Selasa, 11 Desember 2012

Untuk Ibu


"Ibu Gue Yang Sekarang"
Dalam agama katolik, ada yang namanya 10 perintah allah.  Dan perintah yang keempat adalah “hormatilah ibumu”.  Seingat gue mengetahui kalimat ini ketika gue masih kelas IV SD tepat waktu gue mau sambut baru.    

Oh yah, Sambut baru itu adalah salah satu upacara yang wajip dilakukan oleh umat katolik, karena apabila sudah dilakukan,  maka setelah itu barulah bisa terima komuni pada setiap mengikuti perayaan.   Bagi yang belum tau dan pengen tau  secara jelasnya mengenai sambut baru, silahkan dicari digoogle dulu yah.

Gue juga sering dengar kalimat kayak gini  "surga itu berada dibawah telapak  kaki ibu".  Gue nggak tau siapa orang pertama yang mengucapkan kalimat ini. Yang pasti gue sering mendengarnya.  Kadang- kadang kalau gue lagi ke gereje pas hari minggu untuk berdoa, pastor yang mememimpin doa sering banget mengucapkan kalimat itu.

Pernah  juga pas  gue masih kecil, kebetulan ada seorang remaja anak dari tetangga gue yang sedang berantem sama ibu kandungnya  hanya karena keinginannya gak bisa dipenuhi oleh sang ibu.  Banyak orang sekitar menyaksikan kejadian itu.  Diantara orang yang melihat  itu ada seorang bapak yang mengatakan kalaimat seperti diatas tadi  "hormatilah ibumu, karena sesuangguhnya surga itu ada dibawah telapak kakinya".  Dan sebagai umat katolik gue percaya itu.

Gue nulis ini karena  gue lagi kangen banget sama sosok ibu  gue.  Setelah tiga tahun terakhir  gue  nggak pernah ketemu sama beliau karena dipisahkan oleh jarak yang jauh. Gue  di Banjarmasin sedangkan ibu masih di flores sana.  Sekarang kalau gue kangen, gue cukup sms  atau telponan sekedar pengen tau  kabar dari  beliau.  Gue sedih banget, pas gue lagi semangat-semangatnya mendengar penjelasan dosen, tiba-tiba ibu gue sms.  Gue pikir  paling sekedar nanya tentang kabar gue atau hanya nanya tentang kuliah gue.   

Tapi ternyata dugaan gue salah.  Entah kenapa, untuk pertama kalinya gue nggak menghiraukan sms dari beliau.  Gue nggak tau kenapa tega-teganya gue ngelakuin itu.  Mungkin karena gue nggak respon pesan yang dikirim dari beliau, akhirnya dia  ngirim  berkali-kali.  Tetap aja gue nggak baca apa  isi pesannya.  Karena penasaran, akhirnya gue berusaha untuk membaca pesan yang dikirim dari ibu gue tadi.  Dan apa isinya? ternyata gak seperti yang gue harapkan. "Ibu gue sakit"

Seketika gue diam membaca pesan dari  ibu gue itu. Selang beberapa menit, beliau nelpon gue.  Dia ketawa, gue pikir mungkin beliau cuma  ngerjain gue.   Tapi, beberapa detik kemudian suaranya makin kencang  dan ternyata beliau nangis.  Gue lansung matikan, karena gue paling gak bisa mendengar ibu nangis.
Yah,  ibu  gue sakit.  Dan yang lebih parah lagi sakitnya itu gak bisa dibawa kerumah sakit untuk berobat, karena keterbatasan dana. Mengingat penghasilan bapak gue yang hanya sebagai seorang petani yang tentunya gak ada penghasilan perbulannya, mau gak mau beliau terpaksa dirawat dirumah saja.  Sementara gue sama sekali nggak bisa berbuat apa-apa.

Saat ini, gue hanya bisa berdoa semoga ibu  disana  cepat sembuh.  Karena gue merindukan sosok beliau yang sampai sekarang masih suka bercanda sama gue.  Bahkan lagi sakit aja, beliau masih sempat- sempatnya bikin gue  tertawa. 
Oh yah, ibu kandung gue  udah gak bersama gue lagi.  Udah gak bisa mewarnai hari- hari gue, udah gak bisa nangis-nagis dipangkuan beliau, Karena beliau sedang pergi kesuatu tempat yang gak akan kembali lagi.   Yah, gue sama ibu  kandung gue sudah berada dialam yang berbeda.  Gue berada dialam nyata sementara ibu dialam baka.

Sejak 18 tahun yang lalu beliau meninggalkan kami sekeluarga.  Sebelum itu, ibu gue mengalami sakit berat  tapi setelah berhasil ngelahirin gue ke dunia yang fana ini. Sejak gue lahir, ibu selalu sakit-sakitan dan tepat gue berusia 4 tahun,  ibu  meninggalkan gue. Jadi, semenjak saat itu bapak  gue memutuskan untuk nikah lagi dan akhirnya gue dididik  dan dibesarkan oleh  ibu tiri gue hingga sekarang. 

Beruntung gue mendapat sosok ibu  tiri yang terbaik dimata gue, bukan seperti yang diceritakan- difilm- film yang selalu nyiksa anaknya karena bukan anak kandung.  Gue masih bisa dimanjain sama ibu tiri gue.  Tapi, saat ini gak ada lagi momen- momen seperti itu.  Selain karena dipisahkan oleh jarak,  beliau juga sekarang sedang sakit.  Sementara gue sama sekali gak bisa jengukin ibu.  Gak banyak yang bisa gue perbuat selain berdoa untuk kesembuhannya.  
"Ingat bu, kuliah gue belum selesai, jadi ibu  harus tetap tegar disana. Yang pasti doa gue selalu menyertai ibu "

 Btw, Postingan kali ini gue buat untuk turut memeriahkan best article edisi ke-5 dengan tema "Ibu"

53 komentar:

  1. dan ternyata pertamax juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm semoga ibu elu di surga tenang rob, meski pun elu skg ama ibu tiri toh itu juga ibu elu. jadi jangan dibeda2kan slama ni yang kasih elu nasi kan dia juga rob, jadi pahala elu double. bakti ke ibu kandung dan ibu elu yg skg, jangan disebut tiri lah entar kayak gmana gt

      Hapus
    2. Yah makasih
      Gue gak membeda- bedakan kok Nem, cuma berusaha ngejelasin aja. Ibu gue yang sekarang baik banget loh, tapi gitu ia lagi sakit sekarang. Gue sedih banget.

      Hapus
    3. Sakitnya itu susah dijelaskan Nem, pokoknya kepalanya pusing, terus gak bisa tidur jadinya kekurangan darah. Gue gaka tau apa namanya :))

      Hapus
  2. seperti paham agama lo nus, awalnya berasa dengerin pastur gue :P

    jadi ikutan sedih juga gue bacanya. sabar aja nus jangan lupa lo doain terus ibu lo, biar cepet sembuh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sirik banget lo Bay, kalau gue ngomong tentang agama :))
      Hahaha

      Ya Bay, makasih.

      Hapus
    2. sirik itu tanda sayang nus :P

      Hapus
    3. Dimana-mana kalau cemburu itu baru namanya tanda sayang, tapi kalau sirik sumpah gue baru dengar dari lo :))

      Hapus
    4. berarti gue ga sayang, gitu aja, udah cukup.

      Hapus
  3. Balasan
    1. kak juee.. caiya, caiya perhatian bgt :D
      piss kak jue ^_*

      Hapus
    2. Dia emang suka perhatian Miz, hahaha
      PD amat gue _

      Hapus
    3. iya miz tia..perhatian banget ni.
      Tapi ya,,,gak ada yang sudi mahu perhatian sama aku..

      Sudah kabur aja dari sini...#serius

      Hapus
    4. Hahahaha

      Masih banyak lo juy di luar sana yang mau kasi perhatian sama loe, tapi gue gak tau tepatnya siapa. #Ngeles

      Uhuks...

      Hapus
  4. Sedih banget, rasaNy mengharu biri di hati.
    Memang justru di saat2 penting seorang ibu mmbutuhkan kita, kita malah tak bisa memberi apa2 bahkan hanya kehadiran sekalipun...
    :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah sob, gue gak bisa ketemu beliau.

      Hapus
  5. jujur ini dalem banget, gw jadi pengen mama gw >_< .

    BalasHapus
  6. Sedih bgt ,
    semoga ibu kandung km bahagia di alam sana aamiin.

    Jagain ibu tirinya jg yaa

    BalasHapus
  7. Sedih banget bang sumpah T_____T
    gue juga kadang inget kenapa gue jahat bgt sm mama, nanyain kabar tapi smsnya gak guebales :'(
    Semoga mamanya cepet sembyh yaa bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. TErnyata lo gitu juga

      Yah, gue juga berharap gitu.

      Hapus
  8. wahhh maaf yaaa bang ,ternyata anak2 BE banyak yang udah kehilangan sosok ibu :'(
    jadi ngerasa sedikit salah ngasih tema ..
    alhamdulillah ada ibu yg skrg :') jagain baik2 bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak apa-apa Ges, temanya gak salah kok :))

      Pasti dijaga :))

      Hapus
  9. Semoga ibunya cepet sembuh ya bang. Walaupun kita beda agama tapi gue doain semoga ibu di beri kesehatan sama Tuhan.

    BalasHapus
  10. semoga ibu kamu tenang di alam sana ya, amin

    BalasHapus
  11. gue cuma bisa bantu doa bang, semoga ibu lo bisa sehat kembali dan di jauhkan dari segala penyakit.
    supaya lo bisa di manja2in lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Doa aja udah lebih dari cukup sob, makasih :))

      Sip..

      Hapus
  12. semoga ibu tirinya cepet sembuh yak bang,,, semangatt

    BalasHapus
  13. tetap tersenyum dan tetap semangat bang. gwe yakin disuatu hari nanti ibu loe bakal tersenyum manja melihat kesuksesan lu bang. gwe percaya itu.

    BalasHapus
  14. Semoga Ibunya cepet sembuh ya Bang :)
    Abang yang semangat ya, supaya bisa bikin bangga ibunya :D

    BalasHapus
  15. Hua .... (T___T)

    Rasanya ingin sekali memeluk ibu ku sekarang setelah baca tulisan Mas Robi.

    Ayo, Mas Robi semangat cepat lulus dan cepat membahagiakan ortu. Doakan selalu Ayah, Ibu mu yang sekarang,dan ibu mu yang sudah tiada. Semoga sehat, damai, dan sejahtera selalu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan dipeluk aja dulu Sob, selagi masih bisa

      Ya Mas Rian, gue juga berharap kayak gitu :))

      Hapus
  16. gara-gara postingan ini, bukannya memeriahkan malah menangiskan semua masyarakat BE.
    semangat ya bang, lu kan cowok pasi lebih kua hadepin ni semua :)
    secara lu aja pas 4tahun udah ditinggal aja kuat apalagi ini yang cuman sakit, so doa lah yang bisa abang lakuin cayyoooooooo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cuma sekedar curahan hati aja kok sob,.

      Sip
      Yah sob, makasih :))

      Hapus
  17. Semoga ibu tiri lu cepet sembuh bang.

    Yang kuat bang. Gue jadi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada yang kurang --> jadi pengen nangis. Sori ye gajelas komennya

      Hapus
    2. Amin

      Nangis aja deya, gak apa-apa kok :(
      Sante aja

      Hapus
  18. Kedua ibu lo pasti bangga punya anak kaya lo bang robianus, semoga lekas sembuh ya ibunya :')

    BalasHapus
  19. Semoga ibunya cepat sembuh :)
    Ibu tiri atau kandung, yang penting ibu, yag menjaga dan mengasuh kita :D

    BalasHapus
  20. sampai kan salam saja ya bang buat ibu ente :)

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan