Sabtu, 13 Juli 2013

Warung Kopi



Halo..halo...
Gimana puasanya, lancer gak? mudah-mudahan kuat yah.
Guys, sekarang gue kerja loh..Yah, kerja.  Gue baru nyadar, selama  ini gue cuma kuliah doang.  Jadi sekarang gue berusaha buat membagi waktu antara kuliah dan kerja.  Tapi untuk sementara ini, gue fokus kerja dulu,  soalnya lagi libur.  Mau tau pengalaman gue selama kerja?  lansung aja yah.  Cekidot!

Dari dulu gue suka banget sama yang namanya kopi.  Kalo gak salah inget gue udah mulai minum kopi sejak SD.  Yah, itu semua karena memang  bonyok gue juga menyukai hal yang sama.   Bisa dibilang kesukaan gue menurun dari mereka.   

Jadi ceritanya waktu itu sohip gue, Bayu, lagi asik-asikan berkutat dengan jejaring sosial, yaitu twitter.  Gak sengaja dia nemuin lowongan kerja disitu.  Nah, dia lansung kasi tau deh sama gue.  Kebetulan banget gue emang lagi butuh kerjaan.  Gak pake lama gue lansung nulis lamaran dan kirim.  Empat hari kemudian, ada tanggapan dari tempat kerja yang gue lamar. 

"Halo..selamat sore.  Ini Mas Robianus, yah? Yang semalam ngantar lamaran di warung kopi?
"Oh bener, Pak.  Gimana kelanjutan tentang lamaran saya?"
"Jam 6 sebentar bisa kesini?"
"Sekarang aja Pak, kebetulan saya lagi ke arah situ?"
"Oke..oke.."

Gue lansung pacu kendaraan gue dengan semangat yang menggebu.  Dalem hati selalu berdoa semoga diterima.  Gak lama kemudian gue nyampe.  Gue duduk santai sambil menunggu sang bos datang temuin gue diruang tamu.  Semenit, lima menit, tiga puluh menit belom juga tawarin gue buat ngobrol.  Jupe juga belom ngajak gue nikah.  Duh, bikin deg-degan deh..
 
Gue duduk manis sambil melirik seisi ruangan.  Hal yang gue pikirkan adalah kalo gue jadi kerja disitu dalem waktu dekat.  Sesekali  gue  lirik dua cewek cantik yang dari tadi ngobrol sama Bos yang bakal menginterview gue, yang belakangan gue tau ternyata namanya Kak Uli, salah satu karyawan senior disitu. 

Setelah hampir sejam gue menunggu akhirnya sang bos interview gue juga.  Banyak banget pertanyaan yang dilontarkan buat gue.  Mulai dari nanya tempat kerja gue sebelomnya sampe sama perinsip.  Gue sampe gemetaran dengerin pertanyaan-pertanyaan itu semua.  Satu ciri  yang paling melekat setiap pertanyaannya adalah kayak gini

"Bos : Jujur menurut kamu penting, gak?"
"Gue : Penting"
"Bos : Kira-kira berapa dari angka 1 sampai 10"
"Gue : 8"


Contoh lain
"Bos : Kamu orangnya emosian, gak ?"
"Gue : Emosian"
"Bos : Kira-kira berapa dari angka 1 sampai 10"
"Gue : 7"

Pokoknya setiap pertanyaan selalu disuguhkan angka 1 sampai 10.  Begitu terus sampe kiamat. Dari sini gue jadi berpikir, misalnya entar gue punya pacar, tiba-tiba dia nanya

"Pacar: Kamu cinta gak sama aku?"
"Gue  : Cinta"
"Pacar: Seberapa cinta dari angka 1 samapi 10"
"Gue  :  2
"Pacar: Kita putus!"
*Gue bengong

Singkat cerita, gue diterima kerja disitu.  Gue seneng banget. Baru ngelamar lansung diterima.  Mudah-mudahan entar pas ngelamar cewek juga lansung diterima.  Kan keren tuh.  Dan inilah pengalaman gue kerja selama seminggu pertama.  

Hari ke-1
Berdasarkan pesan sebelumnya, gue disuruh masuk kerja tepat jam  dua siang. Tapi sebelum jam yang ditentuin, gue udah stand by ditempat kerja.  Namanya, Warung Kopi.  Gue pernah baca dibuku apa gitu, gue lupa judulnya.  Hari pertama masuk kerja itu, lebih baik menunggu satu jam daripada harus lambat satu detik.   Kenapa?  Alasannya simpel, gue pengin jadi seseorang yang bisa hadir tepat waktu. Karena gue sadar, atasan menilai bawahan itu bukan hanya dari kwalitas kerja kita, tapi ketepatan waktu juga bener-bener diperhitungkan. Setuju?  Oke sip. 

Hal pertama yang gue lakuin adalah ngelap kaca.  Yah, itu emang udah jadi bagian dari pekerjaan yang gue tekuni sekarang.  Beruntung temen kerja yang udah lebih dulu disitu bersedia ngajarin dengan sabar gue  yang cara berpikirnya agak lambat.  Gak pake banget.
Menurut info, katanya ditempat yang gue kerja sekarang setiap hari minggu semua yang bekerja disitu wajib mengikuti brifing(bener gak tulisannya?).  Nah, karena gue mulai kerja hari minggu, jadi gue juga wajib mengikuti brifing.  Kegiatannya adalah, ngebahas apa aja kesalahan-kesalahan yang pernah dilakuin selama seminggu kerja, terus lansung dicari jalan keluarnya. Dan masih banyak hal penting lainnya yang akan dibahas. 
 
Selain itu pekerjaan gue selanjutnya adalah sapu, ngepel, cuci piring, dan lain-lain. Mendadak gue berasa kayak Ibu rumah tangga.  Tapi gak papalah, bukan itu yang penting. Dapet ilmunya aja itu udah lumayan. Yah, ilmu ngepel.  Itu semua kan butuh belajar.  Ya, gak?

Untuk awal-awal ini gue dikhususin melakukan pekerjaan yang berhubungan dengan "kebersihan" dulu.  Gue belum boleh melayani setiap ada pelanggan yang mesan menu-menu yang ada disitu.  Alasannya simpel, gue belom hapal nama-nama menunya. Apalagi sebagian besar make bahasa Inggris.  Disini gue bener-bener nyadar, kemampuan bahasa inggris gue emang  parah.  Sampe gue translate dulu setiap ada kata-kata baru yang gue temuin. Kan gak keren juga kalo misalnya gue lansung ngurusin kayak begituan, entar pelanggannya nanya

"Mas, mesan Java Chips satu, yah!"

Java Chips? menu apu pula ini, apa bentuknya kayak  Opera Van Java?  Ataukah kayak abege labil yang gagal move on.   Duh, bikin gue kelihatan bego aja.  Sebenernya sih tanpa digituin emang udah bego dari dulu.  Nah, si pelanggan tadi terus menunggu respon dari gue yang masih keliatan bengong dengan menu yang dia pesan  barusan

"Pesanan saya mana,Mas?  Kok dari tadi keliatan bingung?"
"Oh, bentar Bu, saya cari artinya dulu.."
"Loh, kamu kan kerja disini, masa gak tau! Ah, gak jadi deh."

Sedetik setelah itu Si pelanggal lasung pulang, gak jadi pesan. Gue lansung dipecat.  Gak keren kan?  ya ialah..
Waktu terus berjalan, dan gak kerasa udah jam 7 aja.  Artinya gue harus pulang.  Dan selesailah pekerjaan gue untuk hari itu.
 
Hari ke-2
Dihari yang kedua ini ada perubahan jam masuk kerja.  Kalo hari sebelomnya gue masuk jam dua, sekarang jam satu. Soal kegiatan yang gue lakuin masih sama kayak hari sebelomnya. Cuma gue agak sedikit hapal kegiatan-kegiatannya, seperti begitu datang lansung ambil kain yang udah disiapin terus  lansung ngelap kaca, ngelap meja, sapu, pel bagian depan dan dalam ruangan, dan cuci piring.  Cuma ada perubahan sedikit.  Gue udah bisa lakuin clear up, semacam kalo ada pelanggan yang udah selesai minum gue tinggal bersihin meja tempat yang tadinya mereka duduk.  Semua sisa-sisa minuman, atopun asbak rokok yang udah dipake gue tinggal ngelap aja.  Simpel.  

Hari kedua ini gue masih ditemani satu karyawan yunior namanya, Agus dan satunya lagi karyawan senior, Mas Uli. Secara garis besar emang berjalan dengan lancer, tapi seperti biasa, otak gue yang loadingnya lemot banget agak susah nangkep setiap mereka ngejelasin segala sesuatu.  Sebab, gue paling gak bisa sekali dijelasin lansung ngerti.  Mesti dua sampe tiga kali dulu baru bisa "sedikit" ngerti.  Inget! cuma sedikit.  Lemot banget kan?  Gue aja heran.  Padahal setiap pagi abis makan gue selalu sikat gigi, begitu juga sebelom bobo.  Pipis gue juga sampe sekarang masih lurus.  Kurang apalagi coba!  Kayaknya gak nyambung, yah?  Ya udah lah, disambung-sambungin aja biar nyambung.

Oh iya, selama gue kerja disitu setiap jam pulang, Mas Uli, salah satu karyawan senior disitu ngasih gue duit sepuluh rebu.  Entah itu ongkos pulang ato apa gue juga gak tau. Pokoknya terima aja.
Waktu terus berjalan sebagaimana adanya, dan gak kerasa udah jam 7 lagi, artinya gue harus pulang.  Tapi sebelom itu gak lupa buat ngecek lagi apa aja kegitan-kegiatan yang kami lakuin untuk hari itu.  Caranya gampang banget, tinggal dicenteng aja dikertas yang udah disediain.  Lalu..gue pulang.
 
Hari ke-3
Gak kerasa dua hari pertama udah gue lewatin, dan sekarang gue memasuki hari ketiga.  Banyak hal yang berubah dihari yang ketiga ini.  Mulai dari pasangan gue yang diganti lagi.  kalo sebelomnya gue ditemani sama-sama cowok.  Nah, hari ketiga ini gue ditemani cewek loh pemirsa.  Keren juga.
Tapi orangnya gak banyak ngomong sih, gue juga gak berani ngomong duluan.  Kebanyakan gue berada di dekat dapur, juga deket kasir.  Nah, dia malah lansung keruang tamu Padahal seharusnya dia di kasir.  Kayaknya dia takut sama gue deh..

     Pesan :Tenang kakak, gue gak pernah ngebacok orang kok.

Yang gue kerjain dihari yang ketiga ini masih sama kayak hari-hari sebelomnya.  Begitu nyampe lansung nyapu, ngepel, dan, lain sebagainya.  Gak ada perubahan yang signifikan sih.  Gue tetep bingung setiap kali disuruh ngambil sesuatu.  Dan alhamdulillah gue masih kuat ngejomblo.  Gak ada hubungannya lagi, yah?  Ya udah, gak papa.

Hari ke-4
Sore itu gue masuk jam enam, bersama Titie.  Kemudian disusul Arie dan Mas Eben.  Seperti biasa kerjaan gue masih kayak hari sebelomnya.  Seputar kebersihan. Gue belom berani nyentuh mesin.  Apalagi nyentuh hati kamu.  Yah, kamu.  Kamu yang baca tulisan ini.
Suasana warung kopi tempat gue kerja juga masih sepi, padahal udah jam delapan malam, tapi gak satupun pelanggan yang datang. Selidik punya selidik ternyata biasanya baru jam sepuluh malam, biasanya pelanggan  banyak yang kunjung.

"Sekarang udah bisa ngerjain apa, Rob?" Tanya Arie
"Masih seputar kebersihan, kak" jawab gue pelan
"Oh…"
Nanyanya singkat banget.  Gak nanya status gue apa, minuman kesukaan gue apa, dan mimpi gue tadi malam apa.  Bener-bener singkat.
Hari ke-5 dan ke-6 kerjaan gue masih kayak sebelom-sebelomnya.  Kelihatan banget begonya, kan?  Gak papa deh, dinikmatin aja.
Intinya, selama seminggu pertama ini  kerjaan gue masih seputar kebersihan. Gue sama sekali belom berani nyentuh mesin. Kalo mengenai takaran setiap menu yang dipesan gue belum bisa.  Mudah-mudahan minggu berikutnya cara berpikir gue agak cepet dikit, biar bisa ngerti untuk semua takaran setiap menu. 

Sejauh ini gue bener-bener menikmati apa yang gue kerjakan. Walopun gue kebanyakan bengong saking gak ngertinya.  Maklum lah, namanya juga lagi belajar. Tapi jujur gue betah kerja disana.  Apalagi dikelilingi dengan orang-orang yang lebih berpengalam tentunya. Dan satu yang penting, mereka semua ramah. Walopun mereka terpaksa sabar menghadapi gue yang "mungkin" ngeselin. Maap yah kakak…

Buat Titie, maksih loh makanan gratisnya.  Tahun depan ultahmu dirayain ditempat kerja lagi, yah! Kan lumayan seru *Modus
Udah, gitu aja.
Babay…

48 komentar:

  1. (y) asik tuh.. kerja di tempat yang bikin hepi, ya meskipun kerjanya awalnya cuma ngelap kaca, ngepel, yang penting kan kita menikmati.. paling nggak bisa ketemu sama kopi tiap hari kan? heheheheee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, yang penting dinikmatin aja.

      Ketemu kopi aja udah seneng, apalagi kalo ketemu yang sehati. Hahaha

      Hapus
    2. ia bau kopi emang enak.. saya pernah dulu pingin banget jadi barista :)

      Hapus
    3. Sekarang gak pengin jadi barista lagi, gan?

      Hapus
  2. sy paling suka kopi. banyak kopi udah saya rasain jenis kopi, sampe ada kopi yg rasanya kok kayak pasir sj. gak berasa kopinya. emang hidup apapun itu harus dinikmati. prinsipnya hidup mesti bahagia. apapun adanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama.
      Kamu orang NTB kan? saya orang NTT.

      Betul.
      Btw, blogmu sulit dikomentari padahal saya sudah baca postinganmu yang berjudul "Dusun Sade"

      Hapus
    2. gapapa sob. sy blogging hepi2, gak dikomentarin gak masalah buat ane sob. yg penting pesennya nyampe. kirain ada postingan baru, sob . makanya ane kesini

      Hapus
    3. Bener juga.
      Gak ada nih, lagi gak mood

      Hapus
  3. ane juga partimer bro, kerjanya nganter buah dari banjarmasin ke banjarbaru. Yang capek itu pas nganternya. Buah segar ane kirim ke jco sama breadtalk. Yang nyebelin itu kadang ada buah buusuk, trus managernya marahin ane, padahal bukan salah ane yg bikin busuk :( , tp sukanya pas gajian bro trus kdang dikasih roti gratis dari sono. nyari duit emang susah, apalagi ada atasan sama bawahan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo capek dinikmatin aja, gan. Entar pas tanggal muda kan dapet gaji,hehehe

      Hapus
  4. semangat ya gan, namanya juga kerja (^^)

    BalasHapus
  5. Part time di cafe itu keren banget menurutku. Kayak di komik-komik. Ahaha.

    BalasHapus
  6. waahhh seru dapat kerjaan di warung kopi gitu, asyikk bener ya, kayak di pilem2 korea gituh,,hehehe gak ap2 lah lemot, siapa tau kedepanny jadi menejer,heelleeehh semangat ya kerjanya, cihuuyy >o<

    BalasHapus
    Balasan
    1. So pasti seru.
      Dari lemot jadi menejer? mudah-mudahan!
      Sip.

      Hapus
  7. saya jg pernah ngerasaiiin bikin kopi sendiri jadi barista kopi mcd walau cuma di hari terakhir tapi ngerasaiin bikin kopi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo pernah jadi barista juga, gan.
      TOs dulu..

      Hapus
  8. ah gua yakin seyakin-yakinnya percakapan elo dan tante itu beneran bukan imajinasi aja....... enak enggak disewa tante rob haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nem, Elu curiga mulu deh sama gue. *Emosi

      Hapus
  9. wah enak ya bisa kuliah sambil kerja, ajak-ajak dong bang nganggur nih selama liburan...btw cemangat eah kakak kerjanya moga cepet bisa bikin kopi buat pelanggan

    BalasHapus
  10. ngakak yang percakapan bareng pacar , masa dari 1 - 10 cuman 2 bang :D

    BalasHapus
  11. Seru juga pengalaman kerjanya...
    enggak ada pertanyaan "udah berapa kali ganti pacar?" bang...?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul
      Berapa kali yah? Emhhh udah lupa, kelamaan jomblo sih sebenarnya

      Hapus
  12. asiknih bang udah kerja, sukses ya bang. tapi inget kuliah juga bang jangan sampe uang membutakan masa depan ,aishhh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih gan, pasti tetep inget kuliah kok.

      Hapus
  13. asik juga tuh kerja di tempat yng nemu pasionnya :D

    BalasHapus
  14. kenapa ga jawab 1 aja pas di tanya seberapa cinta dari angka 1 samapi 10, pasti nanti dapet bonus sepatu loh :D haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. GUe lupa gan. Coba aja gue jawab satu pasti dap[et sepatu beneran.

      Hapus
  15. kalo mampir ke warung kopi nyariin elu aja yah...

    BalasHapus
  16. wah Rob 11 12 sama aku. aku jga lagi cari cari kerjaan nih buat hiduuup..hehehehe...keren lah Rob! emng semua harus dari 0 dlu. siapa tau nanti udah tau resep rahasian bikin kopi terus buka warkop sndiri...keren lah pokoknya! Semangat!

    BalasHapus
  17. wadeww .. gara gara dikasih 2 langsung minta putus ? berabe angka bro :)

    BalasHapus
  18. Semangat kerjaaa. Berlelah dahulu, senang kemudian. Sukses buat Robi:)

    BalasHapus
  19. kakak robi-anus kalo cinta sama aku dari nomer 8-10 pilih berapa ??? ;D

    wkwkwkwk
    Kakak Robianus aku mau dong Kopi rasa Cinta Ada gak ?? kakak Robianus di tempat kerjanya ada yang Ganteng gak ??? Kalo ada bilangin ya suruh ngeAdd Facebook aku #Udah GituAja. wkwkwk :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngasih soalnya maksa banget, masa dari 8, dari 1 dong.
      Hahaha

      Ada. Lu mau?
      Bos gue ganteng, tapi udah nikah. Lu tertarik?
      Hahahah

      Hapus
    2. ciyeee cepet amat bang bales komentarnya...

      whahahah yaudah sih jawab aja milih 8, 9, apa 10 :D

      yaaah yaudah dah gapapaa . suruh ngeadd Facebook gue ya bang . #plakkTiba2DitampolBininya

      Hapus
    3. Gak kayak elu, lambet.

      9 aja. Lebih adil.

      Hahaha jangan2 Elu suka ngerebut suami orang? Hayo, ngaku!

      Hapus
  20. asik banget ya kerja nya :D
    salam kenal :)

    BalasHapus
  21. Dapat ilmu interview disini :)
    Jalanani dengan enjoy dan fun Bang Robi.
    Kan ada semboyan berakit-rakit dahulu bersenang-senang kemudian.
    Semangat ... !!

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan