Selasa, 20 Agustus 2013

Barista Gagal


Seharusnya sekarang gue lagi menikmati libur panjang semenjak bulan Juli yang lalu.  Asik males-malesan di rumah, dan lebih menghabiskan banyak waktu buat bersantai.

Tapi gara-gara nilai gue turun akhirnya gue ngambil Semester Pendek deh.  Gak papalah. 
Perkuliahan yang sesungguhnya baru dimulai awal  september yang tinggal menghitung hari. 

Seperti yang gue tulis dipostingan "ini" sebelomnya kalo gue lagi kerja di Warung Kopi. Yap! Gak kerasa udah satu bulan lebih gue bekerja disana. 

Gue masih inget pertama gue kerja disitu, rasanya indah banget. Semangat gue menggebu-gebu. 
Masa libur sebelomnya gue gak pernah kerja, jadi gue cuma menghabiskan waktu gue dengan kegiatan-kegiatan yang kadang bermanfaat kadang juga gak bermanfaat sama sekali.  Tapi puji Tuhan, liburan semester VI ini selain gue mengambil semester pendek juga bisa kerja di warung kopi.

Dulu, yang gue bayangin kalo kerja itu semuanya indah.  Gue sama sekali gak berpikir kemungkinan-kemungkinan yang bakal terjadi. Hari ini, entah kenapa rasanya gue gak sesemangat dulu.  Banyak faktor yang selalu mempengaruhi pikiran gue. Mulai dari progres kerja gue yang bisa  dibilang buruk, juga hal lainnya. 

Diluar dugaan, ternyata kerja di Warung Kopi mewajibkan setiap calon barista yang baru bekerja disitu dalam tempo satu bulan penuh harus bisa menguasai semua kegiatan apa aja yang ada disana.  Dan seperti yang gue bilang diatas, gue udah jalan dua bulan bekerja disana dan masih belom bisa menguasai semua kegiatan itu.  Jangankan semuanya, lima puluh persen-nya aja gue masih belom menguasai.  Yap! gue emang bodoh.

Berkali-kali gue diajarain.  Mulai dari teman-teman barista yunior, senior, sampe bos gue sendiri turun lansung ngajarin gue. Barista yang udah gak kerja disitu  yang masih sesekali maen ke Warung Kopi juga pernah ngasih saran dan tips-tips handal yang mereka lakuin sewaktu bekerja dulu.

Pada saat mereka mengajari itu semua, bisa dibilang gue  memahami semuanya.  Tapi entah kenapa saat mempraktekinnya selalu aja salah.  Bukannya gue gak belajar, bukan juga gue gak mencintai pekerjaan gue, tapi jujur semua itu udah gue lakuin, walopun yang ada gue tetep aja salah.  Gue jadi bingung sendiri. 

Kadang-kadang menu yang udah gue hafal komposisinya, bisa hilang seketika pada saat menghadapi custamer.  Gue selalu aja bingung seolah baru hari pertama gue kerja disitu.  Gue udah berusaha mencintai pekerjaan gue, gue juga udah berusaha belajar.  Di rumah, di kampus, juga ditempat kerja, walopun mereka semua gak percaya karena kenyataannya tetep aja gue salah. 

Pernah suatu malam gue diajarin untuk menguasai bagian kasir. Jadi entar kalo misalnya ada custamer, gue yang jadi kasirnya.  kan keren tuh ada cowok yang setengah ganteng jadi kasir.  Pasti semua cewek yang setengah cantik betah berlama-lama disana.  Dan ngobrol sama gue. Sebelom itu terjadi gue ngelakuin observasi singkat dulu tentang apa aja yang harus dikuasai pada saat jadi kasir.  Setelah info yang gue cari udah cukup, gue praktekin.  Dan gue lansung..salah.

Malam berikutnya gue diajarin hal yang sama. Gue semakin yakin bahwa gue bisa, karena secara teori gue udah hafal.   Tapi  begitu dipraktekin salah lagi.  Melihat kondisi itu akhirnya bos ngasih gue  panduan jadi kasir yang baik dan benar.  Panduannya seperti ini: 

1. Ucapkan selamat pagi, siang, ato malam. 
2. Tanyakan mau pesan yang hot/ice 
3. Ambil cup sesuai pesanan 
4. Tanyakan mau pesan yang kopi/nonkopi 
5. Tulis pesanan pada cup yang telah disediakan
6. Tulis nama custamer pada cup 
7. Beritahu temen-temen barista apa aja menu yang telah dipesan 
8. Beri cup yang sudah ditulis ke barista
9. Input menu yang telah dipesan kedalam komputer
10. Setelah pesanan diambil custamer, ucapkan terima kasih dengan imbuhan bapak, ibu, mas ato mbak.
 
Kelihatannya mudah, yah? Bagi gue enggak. Mungkin karena mental ato karena faktor gerogi. Pokoknya bagi gue gak semudah yg dilihat.

Berkali-kali gue baca panduan diatas, dan gue bisa luar kepala. Tapi begitu dipraktekin lagi-lagi salah. Gue mencoba menguasai mental gue sendiri biar gak gerogi, dan begitu menghadapi custamer tetep salah.  Gue nyerah. Belom lagi gue dapet teguran dari bos lansung yang udah gak kehitung entah udah berapa kali. Saking seringnya.

Pernah juga waktu itu gue ditegur sama bos, katanya dia dapet laporan dari temen-temen sesama barista bahwa ternyata ada ato enggaknya gue disitu gak berpengaruh sama sekali terhadap mereka.  Artinya, gue gak bisa ngelakuin hal kecil sekalipun.  Seketika gue ngerasa gak ganteng.
Dari sini gue bisa menarik kesimpulan, sepertinya gue emang gak cocok jadi Barista. Jadi Barista enggak mudah seperti yang custamer lihat ketika sang barista meracik kopi, tapi lebih dari itu.  Barista harus pandai menguasai semua kegiatan didalamnya. Barista harus bisa menghafal nama-nama custamer.  Dan gue gak memenuhi syarat-syarat itu. Mulai dari cara komunikasi gue yang kurang nyaring, sampe cara gue menghadapi custamer yang suka bingung-bingung sendiri.
Itu semua  bisa menurun penghasilan untuk warung kopi.

Saat nulis ini semua gue gak bekerja di Warung Kopi lagi.  Gue memilih berhenti, karena sadar akan kebodohan gue.  Gue gak mau lagi jadi beban bagi teman-teman sesama barista. Maaf yah kawan, gue udah bikin ngerepotin kalian semua. Terima kasih buat bos yang udah ngasih gue kesempatan untuk bekerja.  Gue akan selalu inget pelajaran berharga yang gue dapet selama bekerja diditu. 

Mudah-mudahan temen-temen semua jadi barista yang terkenal nantinya. Amin.



37 komentar:

  1. Gak apa-apa Rob, ambil hikmahnya aja dan jadiin pelajaran..
    Ibarat di sekolah aja, ada yg cepet nangkep pelajaran ada yg butuh waktu lama nangkep pelajaran..
    Bagaimanapun juga, elo udah dapet pengalaman jadi barista, dan setelah ini elo pasti bakal lebih menghargai setiap profesi disekitar elo, karena apa yang elo lihat ternyata enggak segampang kelihatannya..
    Lain kali cari kerjaan yang lebih unyu lagi..
    Jualan kancut aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah Dotz
      Betul, perumpamaan yang keren.

      Kalo gue jual kancut, gue pengin jual kancut khusus cewek. Biar seru. Entah serunya dibagiannya mana.

      Hapus
  2. Setidaknya kamu sudah menambah pengalaman bekerja di lapangan secara nyata, Rob. Itu udah jadi bekal buat melangkah ke pekerjaan berikutnya. Nggak boleh ambil bagian kerjaan ini lagi. Mungkin keahlianmu ada di bidang lain. Selamat atas pengalaman dan ilmu yang sudah Robi dapat, moga manfaat untuk masa depan:)

    BalasHapus
  3. Whaha jadi harus hapal luar kepala tu ya aturannya? Udah kayak disusruh ngapal tabel periodik kali ya haha, semangat kak yang penting adalah sebuah pengalaman, krn pengalaman itulah yg susah dibeli hehe

    BalasHapus
  4. Gapapa bang, itu kan bisa dijadiin pengalaman. Mungkin, warung kopi juga bukan pekerjaan yang cocok buat lo bang. Jadi, tetep semangat. Cari aja pekerjaan yang sesuai, dan bikin nyaman aja. Kalo belom dapet dapet yang sesuai, bisa difokusi sama kuliah aja dulu. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya bang.

      Sementara gue fokus kulia aja dulu, gak mudah kuliah sambil kerja.

      Hapus
  5. Please komentar gue mana?? Kok ilang?? :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak ada gan. Gak papa deh hilang, yg penting kan lu udah komen.

      Hapus
  6. sabar bang,,, mungkin abang emang gak cocok aja jadi barista, tapi pasti akhirnya ada bidang yang bakalan pas sama abang. terus berusaha aja yah.. keep moving foward :)

    BalasHapus
  7. kejam banget smp temen2 ngomongn kyak gt...
    sabarr bang...mungkin rejekimu bukan disitu..
    smangat nyari kerjaan yg lain...

    btw dari dulu ak slalu mikir klo kerja jadi barista itu keren... dan kliatannya emg gak-gampang buat jadi barista yang handal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. :))

      Jadi barista itu emang keren kok, lebih keren lagi kalo lu bisa memahami semua didalamnya. Itu bisa jadi Barista handal.

      Hapus
  8. banyak pelajaran setelah gue baca postingan lo ini rob.

    1. gue jadi tahu apa itu barista
    2. sekali lagi, bukti bahwa nyari uang itu emang susah.

    sabar ya bro, lo cowok ganteng yang bisa bersikap dewasa dengan pilihan seperti ini, walau itu pahit.

    Nih, kancut sobek buat ngelap ingus loh...
    jgn sedih ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. yaeelah, jangan ambil tu kancut sobek Rob, ini ada tisyuuu :D

      Hapus
    2. Sip Nyol

      Lu orang pertama yg bilaang gue ganteng, ini keajaban buat gue.

      Kampret!

      Lu gak liat masih ada cewek yang baik hati ngasih gue tisu *kedip mata sama Dian Wahyuni

      Hapus
  9. Coba lagi aja gan jadi barista lagi supaya lebih profesional ~~ :p namanya juga belajar kan pasti ada salahnya dimana2 :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sementara ini belom gan, mungkin suatu saat nanti.
      Betul

      Hapus
  10. waduh bang robi sayang banget berenti, tapi susah juga sih kalo keadaannya kaya gitu. kalo menurut gue sih bang lu tuh grogi, kurang belajar, nggak fokus mungkin lu punya beban yang mesti lu pikirin lagi??

    kalo lu bilang lu udah mencintai kerjaan lu gue rasa kurang bang ada hal lain yang mesti lu tau, dan gue nggak tau hehe..

    padahal bang belajar itu nggak ada yang langsung bisa loh, tapi yaudah lah apapun keputusan lu gue tetep dukung bang, cemungudth..

    BalasHapus
  11. Salut bang, lo mau bekerja pas masih liburan, meskipun susah nangkep rules dan ngafalinnya, lo tetep top deh! :D

    BalasHapus
  12. gapapa Robianus khan semuanya itu perlu dicoba, at least lo jadi punya pengalaman buat jadi barista kan..behehehe...
    emang kalo yang nggak terbiasa multi tasking jadi susah kalo harus jadi barista. it means berarti lo orang yang nggak multitasking, jadi lo bisa tau kelemahan lo dan jga kelebihan lo, nah khan membantu perkembangan mental dan ngerti juga yang cocok dan nggak cocok buat lo. semangat!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah bener.
      Membantu perkembangan mental, setuju gue!

      Hapus
  13. Cieee..... naskahnya lolos tuh! selamat ya.....
    jadi ngiri nih... :)

    http://aiyuchee.blogspot.jp/2013/08/naskah-lolos-lomba-cerpen-ldr.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)

      Cuma kebetulan aja gan.
      Yah, udah gue cek kok, nunggu terbitnya aja

      Hapus
  14. *pukpuk*
    eh, betewe, warkopnya keren gila..
    pasti warukopnya ga bener2 warung deh..kek kafe mahal gitu pelayanannya..
    harga kopinya rata2 berapa rob?

    BalasHapus
    Balasan
    1. :)

      20-an gitu, elu mau mapir?
      Btw, pasti udah KKN nih makanya bw. Ya kah?

      Hapus
  15. akhirnya gue nemuin ulasan bahwasanya menjadi barista itu tidak mudah... Barista yg sering kalah pamor oleh cook & dipandang sebelah mata oleh costumer .. succes gan buat apapun kerjaan lu nanti :)

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan