Minggu, 25 November 2012

Kepepet



Esok Ujian Yah??  Belajar Ah..
Hy guys..
Hari ini panas banget rasanya, keringat mengalir kesabagian tubuh gue, setelah kemaren hujan lebat mengguyur kota Banjarmasin.

Emang benar yah, Tuhan  menciptakan semua yang berada didunia ini selalu  berpasang-pasangan.  Seperti halnya siang berganti malam, kadang susah kadang senang, kadang seseorang mengalami musibah kadang juga bertawa ria.  Namun itu semua gak patahkan semangat gue buat ngeblog.

 

Dalam kehidupan ini, entah sadar atau enggak manusia seringkali mengerjakan sesuatu dalam waktu yang kepepet, terburu-buru, atau bahkan terpaksa karena harus segera diatasi. Tak terkecuali bagi gue  yang saat ini sedang merantau di Banjarmasin.   Gue sering banget  ngerjain sesuatu pada waktu yang kepepet.  Dari situlah  muncul ide untuk membahas "kepepet" ini lebih jauh.


Oke, lansung aja yah
Perkenalkan, gue Robianus Supardi, satu-satunya calon guru yang paling gak bisa bahasa inggris sejagat raya.  Dari semenjak gue masih SMP sampai sekarangpun  udah semester lima, tetap aja buta bahasa yang menurut gue kampret. Bahasa inggris. Gimana gak kampret, tulisannya lain  bacanya lain.  School kok dibaca skul, gimana gak kampret coba?  Itu sebabnya, gue gak pernah komentar kalau ada postingan dari teman-teman yang  make bahasa inggris.  Gue nggak tau apa memang mereka benar- benar lihai  dalam bahasa inggris atau jangan- jangan translet dulu baru diposting. Entahlah, hanya mereka yang tau.

Gue  merupakan tipikal orang yang suka banget menunda sesuatu, apapun itu.  Banyak pertimbangan ketika gue ingin mengerjakannya.  Berada diantara apakah gue harus mengikuti teori ini atau itu, begitu juga dalam hal mengerjakan tugas, selalu mengerjakan satu  hari sebelum hari H.  Ketika sampai waktunya harus mengerjakan itu, barulah gue otak-atik apa yang akan gue kerjakan.

Contohnya dalam hal mengerjakan tugas, gue suka banget menunda, karena ternyata bagi sebagian orang khususnya gue   " kepepet itu merupakan anugrah."  Gue mangatakan ini karena gue pernah ngalaminya  "ketika gue mengerjakan sesuatu pada waktu yang mepet, pasti gue bisa menyelesaikannya."  Namun, tanpa harus mempertimbangkan  apakah hasilnya benar atau salah, karena benar tidaknya masalah kedua buat gue.  Yang terpenting gue bisa menyelesaaikannya.

Gue masih ingat waktu presentase makalah beberapa minggu yang lalu.  Entah kenapa pas  maju di depan kelas, otak gue mendadak encer.  Soal yang sulit  bila dikerjakan di rumah berubah jadi mudah. Bukannya gue sok pintar atau apalah, tapi itulah kenyataannya.  Mungkin diantara kalian juga pernah ngalamin kayak ginian.   Gue bingung, Apa memang semua yang berada didunia ini bila dikerjakan karena kepepet pasti bisa? Entahlah.  Ini salah satu alasan kenapa setiap kali gue ngerjain tugas selalu satu hari sebelum hari H.

Pernah juga waktu gue masih bekerja disawit, gue disuruh mandor gue menyiram sawit satu hektar dalam waktu satu jam.  Biasanya dalam waktu segitu gue hanya bisa menyelesaikannya hanya setengah, tapi kali itu beda.  Gue menyelesaikannya tepat sesuai waktu yang diberikan.  Mandor gue menyuruh kayak gitu, karena hari sebelumnya gue kedapatan gak menyiram beberapa sawit, dan sebagai sanksinya gue  harus menyiram satu hektar sawit sekaligus, plus  dijaga lansung sama mandornya.  Kesalahan itu gue lakukan bukan karena sengaja, tetapi badan gue lemah banget karena paginya gue lupa makan.  Terpaksa gue harus menyelesaikan kerjaan gue yang seharusnya dilakukan hari itu  terpaksa dilakukan esoknya.  Hebatnya, ketika gue dijaga lansung sama mandornya malah hasilnya bagus, ketimbang gue kerja tanpa dijaga.

Oh ya, sekedar info, disawit itu biasanya sekitar jam 11-an keatas merupakan waktu dimana sebagian karyawan malas bekerja, sebab harinya panas banget plus lapar.  Itulah yang gue alamin waktu itu.  Jadi, jika diantara kalian sewaktu-waktu bekerja disawait dan jadi mandor, jangan sekali- sekali  nyuruh karyawan  kereja secara paksa, jangan sampe karyawan ngamok dan melakukan  aksi yang anarkis.  percaya deh sama gue.

Kembali ke topik.
Kepepet itu jika dianalogikan, menuurut gue  seperti saat seseorang yang hendak melakukan perjalanan keluar kota  dengan menggunakan taksi.  Awalnya memilih taksi yang paling bagus diantara semua taksi yang menuju kearah yang dimaksud.  Taksi pertama menawar agar mengikti taksi itu, tapi malah diabaikan dan menolak tawaran tersebut dengan alasan masih ada taksi yang lain. Taksi kedua masih juga menggunakan  alasan yang sama, begitu seterusnya, sampe pada gliran taksi terakhir dan gak  ada taksi lagi yang lewat dan yang terakhir itu malah yang paling buruk, dengan terpakasa harus mengikuti taksi itu, ketimbang gak jadi pergi.

Itulah sebagian pengalaman yang  gue rasakan selama berada di tanah rantauan, selalu mengidolakan kepepet.  Tapi ingat, kepepet juga kadang-kadang ada sisik buruknya loh.  Contohnya kayak gue tadi, mengerjakan tugas satu hari sebelum hari H.  Memang bisa diselesaikan, tapi  gak menutup kemungkinan hasilnya gak sesuai dengan yang diharapkan.
 "So, gunakanlah waktu kepepet itu jika memang harus, jangan sampai keterusan, entar malah ikut-ikutan kayak gue yang selalu membiarkan suatu masalah diselesaikan  secara kepepet "

Segitu dulu postingan gue, jangan lupa komentarnya yah..








66 komentar:

  1. kbiasaan yg bruk itu bang....
    wahhh....
    kepepet jadi anugrah yach buat lo...
    untng ga kepepet untuk wktu...kampret untk kelakuan n ngepret ubtk nyari uang....
    bsa2 hdup lo pnuh pret2 bang ...kya bunyi kentut sapi aj pret2...
    hahahahahha....
    piss bang.....

    apa emnk jdi kebiasaan lo bang ???
    kalo emank bner anugrah...pas hari H nya aj kmu bang ngerjakan sesuatu itu...brngkali ide lo cmerlang terus klo dh dkat....

    enk ga bang kerja di sawit....
    jdi tkang siram yaA bang...bwa galon donk....
    hahaha

    kata2 lo membka pkiran gue bang....gue juga sering gto...v sperti lo bgt bng...
    piss lagi bang.....
    gue ga akn nyamain lo dech....


    hahahahaha....
    crita taxy lo bkin gue ngakak bang....
    gu berpikir...jgn2 itu smua pengalaman nya lo bang....seperti hdup lo bang yg pilih2 pasangan dn ternyata tto jomblo bang...
    hahahahaha........
    kata lo tdi berpasangan jeerrrrr....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarin aja,.

      Gue emang suka yang pret2 sop, apalagi kalau mepet, tamba lelet. yang penting jangan keserempet aja, takutnya malah jadi babi ngepet :))
      Hahaha

      Enak kok, coba aja,.

      Jadi lo juga pernah gitu, kirain cuma gue.

      Udah, cukup!

      Hapus
  2. Wah ini gue banget bang. Gue itu hobi nyia2in waktu. Kalo ngerjain tugas malah kadang cuma beberapa saat sebelum dikumpulkan -_-

    BalasHapus
  3. sebelum gue komen gue mau bilang dulu bang. itu tulisannya kan school emang dibacanya skul bang. adooh..

    gue juga suka gitu bang. suka ngerjain pr pas ada waktu kosong dikelas *jangan ditiru.
    kadang gue ngerjain prnya sehari sebelum pr itu dikumpulin padahal udah di kasih prnya dari 1 minggu yang lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, kampret banget kan??

      Berarti sama aja dong kayak gue :))

      Hapus
  4. kepepet itu emang enak, salah satunya kepepet jomblo hahaha, wah pak guru ini memang top sekali, namun sayang kagak bisa bahasa inggris, semoga kepepet jomblo haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Elu Nem,jomblo memang enak, namun sayang seribu sayang, malam minggu cuma bisa gigit jari.
      Hahaha

      Itu namanya guru gaul Nem, plus sesat tapi :))
      Hahaha

      Hapus
    2. wah kasian murid elu rob hahaha, udah berapa orang murid elu yg bunuh diri?

      Hapus
    3. Belum ada kok Nem, kan belom jadi guru :))

      Hapus
  5. Gue juga gitu..
    Tugas atau presentasi hasilnya maksimal kalau kepepet..
    Sebenernya ga baik juga ya nunda-nunda..
    Tapi ya itu, udah kebiasaan..
    Hahaha

    Abang calon guru juga?
    Guru apa? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha
      Terus tingkatkan yah *tambah Sesat.

      Yah gue calon guru.
      Guru PBSID.



      Hapus
  6. satu kata buat lo..
    the power of kepepet...hehe

    ya bgtu lah,kdang kepepet bkin kita brgerak cepat..hmpir sama lah pnyakit kita..
    yg gk enaknya itu,tingkat kcmasan dan dag dig dug nya mningkat jga..misalnya,saat bkin tgas dikelas sblum dsen masuk..itu woow skli..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu artinya gue ganteng kan?
      Makasih,.


      Hahaha kalau udah terbiasa sih biasa aja, biarpun dag dig dug

      Hapus
  7. ah.. aya-aya waee..
    http://forester-untad.blogspot.com/

    BalasHapus
  8. hal-hal yang berbau kepepet pasti enak dan bikin nagih. kayak yang lo bilang lo sukanya yang kepepet gitu rada-rada nyerempet :)

    kepepet emang anugrah, tapi yang namanya tugas mau ga mau harus selesai juga sebelum hari H-nya, kalo ga selesai pasti ada resikonya harus ngulang semester depan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman juga nih Bang?

      Nyerempet apa dulu Bang? kalau cewek sih gak apa-apa, asal jangan tukang parkir aja, entar malah tarif parkir naik.

      Itulah resikonya Bang.

      Hapus
  9. oh.. loe pernah kerja di sawit?? gimana gajihnya bang?? hehehe..

    oh iya... gak cuman loe yang gak pinter bahasa inggris... masih banyak juga kok yg gak bisa..

    iya tuu gue setuju ama perkataan bayu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah sob. lo mau juga? Gajinya lumayan buat makan sehari-hari sop.

      Ternyata pengikut gue diluar sana masih banyak.
      Hahaha

      Hapus
  10. wah masa study saya di bilang kampret, Bahasa Inggris mah gak ada apa-apanya ketimbang bahasa jerman dan perancis, menurut ane belajar bahasa apapun itu kalau masih nganggep hal itu teori-teori yg perlu di praktekan doang, mah gak bakalan berhasil dan bakalan jadi momok terus.
    Gw belajar bahasa Inggris juga kepepet kok, gw mw belajar banyak hal seperti budaya luar, dan gw jadi penasaran mw tau dan terlibat didalamnya, krn gw kepepet gw belajar. Dan gw banyak ambil manfaat dari belajar bahasa *bahasa apapun itu asalkan bukan bahasa kampret. Blog, It, Digital Editing, teman baru itu yg gw dapatkan.

    oh iya kuliah juga kayak kamu kok, malah pas mau di kumpul baru dikerjain, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sih menurut gue yg buta bahasa inggris kok sop, kalau buat lo mungkin bagus :))

      wah itu keren sop, tingkatkan!

      Oh gitu yah,.

      Hapus
  11. saya paling suka kalo mepet2 githu. bikin semangat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren tuh,kayaknya pengalaman nih sop?
      Haha

      Hapus
  12. same with me hehe .
    sama bang gua juga kaya gitu, malah ide atau keenceran gua muncul di waktu yg mepet :D
    malah kalo terlalu direncanakan gua suka puyeng sendiri :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, sepaham sama gue berarti.

      Nah itu dia Hen, makanya gue suka yg berbau kepepet biar gak puyeng sendiri.

      Hapus
  13. itulah kenapa temenku sering bilang "the power of kepepet" XD
    karna pas kepepet biasanya malah encer noh otak.. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha itulah sebabnya sampai sekarang gue suka bget yang berbau kepepet :))

      Hapus
  14. kepepet itu? kepepet itu? kepepet itu?
    aku sms sama tetangga dulu nanya maksud kepepet ya...

    kepepet itu? kepepet ajalah...

    yang pasti ide akan muncul pelbagai kalau masa mepet kan. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha silahkan nanya ke tetangga lo dulu Juy,.
      Hahaha

      yah, ide memang akan muncul saat kepepet, walaupun proses untuk mendapatkannya karena dipaksa :))

      Hapus
  15. Hehehe menarik sekali dan jenaka hiehiheie. Salam kenal ya mas Robianus Supardi. Senang sekali saya berada di sini. Membaca baca artikel soal kepepet itu tadi hiehiheiee. Saya juga kadanh mengalami hal seperti ini, "last minute" gitu kira kira.

    Kadang memang hasilnya tidak seperti yang diharapkan. MEngharapkan yang baik eh malah yang baik itu sudah terlewat hiehiheiheiee.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Bang. Salam knal juga

      Begitulah Bang.
      Makasih udah mampir kesini :))

      Hapus
  16. lanjutkan kebiasaanya... aku mendukungmu.... GANBATE, wakakakakaaaaaaaaaaaaaaaaaaa

    BalasHapus
  17. Hahaha iya Bang, biasanya kalau lagi kepepet otak langsung encer. Jadi lancar kerjain tugas kuliah *pengalaman mahasiswa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu makanya sampe sekarang gue demen sama yg berhubungan dengan kepepet :))
      Hahaha

      Hapus
  18. biasanya kepepet itu formulasi supaya lebih bisa berpikiran secara bebas (the kepepet power) hheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengalaman juga ya Sob?
      Hahaha

      Hapus
    2. pengalaman, sekaligus korban dan pasien kepepet *heuheueheu

      Hapus
    3. Hahaha keren.

      Sama, gue juga gitu :))

      Hapus
  19. Kepepet Udah kesini bang
    hahahahaha

    BalasHapus
  20. wah conto ngggak bagus banget nih tulisan :p
    hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ambil baiknya aja sop, yang buruk menurut lo tinggalkan disini :))

      Hapus
  21. kepepet itu kondisi dimana otak manusia bekerja 2X bahkan 10X lebih cepat bang, heheheh

    BalasHapus
  22. Gue juga suka sama kepepet bang, bahkan sering juga gue nglakuin kepepet itu.

    Misal.nya ya ini. gue koment disini karena kepepet.
    Hahahahahah *Bcanda bang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata gue gak sendiri.

      Hahaha, gak apa-apa kok :))

      Hapus
  23. biasanya kalo kepepet ngerjain sesuatu malah lebih teliti XD

    BalasHapus
  24. we saranin nih nosa lu kepepet trus jadi otak lu encer trus, hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya waktu kepepet itu jarang juga adanya sop, kecuali kalau dibuat jadi kepepet, baru encer.

      Hapus
  25. Waduh, -__-"/ komentar yang atas paling pajang dari gue #Lupakan

    Wah, Bang sama gue juga seperti loe sakau dengan kata "KEPEPET". Memang bener setiap kali kepepet gue serasa pinter mengerjakan tugas-tugas yang menumpuk. Soal bener atau salahnnya lain kali di bahas pada urutan nomer sekian.

    Semenjak kepepet gua jadi "pinter" because I taught myself, solve the problem alone and find themselves with reference autodidact hehe ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Og suka ternyata, kirain cuma gue aja :))
      Hahaha

      Lo ngomong bahasa inggris, gue no komen.

      Hapus
  26. wkwkwk bahasa kampret :)) setuju sih. tulisannya lain tp dibaca juga beda. eh kita sama nus. toss

    BalasHapus
  27. kalo punya waktu lebih kenapa harus kepepet kan.. :)

    BalasHapus
  28. ahaha, kalo aku sih gaksuka yang kepepet , jadi gak konsen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bagus kalau gitu, terus tingkatkan yah :))

      Hapus
  29. nice post sob:)
    jangan Berhenti membuat artikel seperti ini ya..!
    emm dan jangan lupa mampir ke blog ku juga:)
    thanks :)

    BalasHapus
  30. waaah ternyata elo gak gaul rob
    bahasa inggris aja gak bisa hahah
    kayak gue deh ,sama :D

    yaah elo kena karmanya
    suka nunda2 pekerjaan akhirnya jatah cewek buat elo juga ketunda2 tuuh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tos Dots,

      Parah, bukan bantuin gue nyariin pacar, malah ngeledekin.
      Asah parang.

      Hapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan