Sabtu, 29 Desember 2012

CANCUT MARUT


Suasana  kamar gue sekarang memprihatinkan banget.  Itu semua karena kelakuan  gue yang belakang ini agak pikun.   

Dalam kasus seperti ini tentunya gak ada pihak yang mau disalahin selain marahin diri sendiri.  Jadi setiap gue pulang kuliah, gue selalu nampar pipi gue, pelan-pelan biar gak sakit.   

Yah, padahal kalau dilihat dari usia gue masih tergolong setengah tua.  22 tahun. Cukup untuk mengatasi masalah kecil yang menimpa gue.  Tapi ternyata usia gak menjamin ingatan seseorang. Buktinya gue selalu lupa ngunci jendela kamar gue sebelum gue ngampus.  Alhasil pas gue pulang bantal dan kasur gue yang kurang empuk  basah kuyup karena kehujanan. Tragis.  Itulah mengapa gue katakan suasana kamar gue memprihatrinkan.

Oke fokus bray, fokus.

Gue disini bukan mau bahas tentang kamar gue, masalah kamar-kamaran itu entar aja pas malam pertama. Mari kita simak kesan-kesan gue setelah baca  buku CANCUT MARUT-nya bang Edotz.
Jadi gini, ditengah sibuk- sibuknya ngerjain tugas kuliah yang bakal dikumpul saat ujian semester nanti, gue sama teman gue Bayu (Admin BE) sempet-sempetnya menginterogasi tentang keberadaan cancut marut-nya bang Edots.  Setelah dengar kabar bahwasanya ternyata buku tersebut sudah ada di gramedia Banjarmasin.  Guepun gak mau ketinggalan dan lansung menuju tkp.   Ternyata setelah gue cek ke sana, gue menyusuri seluruh ruangan muka sampai belakang.  Gak ketemu. 

Setelah gue ngucapin abradakabra sebanyakaa tiga kali,  Gue shok! Setelah tau bukunya berserakan dilantai dalam keadaan tanpa busana.  Seolah gak ada yang mau tanggung jawab atas semua ini.  Supaya gue gak dilaporin ke polisi setempat gara-gara gue sebagai saksi terakhir yang melihat keadaan itu, gue-pun segera menggendong beberapa buku tersebut  dan menaruhnya ditempat yang layak. 

Gak menunggu berapa lama, gue lansung ngambil salah satu dari buku tersebut kemudian gue naruh dibalik baju gue, terus lansung  pulang.  Eh, gak dink, gue bayar dulu kok.
Dari sekian banyak  jumlah halaman  buku "Cancut Marut" bisa dipastikan kalau dalam waktu 24 jam bisa rampung dibaca.  Tapi tidak bagi gue.  Gue lebih memilih baca sedikit demi sedikit.  Meresapi setiap pesan absurd yang tercantum disana.  Dan akhirnya apa yang gue dapat?  Gue tertawa terbahak-bahak.  

Susah dipastikan tentang apa “tepatnya” yang gue dapat dari sana, tentunya ada.  Tapi gak mungkin gue bahas semuanya disini.  Entar malah jadi buku Camncut Marut part dua.  Yang pasti isinya sukses bikin gue gak galau, bikin gue tersenyum, dan bikin gue kebelet pipis.

Dalam buku tersebut, ada bagian yang menceritakan tentang salah satu fenomena yang terjadi dikontrakannya bang edotz, dimana terjadi pertempuran yang sengit, dengan menggunakan "kancut" sebagai senjata pembunuhan karakter secara perlahan.  Sungguh fenomena yang menggelikan.  Beruntung hingga sekarang gue gak pernah ngalamin kejadian yang serupa.  Dan semoga kedepannya gak akan terjadi.

Ada juga bagian yang bikin gue ngerasa prihatin sama Bang Edotz.  Katanya, sinetron Indonesia hanya milik orang ganteng.  Tanpa mereka berpikir itu semua hanya  makin menyudutukan tentang keberadaan orang gak ganteng.  Dan apa yang terjadi,? Orang gak ganteng lebih memilih ngupil dibanding nonton sinetron.  Kasian.

Pesan gue..
Bersabarlah Dotz… Jangan berkecil hati. Tetap semangat.  Hidup ini masih panjang.   Meskipun pemeran utama di setiap sinetron hanya orang- orang yang cakep.  Jangan jadikan itu sebagai benteng yang menghalangi dan menutup diri buat nonton sinetron.  Sebagai fakir asmara yang baik hati dan peduli lingkungan, gak banyak yang bisa gue perbuat selain berdoa semoga suatu saat nanti lo bisa merasakan "sekali aja" jadi cowok yang ganteng.  Kalau kesempatan itu gak pernah ada,  
"terimalah kenyataan bahwa gak ganteng itu bagian dari kehidupan."

Dari sejumlah kejadian yang dibahas dalam Cancut Marut, ada bagian yang bikin gue merasa terharu dan berbenah diri.  Yah, tepatnya tiga halaman terakhir.  Lembar- lembar sebelumnya gue baca lalu tersenyum  yang berujung  ketawa.  Tapi ketika gue masuk pada halaman tersebut, gue terharu.  Gue terharu akan semua  pesan-pesan gaul  yang terucap dari mulut seorang calon guru SD yang gak pernah mersakan ganteng dari lahir sampai sekarang.

Sesama calon guru, gue ngerasa "gak" sia-sia ngeluarin duit 37 rebu buat beli Cancut Marut.  Rasanya "terlalu tega" bila gue harus mengatakan duit itu kenapa gue nggak gunakan buat hal yang lebih penting lainnya. Sekali lagai gue katakan gue menikmati banget baca Cancut marut.

Poin terakhir yang bikin gue salut adalah tentang mottonya bang edotz.  Katanya “Gak harus ganteng untuk bisa berkarya”.  Gue yakin, semua orang gak ganteng yang tersebar diseluruh dunia akan mengatakan "Katamu adalah sumber semangatku" bila membaca bagian tentang diri penulis dalam Cancut Marut tersebut.

Lo penasaran sama buku Cancut marut? gampang, segera kunjungi gramedia terdekat di kota anda dan pastinya bukan hanya kunjung, tapi beli.
Sekian dari gue.


111 komentar:

  1. kok udah banyak yg baca bukunya. jd makin penasaran nih....
    kapan ke toko buku lagi ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar gak penasaran, lansung terjun ke gramedia aja Vas :))
      Ckckckck

      Hapus
    2. tapi aku bukan tipe cowo yg suka baca yg konyol-konyol githu. lbh suka yg novel aja, bkn cerita konyol. :)

      Hapus
    3. Oh gitu yah Vas, gue malah suka yang kayak begituan.

      Bukannya lo yang bilang lo makin penasaran Vas?

      Hapus
  2. Makin penasaran kan sama bukunya Bang Edotz..
    Aaaaaa ><

    BalasHapus
    Balasan
    1. LO sendiri udah baca belom?
      Isinya keren loh,.

      Hapus
  3. “Gak harus ganteng untuk bisa berkarya”
    mantaaaaap
    jadi tambah penasaran sama bukunya bang edotz :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lansung beli aja sob, biar gak penasaran lagi :))

      Hapus
  4. aku belom sempet ke gramed :(
    aaa.. pengen baca

    BalasHapus
    Balasan
    1. Entar lansung ke gramed aja yah, lansung beli :))
      Ckckck

      Hapus
  5. Wah lo udah beli yah rob, makasiih yaaah :))
    Ga nyangka lo nge-review buku gue juga, sampe nulis panjang kalo lebar gitu, gue jd ga bisa berkata apa-apa, makanya gue nulis ini..
    Sekali lagi makasih banget buat supportnya juga..
    Kereeen !!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Dotz

      Hehehehe

      Oke sip deh :))

      Hapus
  6. buku karya edot banyak menceritakan sesi kelam kehidupan kami waktu masih ngontrak bareng,
    edot adalah mahasiswa dan aktivis yg memperjuangkan nasib para laki2 yang berkepala botak :D
    semoga tambah sukses bwat edot. hidup mahasiswa IKIP PGRI SEMARANG dan tentunya orang2 PEMALANG JAWA TENGAH

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah ngotrak bareng Bang Edotz to mas bro?

      Hidup mahasiswa calon guru :))

      Hapus
    2. ini yang namanya arif sikancut banderas di bab tugiran community -_- baru mulai ngeblog

      Hapus
    3. Oh ini toh orangnya bang,.

      Mudah-mudahan penyalah gunaan kancut sekarang gak terjadi lagi dikointrakan lo :))
      Hahah

      Hapus
    4. waahh itu arif di tugiran community ternyata. Hhmm cancut marut emang bikin gw manggut-manggut. Gak mesti jadi org ganteng jg lau mau dpet pacar. ckckck ciyyee bg edotz nontn cherybelle sma pacar,,ciyee

      Hapus
    5. Kalian tega banget ngomong kayak gini "Gak mesti jadi org ganteng jg lau mau dpet pacar" kan gue jadi kasian sama Edotz-nya..

      Hapus
  7. mau beli juga tpi disini gk ada org yg jual..
    arrgghh

    BalasHapus
    Balasan
    1. datang aja k gramedia terdekat d kota anda sob

      Hapus
    2. Yah benar tuh kata Mas Muarif,.

      Hapus
  8. "terimalah kenyataan bahwa gak ganteng itu bagian dari kehidupan."
    mantabh kata-katanya....
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe itu gue edit-edit dari kalimatnya Om Mario kok :))

      Hapus
  9. wah kayaknya setelah elu baca buku ini elu nggak jomblo lagi rob

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama aja sih Nem, udah gue baca berulang2 tapai masih sama. Tetep jomblo

      Hapus
    2. elu bacanya nggak sesuai resep edo sih, harus sambil minum marimas + kayang...

      Hapus
    3. Yah Nem, kayaknya gue harus coba resepnya bang Edo dulu, kali aja manjur :))

      Hapus
    4. dan ketika elu meminumnya harus diiringi musik yang galau dan ngenes ar elu makin terasa sebagai seorang jomblo

      Hapus
    5. Tanpa diiringi musik juga, jomblonya udah terasa kok Nem :))
      Ckckck

      Hapus
  10. elo sm bang bayu udah kopi darat ??? ngedate bareng ??? kencan juga ?? oh NOOOOO ....

    gue belom ke gramed-gramed nih -__-
    gue juga mau pamer

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mandi juga bareng lo Pelangi #Apa sih

      Silakan ke gramed gih, keren loh bukunya :))

      Hapus
    2. ah mandi bareng ??? serius ??? udah malem pertama juga ?? OHHHHH ...


      hahhaha
      iya bang entar deh ...
      aye lagi bokek bang .
      apalagi sedang beli baju BE :D
      entar deh satu2 dulu ..

      Hapus
    3. Belum, tunggu sama lo aja :))
      Hahaha

      Gue udah punya dua- duanya, buku sama Baju

      Hapus
  11. Hai rob...selamat ya..udah beli tu.. pinjam ke aku dong..

    emmmm :) :( Moga baik2 aja..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai Juy..

      Oke deh, lo ke rumah gue aja :))
      Ckckck

      Emmmm
      Yah makasih

      Hapus
    2. masa ke rumah lo? ah lo cowok..ke rumah aku aja la.. gak enak tu cewek ke rumah cowok..wkwkwk :)

      Hapus
    3. Ya udah kalau gitu, tunggu malam minggu aja yah :))
      Ckckckc

      Hapus
    4. malam minggu aku ada janjian..hahaha minggu depan aja la..

      Hapus
    5. Oke deh, tapi mama ada gak dirumah?
      Hahah

      Hapus
    6. hahaah harus dong ada mama :P

      Hapus
    7. Gak apa-apa deh, entar kita ngobrol bareng sama mama :))
      Hehehe

      Hapus
    8. Tapi kamu gak muncul ni...sudah 2 minggu berlalu..huhuu
      sedih myheart

      Hapus
    9. Maklum lagi libur, jadi gak ada WIFI gratis,.

      Hapus
    10. Namanya juga mahasiswa, pasti doyan gratis,.
      Ckckck

      Hapus
    11. iya gak apa..tetap setia menunggu ckckckckck

      Hapus
  12. ya elu udah beli bang, gue belom nih, lagi bokek, nunggu gratisan aja deh dr bang edotz nya. .Hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cepat beli sob, stoknya terbatas loh :))

      Gratisan gak zaman lagi sob, kencing aja dibayar apalaggi buku :))
      Hahaha

      Hapus
  13. Gue juga ngakak pas baca bukunya. Terus gue juga bacanya sedikit sedikit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berarti kita sama dong,kayaknya kita jodoh deh :))
      Ckckck

      Hapus
    2. lah. eh iya elu dapet award bang dari gua -> http://deyadeeaya.blogspot.com/2013/01/sunshine-awards.html

      Hapus
    3. Oh gitu, makasih yah.
      Entar gue lansung ambil awardnya :))

      Hapus
  14. bukan ga nunggu beberapa lama, nus. Lo milihnya lama banget, padahal itu bukunya sama semua, masih diplastikin juga :D

    itu admin BEnya hapus aja nus, ga gaul banget, pake nama gue aja ga usah admin2an.

    Keren-keren qoutes lo nus, ga nyangka gue qoute sebagus itu keluar dari mulut lo, "terimalah kenyataan bahwa gak berjenggot itu bagian dari kehidupan."

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha

      Lagi malas gue hapus, biarin aja.

      Setiap lo muji gue, pasti ujung-ujungnya ngejek gue deh :))
      Salah apa gue sama lo?

      Hapus
  15. wkwk gue kira lo beneran mau slundupin cancut marut bang
    baru aja gue mau nitip 1 #eh
    wkwk disini belom gue cek ada apa belom :|

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niat awalnya kayak gitu Ges, tapi gue urungkan soalnya gue peduli lingkungan. Eh, salah..!

      Pasti udah ada, dicek dulu :))

      Hapus
  16. gue belum punya bukunyaaaaaaaaaaa pinjemin dung :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke deh, entar gue bawa ke rumah lo yah :))
      Ckckckc

      Hapus
  17. "Katamu adalah sumber semangatku"

    Ini quotenya bagus buat dipajang di timeline :3

    Hm ... saya belum baca dan beli ... serius sebegitu seru kah Cancut Marut.

    Moga cancut marut semakin laris :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih lo, kalau sampe lo pajang quote gue di timeline :))

      SEru banget malah, percaya deh sama gue.

      Hapus
  18. Eh, eh, bang, pinjem dong :D *innocent* *mental liburan* *gak dapet uang jajan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ambil duit nyokap dong, udah gue cek, katanya naruhnya dibawah bantal :))
      Ckckckc

      Hapus
  19. kalo anak BE yg beli, diskon brapa bang?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak pake diskon dong, penulisnya kan teman dari grup kita. kalau diskon malah kasian dianya udah capek2 nulis :))
      Hehehe

      Hapus
  20. gue pengen bukunya........ *ngiler

    BalasHapus
  21. pengen bacaaaaaaaaaa,, ngilangin stress pasca final ntar,,
    gak sabar pngen berburu bukunya Bang Edotz di gramed,,^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cocok banget kalau dibaca abis final, entar harus diburu yah :))

      Hapus
  22. Ciaaat... Lo juga ngereview bukunya ya bang? Eaeaeaea pasti bang edotz langsung mandi upil tuh wkwkwk._. *eh

    “Gak harus ganteng untuk bisa berkarya”. eaa bangeet quotesnya~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah dong, kan sesama gak ganteng harus saling mendukung :))
      Ckckckck

      Quetenya emang keren banget,.

      Hapus
  23. Exciteeeed banget sama Cancut Marut, butuh perjuangan ngedapetinnya :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perjuangannya mudah aja kok, tinggal kunjung ke gramedia aja, abis itu beli deh :))

      Hapus
  24. belum ke gramedia. mager efek liburan._.
    bang, quotes lu juga keren kok wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi entar harus ke gramed yah, bukunya keren loh. Serius.

      Hehehe makasih yah, lo tambah cantik aja deh
      Cahyo...

      Hapus
  25. jadi tambah penasaran sama bukunya.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar gak penasaran lagi, lansung vbeli aja yah :))
      Hehehe

      Hapus
  26. insyaallah bulan ini juga gua beli bukunya, gua udah penasaran banget pengen baca bukunya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu donk Hen, kan kedengarannya keren :))
      Ckckck

      Hapus
  27. ini artikel k 3 yang ane temukan hari ini sepanjang blogwalking, jadi penasaran sama bukuny n jadi motivasi untuk buat buku, jhahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sukur kalo ini bisa jadi motivasi buat lo Sob, biar gak penasaran beli aja :))

      Hapus
  28. kok klihatannya gak keren sih bukunya (dari penjelasanmu lho), kurang rame dan waow gitu....coba pinjamin aku dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin penjelasan gue emang kurang bagus sob, tapi bukunya keren kok. Beneran.

      Hapus
  29. alhamdulillah,gw udah beli jgaa..
    ntr cba review jga deh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus lah kalau gitu. Gue juga ikut seneng kalau lo mau ngeriview juga bukunya Bang Edotz..

      Hapus
  30. yah jadi penasarankan gue jadi pengen bukunya *ngiler :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lansung beli aja Sob, biar gak penasaran :))

      Hapus
  31. sip bos robi, elo kapan bikin buku kayak gitu,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh Mas Radi,ini lagi sibuk- sibuknya muter keliling komplek Mas, nyariin ide yang gak nemu- nemu juga :))
      Ckckckck

      Hapus
    2. Ah,,kenapa gue dipanggil mas, knpa gak tante aj..please jangan. Haha.... Klau gak nemu, cari aja di pencarian, kalau msh gak nemu, ba lporin k slh satu stasiun TV....'dcari ide, udah lama gak ktmu'

      Hapus
  32. kalo elu udah sampe baca cancut marut, kalo gua nungguin pengumuman GA dari edotz, moga aja dapet bukunya gratiss :D

    BalasHapus
  33. makin banyak yang deman cancut marut :D .. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. LO nggak nukar MIz, keren loh bukunya :))

      Hapus
  34. langsung ngibrit ke toko gramedia sob..
    wuuuusssss...
    maklum ada yg kelupaan blm byr hehe

    BalasHapus
  35. Hahah banyak kesamaan kita bang. Bedanya saya lebih muda doang :D

    BalasHapus
  36. Semangat dah buat bukunya, semoga laris manis sob

    BalasHapus
  37. hikkss aku belum bavca bukunya
    tapi makasih ya udah review bukunya Edotz, jadi tau sedikit isinya hehehe

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan