi badan gue juga ikut naik.  Kan lumayan tuh. Hitung-hitung biar gue gak perlu repot-repot manggil tetangga setiap kali balon diruang tamu rumah gue terbakar, dan masang balon baru.  Begitu gue ukur ternyata enggak ngaruh sama sekali.  Gue tetep pendek, untung aja hidung gue gak ikut pesek.   

Disisi lain, kalo gue berhasil menjaring jawaban sebanyak mungkin, otomatis itu akan sangat membantu setiap kali orang nanya "kenapa sih Si Tejo masih betah jomblo?"  Dengan jawaban yang gue dapet, itu cukup meyakinkan buat mereka yang suka nanya tadi. Ternyata, kerja keras gue membuahkan hasil.   Gue jadi tau beberapan alasan kenapa ada aja yang sampai sekarang masih betah ngejomblo.  Alasan-alasan itu adalah…  
Bosen ditolak mulu
Berkali-kali Tejo mencoba meluangkan waktu buat cari jodoh.  Dia rela setiap malam minggu  keluar mulu, meninggalkan nyokapnya sendirian dirumah.  Yah, bokapnya kebetulan keluar kota, buat ngebantu tejo cari jodoh.  #Contoh bokap yang keren.

Sayang seribu sayang, semua usaha Tejo gak membuahkan hasil.  Sekitar seribu tiga ratus tiga puluh Sembilan cewek yang udah dia tembak, dan seribu tiga ratus tiga puluh delapan yang lansung nolak. Satunya sempet ngasih harapan.  Dia beri waktu buat berpikir.  Tapi begitu Tejo berusaha deketin lagi, cewek itu keburu pergi sebelum sehati.  Belakangan   diketahui ternyata dia lansung pergi  jadi TKW ke Arab Saudi.  Tejo jadi capek, dan memilih Jomblo lagi.
Ngerjain skripsi mulu
Jadi menurut info, Tejo udah jadi mahasiswa selama tiga belas tahun.  Dia selalu kalah selama ngelawan skripsi.  Semua temen-temen seangkatannya udah pada lulus dan kerja.  Tapi Tejo masih betah.  Hitung-hitung lumayan juga punya status mahasiswa di KTP.  Kedengarannya lebih keren, katanya.  Tejo emang cerdas.

Pernah punya niat nyewa orang buat ngejain skripsi, tapi Tejo keburu sadar.  Dia tau itu perbuatan yang melanggar HAM.  Yah, katanya melanggar HAM.  Kedengarannya gak nyambung, memang.  Tapi begitulah Tejo adanya. Lagian percuma kuliah lama, kalo ujung-ujungnya orang juga yang ngerjain skripsi.  Percuma kan? Yah, pokoknya percuma lah. 

Entah  udah berapa uang Tejo yang habis buat bayar SPP, buat bayar parkir, dan buat bayar teh es di kantin. Dia juga malas ngitung.  Kalo lo rajin coba deh bantuin dia.  Lumayan loh dapet pahala. 

Yang namanya ngerjain skripsi itu, bikin otak jadi kriting.  Bentar-bentar, emang otak bisa kriting gitu, yah? Mana gue tau, bego!  Tanya aja sama rumput yang bergoyang.  Maap, maap. Gue jadi emosi gini.  Namanya juga lagi PMS.  Eh, gue kan bukan cewek?!  Kok jadi gak fokus gini, yah!  Duhh.. ini pasti gara-gara BBM naik nih. Yah, gara-gara BBM naik.  Pokoknya gara-gara BBM naik.
Walopun gitu, gue salut juga sama Tejo yang sampai sekarang masih berusaha ngelawan skripsi. Perubahan-perubahan dia lakukan demi lolos dari kata yang bernama "revisi". Dia begitu sibuk cari referensi, demi hasil yang memuaskan hati. Sampe-sampe gak punya waktu buat cari pacar.  Dia juga keburu takut entar malah diputusin gara-gara kurang ngasi perhatian.  Makanyanya Tejo lebih memilih…Jomblo.
Males diatur mulu
Kalo pacaran itu harus mau diatur sama pasangan.  Ato kita yang mengatur pasangan. Misalnya gak boleh selingkuh, gak boleh ngupil pas kencan, dan gak boleh telat tidur biar gak sakit.  Namanya juga bentuk perhatian.  Semuanya emang susah kalo mikirnya pake logika. 

Tejo-pun mengalami hal-hal itu.  Dia nurut kalo diatur sama pacarnya. Misalnya disuruh ke pasar buat beli sayur, nentengin barang belanjaan kalo ke mall.  Misal, celana dalem. Yah, Tejo lansung nurut.  Tapi itu semua, dulu.  Sekarang, dia gak mau lagi ngulangin hal yang sama.  Dia capek.  Makanya masih betah…jomblo.  
Bayangan mantan dipikiran mulu
Waktu itu Tejo punya pacar.  Namanya, Surty.  Mereka berdua pacaran selama dua bulan. Meski singkat, tapi bagi Tejo saat-saat terindah dalam hidupnya dilalui semasa masih berdua sama Surty.  Banyak kenangan yang pernah mereka lalui bersama.  Semua kenangan itu masih membekas dipikiran.  Kadang-kadang kalo dia kangen sama mantan pacarnya itu, dia cukup memandang poto atau kepoin profil facebooknya Surty.  Kalo ada aja hal yang nyerempet sedikit dengan dirinya, Tejo lansung acungkan senyum semanis mungkin.  Misal Surty nulis status kayak gini

"Seandainya kita masih bersama, mungkin sekarang aku lagi duduk disamping kamu"

Senyum Tejo lansung kembang kempis.  Dia kembali bernostalgia saat-saat terindah dulu.  Meskipun status itu belom tentu buat dia, tapi begitulah Tejo adanya.  Suka nebak-nebak sesuatu.  Mungkin terpengaruh sama bakatnya jadi tukang ramal.
Sempet punya niat cari pacar lagi, tapi rasanya bayangan mantan masih sesekali nempel dipikiran.  Yah, Tejo emang susah move on. Makanya sampe sekarang dia masih… Jomblo.

Emmmm..mau ngomong apalagi,yah?  segitu dulu, deh!  Jangan lupa, kalo lo punya alasan lain selain diatas, lansung komen aja dibawah.  Babay…




32 komentar:

  1. ah masa, aku punya alasan yang beda lo, he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gak papa, tiap oraang kan punya alasan masing.

      Hapus
  2. tambahin lagi..
    lagi kepengen sendiri, atau memang lagi gak kepengen punya pacar.

    BalasHapus
  3. Bukannya kalo keinget mantan justru jadi nggak betah jomblo. Soalnya (1) pengen balikan atau (2) gengsi karena mantan udah move on dan kita belum.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maksud gue kayak gini "betah jomblo karena masih berharap sang mantan mau balikan" Sama yg kayak kamu bilang

      Hapus
  4. uang di kantong ngajak gue jomblo MULU...
    singkat padat dan pasti pada mangut-mangut....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya dari banyak alasan yg gue tulis, alasan Lo lumayan berpengaruh juga

      Hapus
  5. hhahahaha namanya juga personal blog, kalo ga sama kan ini pendapat writer XD

    BalasHapus
  6. Hahahaaseeekkk...
    Observasi lagi neh nulisnya..
    Tambahin lagi aja, jomblo nunggu sinetron tukang bubur naik haji tamat, soalnya kalo pacaran duluan takutnya diajak jalan kalo malem, kelewatan satu episode bisa stres deh :D

    Makin ke depan makin keren nih tulisannya.. (ง•̀˛•́)ง

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul.
      Ya Dotz, kayaknya itu alasan keren juga.

      Makasih pujiannya

      Hapus
  7. pengalaman banget kayaknya ya, nah itu si tejo kasian di tolak mulu, hahah #salahfokus
    kalau aku sih emang lagi gak pengen aja, mati rasa gitu, kece kan aku,,hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak Va, cuma pengamatan aja.
      Yakin mati rasa? Kalo mantan minta balikan masih mau kan?
      Hahaha

      Hapus
  8. Aku lagi pingin cendiri adalah alasan trakhir seorang jomblo sekarat :)

    BalasHapus
  9. satu lagi, jomblo karena satu sekolah cowok semua huhuhu

    BalasHapus
  10. owh, jadi dari sibuk sampe kurang kerjaan sampe sempet turun ke jalanan buat ngambil sample data yak?? kayak skripsi ajaaa..haha, kalo aku betah jomblo sih karena cari saat yang tepat dengan orang yang tepat dan cara yang tepat..hahaha... *ngeles

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul
      Kadang-kadang kesempatan yang kita anggap gak tepat, justru tepat banget. Ingat itu!

      Hapus
  11. wkwkw, sibuk ngurusin skripsi :D untung gue belum mengalami masa itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tunngu aja, nanti juga lo bakal ngalamin

      Hapus
  12. numpang komen bro...
    ane baru aja nembak cewek pertama kali.
    shit.. bener bange males diatur pasangan..
    bwt ane yg gak terbiasa malah pengen putus aja karena gak terbiasa diatur. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo..

      Hahaha...baru pertama lansung males, bukan karena gue nulis inu semua kan?

      Hapus
  13. aku simple. males ngurusinnya :D *eh

    BalasHapus
  14. alasanku nggak ada yang diatas _ _" pasti belum dipikiri matang2..


    kalao abg fokus ke jomblo, malah aku fokus ke pacaran >> ngajak orang2 jadi jomblo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma itu yang tau gan, alasan Lo apaan?

      Ngajak jomblo? Itu keren!

      Hapus
  15. Tadinya aku mau pacaran sm kamu tp aku takut ah kamu masih kebayang2 sm surti :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga tadinya mau, tapi kamu kejauhan. Aku gak bisa LDR *Uhuk

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan