Minggu, 11 November 2012

Kembalilah, Aku Menunggumu

Selamat pagi, siang, malam sahabat blog. Gimana kabar kalian? Semoga masih dalam keadaan sehat yak.

Akhirnya setelah sekian lama gue nggak bersenggama dengan blog tercinta ini, hari ini  gue kembali nulis, masih tentang seputar dunia percintaan.  yah, dunia percintaan, karena hanya itu yang mampu gue tulis saat ini.  Menulis semua kisah cinta gue yang terjadi beberapa tahun silam. Elus Jengot.


Jadi gini, gue masih ingat waktu pertama kalinya gue mendaftar disalah satu sekolah ternama dikota gue namanya SMK Widya Bhakti.
Setelah gue dengar kabar  dari bokap gue bahwa ternyata  gue berhasil diterima sebagai salah satu siswa baru dalam sekolah tersebut.  Gue senang banget karena itu merupakan sekolah impian bokap gue.  Entah apa yang ada dalam benaknya kala itu, sampe-sampe gue dipaksa buat masuk ke sekolah  itu.  Gue curiga, jangan-jangan bokap gue terpengaruh sama prestasi kelulusan yang diperoleh dari sekolah tersebut, yang setiap tahunnya termasuk lulusan terbaik untuk tingkat menengah atas dikota gue.  Entahlah, mungkin itu yang beliau pikirkan.

Singkat cerita sampailah gue pada hari pertama mengenal yang namanya pakaian putih abu-abu.  seperti biasa, sifat kaku gue kala itu masih kental banget.  Maklum, gue tamatan dari desa, jadi belum terbiasa sama yang namanya pergaulan orang kota itu seperti apa.
Minggu-minggu pertama gue masih malu-malu kenalan sama lawan jenis.  Jangankan untuk mencari pacar, teman aja susah banget gue dapat khusunya teman cewek.  seiring berjalan waktu sifat malu gue kian berkurang dan gue mulai berani bergaul sama anak-anak cewek sekelas gue.  Sampe suatu hari gue mulai dekat sama teman kelas gue, sebut saja namanya Selvi.  gue tertarik banget sama tuh anak, apalgi dengan   rambut panjangnya yang begitu lurus, pokoknya keren banget dimata gue.

Rasa tertarik itulah yang mendorong gue untuk  mengenalnya lebih dalam. Sampe gue harus menyusuri semua tumpukan pakaian yang menempel dibadan dia, bajunya, celananya, anunya, hanya sekedar mau mengetahui dalamnya seperti...Etssss.. buang jauh-jauh pikiran buruk kalian, yang gue maksud itu mengenalnya  bukan hanya sekedar perkenalan biasa aja, tapi gue pengen dia jadi bagian dari hidup gue.  Karena niat itupun gue jadi  berani  mencoba ngelakuin trik-trik  kecil, misalnya, sengaja  minjam catatan dengan alasan catatan gue kurang lengkap, sampe gue mulai sekali-sekali ngantar dia sampai depan kosnya, padahal arah tempat tinggal gue sama dia  gak searah.  Nekat banget kan? Nekat aja deh, hehehe Keramas jenggot.

Setelah beberapa bulan ritual itu gue jalanin, gue merasa cocok banget sama dia, sampelah suatu hari gue ngajak dia untuk jadi sahabat gue.  Sejujurnya gue nggak cuma pengen jadi sahabat doang, gue mau lebih dari itu.  Sejak saat itu, hari-hari gue selalu dihiasi  dengan senyuman dan candaan dari dia, gue merasa betah banget, sampe kalau sehari aja gak masuk sekolah rasanya lain.  Bukan karena pelajaran yang ketinggalan tapi karena gue gak bisa bareng dia.  Bareng duduk, bareng pulang dan bareng-bareng yang lainnya.

Sekedar info,dikelas dia termasuk primadonanya dimata gue.  Dengan kecantikan yang dia miliki banyak kakak kelas gue yang pengen jadi pacarnya tapi dia cuek aja. Entah kenapa gue juga gak tau.
Hubungan gue sama dia makin hari makin lengket aja, kalau diibaratkan dengan motor mungkin seperti lagi macet yang sangat panjang. Makin lama makin mepet, akhirnya jadi lelet, muncul  sederet copet dan seterusnya sampai copet itu kepencett,tet..tett,tettt.

Oke fokus.
Kerena kedekatan itulah akhirnya suatu sore gue  ngajak dia maen ke kost gue. Gue senang banget, jarang-jarang ada cewek yang maen ke kost gue sebelumnya. kecuali kalau nyasar.  Sering banget.  Kebetulan gue tetanggaan sama anak kuliah semster awal, gue ngajak salah satu dari teman-taman kos gue itu  untuk berkenalan sama  selvi tadi.  Sekian lama kami asik ngobrol di kost gue, gak kerasa udah sore aja, rasanya cepat banget, dan itu artinya gue harus ngantar dia pulang. Tancap gas, lima menit kemudia lansung nyampe. keesokan harinya tetangga gue yang kuliah tadi suruh gue minta nomor henponnya, tanpa pikir panjang,  gue turuti permintaan dia. Gue pikir paling cuma kenalan biasa doang.

Namun kesenangan gue tadi mulai pudar, sejak nomor anak kuliahan tadi berada ditangan dia.  Puncaknya hari senin (kalau gak salah).  Hari itu gak kayak hari- hari sebeluamnya. Hari dimana  dia mulai cuekin gue.  Suasana dalam kelas kami berduapun mulai berubah, canda tawa yang setiap hari biasa kami lakoni mulai berkurang, itu semua  semata  karena dia mulai sibuk  smsan sama cowok brensek itu.  Gue bingung, kalau gini jadinya, mending gak usah kasitau aja sekalian nomornya kemaren, tapi mau gimana lagi mereka udah mulai dekat. Hati gue mulai miris.

Karena kondisi itulah gue merasa kesepian, akhirnya gue mencoba dekatin dia lagi, tapi pas gue nyari dianya gak ada.  Gue nyari dikelas gak ada, di WC gak ada, di kantin, tetap aja gak ada. Hening.  Gue gak nyangka, ternyata eh ternyata, pas gue keluar kelas buat beli rokok, biasalah anak SMA udah belajar rokok, tanpa sengaja gue melihat mereka ketemuan di samping sekolah gue.   Karena penasaran akhirnya gue dekatin mereka.  Gue nangkap omongan mereka udah mulai maen rayu-rayu aja buat ketemuan selanjutnya. kampret tuh anak kuliah, gue aja yang udah kenal lama belum berani ngajak dia kemana-kemana selain ke kost, sedangkan dia baru juga  beberapa hari udah mulai gitu aja.  Gue kira paling selvi gak mau kalau dia ngajak jalan, tapi ternyata dugaan  gue salah. Dia malah mau. Hati gue tambah miris.

Sampailah suatu ketika, kebetulan  malam minggu, saatnya anak-muda beraksi.  Entah mau ngapain.  Gue yang udah mulai merasa kesepian karena jauh dari dia, akhirnya memutuskan untuk mampir dikosnya pas gue jalan, berharap senyuman itu kembali untuk gue.  Pas gue nyampe, gue nanya kesalah satu teman sekostnya.  Belum juga gue nanya, tuh anak lansung maen jawab aja "Selvinya gak ada, baru aja ketempat pacar barunya."  Pacar barunya? pacar barunya? pacar barunya?.  Itulah kalimat yang terus mengiang ditelinga gue.  Hati gue udah hancur.
Beberapa saat kemudia gue lansung balik ke kost, gue ambil gitar kesayangan gue, nyanyi- nyanyi  gak karuan sekedar untuk hilangin rasa kecewa gue ke dia.
"Ketika keinginan kita untuk menemui seseorang yang ingin kita temui tidak berhasil, tak ada rasa yang  lain yang kita dapat selain rasa kecewa"

Oke deh, berhubung gue nulis ini pas larut malam, jadi gue bobo dulu.  Ceritanya belom selesai, jadi, tunggu postingan lanjutannya yah.
Meluk bantal guling, lansung bobo.





58 komentar:

  1. hahahaa ketempat pacar baru nya?
    turut prihatin.. pas buat kenangan..

    kalau tajuk nya..aku gak terima.....gak terima.

    aku lempar ke sungai ni..pas juga hujan semalaman..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah, emang tinggal kenangan kok,.

      Gak terima? gak apa-apa kok :))
      Heheheh

      Hapus
  2. Par elu belum bunuh diri kan? hahaha cerita elu #jleb sekali

    BalasHapus
    Balasan
    1. @Rinem : Belum Nem, tunggu lu biar bareng :))
      Hahahaha

      @Rico : Yah,kayaknya benar apa yg lo bilang :)

      Hapus
    2. wah kalo elu udah siap gua kirim baygo dari surabaya

      Hapus
    3. Ok deh nem, lu nitip aja, teman gue banyak disurabaya :))
      Hahaha

      Hapus
    4. oke kagak usah pakek TIKI kan haha

      Hapus
  3. Abang bisa main gitar?
    Duet yuk..
    Gue bisa main drum..
    *gak nyambung sih ya sama postingannya-_-*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo..

      Gak nyambung juga gak apa-apa kok :))

      Hapus
  4. wah #jleb banget itu mah, wkwkwkwk XD

    BalasHapus
  5. Semoga kamu masih diberi ketabahan buat menghadapi kenyataan yang pahit melebihi jamu pegal linu sob. Pesen saya jangan bunuh diri dulu kalau masih suka ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha
      Gue gak bunuh diri kok sop, sebelum minum jamu pegal linu :))

      Hapus
  6. ngenes banget cerita lo.

    harusnya lo jangan galau bang, kan dari awal kenal dia lo udah ngajakin dia sahabatan doang ga lebih :P

    mungkin dari lonya yang kurang peka atau ga peka, sampai dianggurin tuh selvi makanya dia cari pacar baru, sebenarnya dia udah nunggu lo nembak dia, tapi lonya ga peka. makanya jadi cari yang lain. -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah,.

      Gue salah langkah Bay,.

      Mungkin benar juga seperti yg lo bilang, gue kayaknya kurang peka :))

      Hapus
  7. aduh..
    pacaran ya.. :)


    kalo siap pacaran berarti siap bermain api.. :)

    BalasHapus
  8. akhir-akhir ini lu galau terus bang. udahlah, lupakan galau, coba melihat dari kenyataan mikirin hidup yang gak karuan. malah jadi bingung gak pernah ada jawaban.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayam komen dirinya sendiri :P

      Hapus
    2. wkwkwk curhat ceritanya bay XD

      Hapus
    3. Kalau yang ini kegalauan beberapa tahun lalu Yam :))
      Hahaha


      Hapus
    4. Jadi lu galau juga Yam?
      Hahaha

      Yah Ges, nuh lagi curhat :))

      Hapus
  9. Kasihan... Jangan sampai bunuh diri lo ... minum anget sari 5 bungkus :D

    Itu salahnnya lihat dulu yang ingin dikasih nomer HP. saya kira yang minta nomer HP Ibu kos atau Bapak Kos Mas Robi. Buat mengingatkan kalau ketempat kost cowok jangan sampai larut sore :D

    Eh, ternyata dibaut untuk kenalan dan cari jodoh sepertinya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. OK sip, sini anget sarinya,.

      Hahahaha lu takut dirayu sama gue ya*Ngomong opo iki

      begitulah..

      Hapus
  10. *pukpuk buat bang robi* gue ikut prihatin bang liat kisah lo yang ini, sumpah miris banget deh, yang sabar ya bang :)

    BalasHapus
  11. selvi-selvi
    kamu sudah membuat bang par sakit ati.
    kasian kasian kasian abangku ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh Bang Rico, bikin gue tamba galau aja :))

      Hapus
  12. cerita kisah SMA lagi :')
    cerita di SMA emang gak pernah habis...
    yahh sayang banget lu diduluin bang wkwkwk
    jadi penasaran gmn slanjutnya ,buruan ditulis bang XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Ges,.

      Oke tunggu ya Ges, pasti dilanjutin :))

      Hapus
  13. aku merasakan hal yg sama. ngenesnya gak ketulungan kl brharap tapi gak terwujud :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. begitulah, lo gak ikut galau juga kan?

      Hapus
  14. ahahahah jadi galau, ngapain juga kemaren2 dikasih nomer hapenya silvi.. sukurin deh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gue kira cuma mau knalan biasa doang sop, tp ternyata gue salah :))

      Hapus
    2. ngenes emang sob,, elu yg duluan tau n ngasih jalan ke dia tapi elu yang akhirnya ketinggalan sama dia cos disalip buat ngedapetin silvi

      Hapus
    3. Yah begitulah sop, gue nyesel :))
      Hahaha

      Hapus
  15. yg ditunggu smga sadar. ada yg menunggu disini. :)

    BalasHapus
  16. lagi galau bang?
    sabar bang. ini cerita perasaan ngenes banget. sabar yak...

    BalasHapus
  17. udah lama gak bersenggama dgn blog tercinta (=.=) bahasanya hahaha. mampir ke blog gw yuk

    BalasHapus
  18. jangan galau gitu , bikin kucel muka aja >_<
    (sok tahu)

    done follow u 101 .

    BalasHapus
  19. Curhat sampe netesin aer mata ya...

    semangat masih banyak wanita di dunia ini.

    tenang aja Tuhan menciptakan makhluk betina dengan jumlah berlebihan di dunia ini.;

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nih gue ngirim lo tisu, biar gak netes lagi,.

      Ok sip

      Yah deh, tapi kok gue gak dapat2 yah
      Hahaha

      Hapus
    2. hahaha.... nasib lo kali lagi butek, jangan lupa beli baiclin buat kinclongin nasib....

      #Mana postingan barunya????????????????#

      Hapus
    3. Kayaknya gue mesti pake baiclin, siapa tau cepat laku :))
      Hahaha

      Tuh, udah nongol,.

      Hapus
  20. Udah hajar aja tuh cewe, gue paling kesel sama cewe begituan bang,
    engga sekali atau dua kali gue ngalamin kaya gitu, udah bosan, udah, ambil hikmah.nya aja, mungkin dia bukan jodoh.mu bang,.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha lo udah disakitin berapa kali sop?

      yah, kayaknnya gitu :(

      Hapus
  21. kesiaannnn.....

    makanya, kalo belum jadian, jangan sembarangan ngasi no cewek itu ke cowok lain... sama aja ngasih ikan asin ke mulut kucing, langsung di samberrr...

    sabar ya..
    berarti dia bukan yg terbaik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Analogi yang bagus,.yah benar gue emang salah langkah, ngasi sembarang nomor :(

      Ok sip :))

      Hapus
  22. kisah cinta SMA itu emang sesuatu bgt deh :)
    ayo dong lanjutin ceritanya, gua pensaran nih .

    BalasHapus
  23. Itu sapi makan rumput *eh* temen maka temen ya kak -_- kasian banget harusnya gausah dikasih nomor hape *ambil tissue* tapi kalo jodoh gabakal kemana kak :D

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan