Kamis, 15 November 2012

Akhirnya Datang Juga


Halo sobat blog..
Gimana, masih ada yang jomblo?  Ada yang ditinggal sama pacarnya?  Ada yang skripsinya belom kelar? atau mungkin... ah lupakan.

Gue balik, mau nagih utang yang  belom sempat lo bayar kemaren.  Tapi tenang, jangan takut dulu, gue nggak bawa golok kok.  Oke hentikan dulu candaannya yah, gue capek, tadi baru aja keramas jenggot.

Gue perjelas, sebenarnya gue balik mau tuntasin janji gue kemaren yang dimana sambungan tentang postingan kisah cinta gue.  Yang baca postingan gue sebelumnya pasti tau dong, tapi bagi yang belum silakan dibaca dulu (disini) yah biar kisahnya gak sepotong-sepotong. Elus Jenggot.

Sampe di kost, gue sama sekali gak bisa tidur mikirin tentang kalimat terakhir itu “Selvi pergi ketempat pacar barunya.”  Segala usaha udah gue lakuin, dari tidur dengan posisi badan berciuman dengan kasur gue yang kurang empuk, nutupin badan gue dengan selimut yang gue pinjam dari kamar sebelah, sampe gue harus tidur setengah telanjang.  Tapi semuanya  sia-sia sodara, karena yang gue dapat itu ternyata cuma  keringat yang terus mengalir dengan bejatnya. Gue bingung, kenapa yang gue harapkan kehadiran dia, malah keringat yang gue dapat.  Apa mungkin dia juga mengalami hal yang sama? Apa  mungkin saat geu mikirin dia, dianya lagi keringat,  terus dia ngirim keringat itu ketempat gue  lewat tukang ojek?  Ah sudahlah, itu gak mungkin.  Belakangan gue sadar ternyata selimut yang gue pake bukan cuma satu tapi jumlahnya tiga, pantas aja keringat mengalir  hampir keseluruh badan gue. 

Belum puas dengan beberapa poin tadi, guepun  matiin lampu kamar gue berharap mata ini terpejam, tapi semua usaha itu lagi-lagi sia-sia, karena kenyataannya  bayangan selvi selalu ngehantuin gue.  Tak sedetikpun bayangan dia  berlalu dari pikiran gue.  Gue coba tanya sama diri gue sendiri. Apa ini namanya cinta?  Jika  bukan, kenapa mata gue selalu mengejar bayangan dia?  jika  bukan, kenapa semua yang berhubungan dengan dia  selalu nyangkut dalam  ingatan gue?  jika  bukan, kenapa gue terus  menyimpan kolor dia? Yang terakhir ngaco.  Karena belum juga mendapat jawaban, gue pun lanjut bertanya pada rumput yang bergoyang, tapi semaunya hampa, karena  yang gue dapat  hanyalah kebisuan yang tak menentu. 

Back to topic
Gue rapuh karena telah mengingat dia.  Namun harus gue akui, tak sedikitpun  gue membencinya.  Itulah cinta, meskipun seharusnya gue  membenci dia tapi perasaan benci itu terbunuh oleh rasa cinta yang gue miliki terhadap  dia.  Tiba-tiba gue kembali teringat semua hari-hari gue yang selalu diwarnai dengan senyuman dia, canda, tawa, susah, maupun senang semua terlintas begitu aja.

Rasanya waktu berlalu begitu cepat, padahal waktu masih berputar sama kayak hari-hari biasanya, tapi gak terasa aja udah setahun gue sekalasan sama dia, selama itupula rasa cinta gue belum sempat  kasih tau yang sebenarnya sama dia.
Waktu setahun bukan waktu yang singkat buat gue.  Karena itupun gue coba bangkit, dan mencoba membuka lembaran baru.  Gue berharap bisa menemukan  penggantinya. Dan melupakan  semua hal yang berhubungan dengan dia, tapi saat gue mulai mencoba melupakan dia, saat itu pula dia kembali mendekati gue, dan menyapa gue

 “Rob, udah lama lo gak ngantar gue…”

Mendengar kalimat itu gue hanya bengong kayak orang bego, gak nyangka aja,  gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba dia dekatin gue, gue coba jawab pertanyaan dia sebisa gue.

“ Emang lo kemana aja, kenapa selama ini lo hindar dari gue, kenapa saat gue mencoba dekatin lo, lo malah menjauh. Apa salah gue Sel?

Gue ngamok.  Gue keluarin semua rasa kesel yang ada dalam hati gue , tapi saat gue mau meneruskan  kalimat selanjutnya, tanpa banyak kata dia lansung meluk gue dari belakang” .  Semua teman-teman sekelas gue melihat adegan itu. Ah,  serasa dunia milik berdua.  Gue sadar pelukan itu hanyalah pelukan antara  sahabat.  Maafin gue, dia lanjut.  Selama ini gue selalu menghindar dari lo, selama ini gue bahkan cuekin lo terus.  Gue baru sadar, cuma lo orang yang bisa ngertiin gue.  Gue terharu.  Tak banyak yang terlontar dari mulut gue selain, yah gue maafin.

Oh yah Rob, entar gue maen ke kost lo yah, udah lama banget gak maen kesitu..hehehe dia senyum dikit malu.  Semangat 45 gue kembali berkobar mendengar kalimat itu.  Siapa coba yang gak senang kalau orang yang diidam-idamkannya maen ke tempat kita, gak ada kan?
Rasanya gue kayak pencuri yang baru aja lolos dari komplotan masa yang mau hajar  karena nyolong CD cewek.  Gue senanggggg banget. Gue kembali ngihibur dia dengan gitar kesayangan gue, seperti yang gue lakuin sebelumnya.   Akhirnya pemandangan indah yang sempat hilang selama hampir setahun, kembali menghiasi senyuman gue yang hampir pudar. Hari-hari gue kembali bareng samaa dia.  Canda, tawa, yang dulu kembali gue lakoni bareng dia.  Gue yakin ini saatnya dia tau perasaan gue yang sebenarnya, gue nggak mau nyia-nyiain kesempatan ini lagi.  Gue berani, apapun jawaban yang gue dapat nantinya gue terima dengan lapang dada.

Ncengg..ncengg..ncengg…
bunyi tanda berakhirnya  kegiatan belajar mengajar hari itu selesai.  Gue geregetan, itu artinya beberapa menit lagi gue ungkapan perasaan gue.
Semenit berlalu, dua mneit.. gue lansung tarik tangannnya, dan inilah cuplikan yang terjadi.

Gue : Sel, gue nggak tau apa lo punya  rasa yang sama kayak gue apa bukan, selama ini gue berusaha pendam perasaan gue, tapi hari ini saat ini detik ini, menit ini jam ini, gue mau bilang ”gue cinta banget sama lo. Lo mau kan jadi pacar gue?  Dia nggak lansung jawab pertanyaan gue, entah apa yang ada dalam pikirannya. Yang pasti dia terus  melotot kearah  gue seolah pertanda sebentar lagi akan terjadi pertumpahan darah. Semenit, dua menit berlalu, dia belom juga jawab pertanyaan gue.  Karena kelamaan, gue balik badan, gue rasa itu tandanya permintaan gue gak diterima. Seketika pikiran gue gak karuan lagi, bimbang karena dia belum juga ngasih jawaban ke gue.
Pas  gue mau melangkah pergi, perlahan, setttttttttttt..dia tarik tangan gue dari belakang terus bisikin ketelingan gue “dengan senang hati Rob”. Gue kaget.  Lo benaran mau jadi pacar gue Sel? Gue ngotot.  yah, gue mau jadi pacar lo.Horeeeeee...
Makkkkkkkkkkkkk...gue gak jomblo lagi, gue sekarang udah punya pacar... Teriak gue.

Gila men, gue senang bangettttt. Saking senangnya gue lempar dia pake jenggot gue, untung dia gak kena. Kalau kena gue gak tau entah apa yang terjadi selanjutnya.

Akhirnya setelah sekian lama  gue nunggu, gue berhasil dapatin dia.  Orang yang selalu  gue harapin ternyata mau jadi pacar gue. Dia tersenyum melihat gue senang dan  adegan pelukanpun  tak dapat dihindar lagi.
"Meskipun saat ini hanya tinggal kenangan, namun gue akan selalu ingat  bahwa gue pernah mencintai sahabat gue sendiri."


Oke, segitu dulu cerita cinta  gue, jangan lupa komentarnya yah..







45 komentar:

  1. emangnya gitu?
    pasti...

    apa..

    bagus

    hahahaha...akhirnya selvi itu.

    jadian..apanya coba.aku mau bilang apa?

    galau amat deh.. ya selamat aja la

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hemmmmmmmmmmm

      Kisah beberapa tahun lalu kok :))
      Lo cemburu yah?

      Gak usah galau,.

      Hapus
  2. Ini namanya kenangan terbaik saat Masa SMA ^^ #dulu juga pernah punya kenangan kayag gini .. hehe *malu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, masa SMA memang masa yang paling indah, sayangnya masa2 indah gak terulang lagi sekarang*curhat

      Hapus
  3. wah sambutan elu "masih ada yang jomblo? Ada yang ditinggal sama pacarnya? Ada yang skripsinya belom kelar?"

    elu nyindir gua ya? *asah parang*

    waduh enaknya di kelas di peluk dari belakang titanic ni ye haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau lo ngerasa ada diantara ketiga poin itu, berarti itu buat lo Nem :))
      Hahahahaha,kabur...

      Kurang lebih kayak gitulah, tapi dalam fersi yang berbeda :))

      Hapus
    2. hahahaha guru sesat gue kesindir, emang tuh orang, jomblo, skripsi belum kelar2, hahahaha @rynem

      Hapus
    3. Jangan terus-terusin Mad, kan kasian Rinemnya :))
      Hahaha

      Hapus
    4. wah bentar lagi gua wisuda santai aja, pasti dah ada PW nya hehe

      Hapus
  4. widihh gak jomblo lagi...

    itu yang di peluk dari belakang backgroundnya langung dipantai *lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih jomblo Deya,

      Itu kisah cinta gue waktu SMA
      Bukan dipantai, cuma diruangan kelas aja :))

      Hapus
  5. langusng diterapin ternyata :D

    akhirnya masa lajang lo cukup sampai disini, tapi sayang masa itu udah beberapa tahun yang lalu, sekarang selvi udah sadar ternyata :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha yah dong

      Sayangnya, masa indah itu gak terulang sekarang. Andai saja terulang gue gak jomblo lagi kayak gini (Curhat)
      Hahahaha

      Hapus
    2. manusia emang kayak gitu bang. diberi pacar malah pengennya jomblo, eh pas jomblo malah minta-minta punya pacar lagi :D

      Hapus
    3. Hahaha

      Lo nyindir gue Bay?
      Asah parang"

      Hapus
    4. nguping ni...kemakan diri nanti..jomblo sampe ke tua..hahahahah

      Hapus
    5. Nggak sampe tua kok, kan ada kamu :))
      hahaha

      Hapus
  6. cieeee cieeee yang mengenang..
    kenangan itu indah ya sob :)

    tapi ada yang pahit....
    terus nasib elu sama silvia gimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Indah banget malah,.

      yah emang,.
      Sekarang gak ada kabarnya lagi sop :)
      Hahaha

      Hapus
  7. gilaaak...gilak momen saat lo nembak selvi itu gokil, rob.
    Seandainya dia kena lemparan jenggot lo...hmmm...gak kebayang deh.

    gue mau nanyi aja deh..
    kisah kasih di sekolah, dengan si dia... (lanjutin sendiri ya)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha masa sih Bang?

      mungkin dia lansung minggat,.

      tiada kisah paling indah, kisah kasih di sekolah (giliran lo)

      Hapus
  8. kalo gue yg ngeliat lo dipeluk sama selvi mungkin gue bakal idupin lagunya titanic nus :p
    mungkin aja jodoh loh, gur juga pernah gitu, saat dia jauh, kita mencoba melupakan eh malah dia datang lagi, gitu seterusnya. mungkin aja kan jodoh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, itu artinya lo nyuruh selvi meluk gue lebih lama Yog. gue pasti tamba senang.
      Hahaha

      Moga aja gitu :))

      Hapus
  9. sekrang tinggal gue aja yang jomblo di dunia ini T.T

    #siap2gantungdiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue juga sop,ini kan kejadiannya beberapa tahun silam :))

      Silahkan!!

      Hapus
  10. wah jaman SMA udah peluk2an....

    hayo anak nakal, tak panggilin Guru BP lhoh,,,,

    ck ck ck...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah elo Ay,Gak usah kaget,.


      Gak usah panggil guru BP, Lu aja.
      Hahaha

      Btw, kok gak pake nama asli sih, Pake ay segala lagi. Kenapa gak Cinta aja, biar gue panggil lo Cin*Ngomong opo iki
      ckckck

      Hapus
  11. asiikk happy ending nih, ciye ciye si selvi akhirnya sama lu bang .
    eh tapi itu waktu SMA ya, semangat bang lu pasti dapet cewe ko .
    mungkin sekarang waktunya aja yg blm cocok :)

    BalasHapus
  12. hahha kelebihan sahabat yg jadi pacar ntu dia kita udah saling kenal karakter masing2 n lebih terbuka ,,,gue jg pernah sih ngalamin kaya gtu wklopun skrang udah jd bini orang plus ngenesnya skrang gue jd jomblo,,,,,,,tp ngomong2 itu cuman pelukan doank kan ga berlanjut ke yg lain wkkkkkk,,,baguslah anak muda ,,,lanjutkan kembali hidupmu dan songsong hidup baru yg lebih baik(kolot mode on)

    btw salam kenal bro :) kunjungan pertama

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha

      Oh jadi lo pernah juga ya sop, kirain cuma gue :))

      Ok sip.

      Hapus
  13. gue dulu juga pernah jadian sama sahabat gue sendiri, tapiii setelah putus malah jadiny musuhan -,-
    #ups kok malah jadi crcol yaakk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu yah, kenapa mesti musuhan sih, jadi sahabat lagi kan lebih bagus :)))

      Gak apa2 kok, kalu curhat :)

      Hapus
  14. sesungguhnya sahabat adalah pacar yang tertunda wkwkwk
    semoga si selvi masih inget sama lu bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya pengalaman nih Ges, hayo ngaku aja,.
      hahaha

      Moga aja gitu :))

      Hapus
  15. Yah kok tinggal kenangan kak? Emang Selvi kemana? *eh *ngaco*

    Semoga dapet pengganti yg lebih baik O:) wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang dia jauh dari gue,.

      Semoga aja gitu :))

      Hapus
  16. -_- Bingung baca Post dan komentar.. %Ngocokkepala*
    Mungkin karna gue blm baca post yg sebelumnya x ya ? :D
    di tag di sini juga donk judul post yang sebelumnya.. T_T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh gitu yah,.

      Tinggal klik aja tulisan dalam kurung (disini) sop,lansung menuju postingan sebelumnya :))

      Hapus
  17. Hmm ttap aj ujung2nya jomblo lg, wkwk
    btw it pas dia narik tngan lu dan bsikin gt, gw lngsung kbyang film india, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah, setidaknya gue pernah melewati masa itu.

      hahahaha
      Gitu yah, kirain bayangin film titanic

      Hapus
  18. waaah kayak di filem2 rob dipeluk dari belakang. serasa nonton korea...wkwkwkwkwkw
    pasti enak tu ya :D

    tapi sangat disayangkan itu hanya kenangan indah yg bikin senyum2 sendiri barangkali...kini kembali jomblo..semoga lo cepat dapat pengganti dan dipeluknya dari depan ya rob..hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha


      Begitulah, Yah benar Bang, kalau gue ingat lagi jadi senyum2 sendiri :))

      Dipeluk dari depan? kayaknya seru,.

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan