Sabtu, 08 September 2012

Saat Senyuman Itu Berlalu

Hai,.
Halo..Apa kabar? Masih pada semangat kan?
Akhirnya setelah beberapa hari gak posting, gue berhasil kembali dalam keadaan selamat dan aman-aman saja.

Setelah  mondar-mandir keliling komplek, gue jadi sok ternyata sekarang jenggot gue makin lebat  lo pemirsa. Gak ada yang nanya? Gak apa-apa kok, gue iklas *Bingung.




Setiap kali  gue keluar rumah tetangga gue nanya. Apa sih tipsnya, kok makin hari jenggot gue semakin nggak teratur? dan  jawaban yang selalu terucap  dari mulut gue yg baunya dipercaya dapat melenyapkan ketombe yang melekat pada anda  adalah  syaratnya  cuma satu yaitu harus jomblo *Hening.
Abis menjawab pertanyaan mereka gue terus berjalan meniti setiap tikungan yang ada.Setelah beberapa detik,menit, jam, gue terus keliling ternyata  yang gue dapat  cuma cape doang, padahal tadinya gue harap status gue bakal berubah tapi ternyata sama aja. Tetap jomblo. Tapi nggak apa-apa lah gue  tetap senang.

Ok guys udah dulu candaannya.
Kali ini gue mau ngebahas tentang Momen yang paling memalukan dalam hidup gue. Mau tau? Lansung aja yah. 
Seperti biasa kegiatan hari-hari gue selama liburan ini adalah cuma antar  jemput kakak gue,  plus duduk bengong didepan laptop tercinta gue.  Entah mau ngapain, gue juga gak tau.  Pokoknya bengong aja sambil nunggu siapa tau ada bidadari dari negeri seberang nyangkut *Ngayal.
Biasanya kalau gue lagi bingung itu, bawaannya pengen makan  mulu, alahasil setelah itu berat badan gue bertambah dua kg. Ini dia nih yang gue mau ceritain..

                  "Ternyata senyuman itu bukan untuk gue"

Ceriatanya gini. Tadi, seperti biasa sambil menunggu kakak gue keluar dari pintu gerbang, gue duduk diatas kendaraan gue sambil merokok dengan berbagai gaya. contohnya gaya mengisap ala monyet. Kebayang kan gimana modelnya? yang itu loh pemirsa mengisap rokok dengan tangan yang satu garuk kepala.  Terus ada lagi  ngerokok ala ayam.  Maksudnya ngerokok sambil salah satu kaki gores  sana sini gak karuan gitu.
Nah, tiba-tiba sesosok mahluk halus keluar dari gerbang dengan senyum yang mempesona. Guepun bengong di campur senang. Jarang-jarang loh pemandangan seperti ini. Bagi gue.  Dan  saat gue lagi asik-asiknya menikmati senyuman yang dipancarkan dari bibir indah itu, menikmati setiap lekukan tipis yang  dipercaya dapat menggoyahkan iman siapapun. Gue pun seneng, karena selama itu pula keadaan hati gue yang sudah sekian lama nggak diisi dengan berbagai nikmat dunia, akhirnya lebih berwarna karena  sosok senyuman dari  cewek itu.


Entah sadar atau tidak dia membalas senyuman gue. Semakin lama senyuman itu semakin berbobot. Gue tentu lansung mengambil kesempatan ini, semakin lama gue semakin mendekat berharap ada langkah selanjutnya  dari senyuman itu. Semangat gue makin berkobar laksana nyala  api yang membara dan menggelora. Sampai akhirnya, gue mencoba melambaikan tangan gue dan dia membalas lambaian tangan gue. Gak kebayang deh betapa senengnya  gue  waktu itu.  gimana gak seneng gue itu udah lama gak ngerasa kayak gituan( maklum kelamaan jomblo).

Tapi semakin kesini gue curiga ada yang lain dari senyuman itu. Seketika gue mencoba mengecek, apa ada yang aneh dari penampilan gue. Gue raba isi kolor gue ternyata masih aman, gue elus-elus jenggot gue ternyata masih lebat. Gue baru sadar ternyata dibelakang gue ada seorang cowok sama anak kecil yang sedari tadi sedang asik becanda. Entah apa yang membuat mereka bertawa ria, yang pasti mereka senang.

Gue curiga, jangan-jangan senyuman tadi yang sempat mewarnai pandangan gue ditujukan untuk anak itu. Kecurigaan gue semakin kuat setelah cewek itu lari melewati gue dan terus  kearah anak itu berada. Dan ternyata benar, itu memang anaknya yang sengaja untuk menjeput ibunya. Seketika senyum gue tak berasa lagi dan sejak saat itu gue semakin bertanya-tanya. Apa mungkin gue gak pantas untuk dicintai? Kenapa setiap cewek yang gue suka selalu ada yang punya?  Apa gue yang salah atau mata gue yang kurang  jeli melihat mana yang single mana yg udah nikah? tapi entahlah, hanya tuhan yang tau..

Setelah kejadian itu tak banyak yang bisa gue perbuat selain merenung dan mencoba bersabar. Gue hanya bisa tertawa namun tak berarti lagi saat melihat keceriaan yang sedang berlansung di depan mata gue itu. Kebahagiaan mereka bisa dilihat melalui tingkah laku anaknya yang lucu, sambil memeluk dengan erat tubuh mamanya, sepeda motor yang nereka tumpangpun melaju dengan cepat dan meninggalkan gue sendiri.
Sejak saat itu, 
"Gue semakin yakin bahwa mungkin gue memang ditakdirkan untuk tidak mengenal cinta sebelum meraih cita- cita"
Segitu dulu deh curhatan gue kali ini. Saran: kalau ada yang mempunyai pengalaman serupa dengan gue,  jangan segan-segan untuk pastikan bahwa senyuman itu memang untuk elo atau bukan. Jangan sampai kayak gue yang endingnya hanya mendapat rasa malu terhadap diri gue sendiri.

48 komentar:

  1. pertamax diamankan dulu...baru baca

    BalasHapus
  2. hahahha ke Ge eran ya...ngakak rob :D
    berarti benar tuh, kayaknya lo memang nggak diizinkan mengenal cinta sebelum skses...hahaa

    btw itu fotonya si kim hyun jung dan jung so min. itu dari drama korea naughty kiss...hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah begitulah Bang,.
      Tapi gak apa-apa, kalau emang gue benaran gitu, gue terima dengan lapang dada :)

      Udah di edit, tuh penampakannya udah hilang.
      Hahaha

      Hapus
  3. haha...iya yang penting itu sukses dulu.ntar kalau udh sukses gampang tuh..

    eh knapa diganti?? yang tadi lebih mantap lhoo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gitu ya bang?
      Ok deh :)

      itu dia bang, ukurannya kebesaran, pas dikecilin malah hasilnya jelek,makanya diganti.

      Hapus
  4. kalo blm dapat,dicoba lagi dong! Tuhan pasti nyiptain mahluknya berpsang-psangan kok. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya deh bang nnanti bakalan dicoba lagi :)
      Haha..

      Hapus
    2. uda berapa kali patah hati, kak? aku baru dua. hehehe

      *curcol*

      www.ajavasisme.com

      Hapus
    3. Jarang Vas, soalnya jarang punya pacar *Curhat
      Hahaha

      Hapus
  5. lain kali kalo ada cewek senyum gitu lagi langsung dipeluk aja bro
    biar gak salah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi bang gue ini selalu salah sasaran. Kirain masih sigle padahal bini orang.
      Ampun... jangan bacok gue :)
      Haha,.

      Hapus
  6. setelah kejadian itu, elo pasti ngalamin penyakit populer saat ini... GALAU

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitulah bang, gue sekarang lagi galau tingkat kabupaten.
      Hahaha :)

      Hapus
  7. hahahaha..
    kesiaaannn....

    segitu galaunya
    sampe ga bisa bedain mana yg perawan mana yang beranak.. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan gitu donk,.

      Jujur, kalau cewek zaman sekarang dimata gue sulit bedain mana yg perawan mana yg nonperawan. Soalnya sama2 sexi.
      Uhuk :)

      Hapus
  8. bahasa lo nus maiin galau aja :)

    tulisan ini menggambarkan diri lo bangte, mata lo ga pernah bohong, mata lo emang tajam dan ngomong "ya itu tipe gue banget, ibu yang punya anak tadi" dalam hati. cari aja lagi, masih ada permata di antara permata yang lainnya, cayo..

    quotesnya keren, mungkin itu pesan dari orang tua lo di Flores, biar fokus ke cita-cita dulu, bari cinta-cintaan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan kenceng2 bang,.


      Mungkin yang lo bilang ada benarnya sop, mata gue emang tajam dalam segala hal :)
      Hahaha,.

      Makasih pujiannya,Tau aja lo bang :)

      Hapus
  9. Gue mo nanya... sensor mu oke bgt yah? Mendeteksi senyuman dengan meraba kolor.. beli di toko mana? wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya dong :)

      Mau beli juga?
      Coba cari ditoko pengganguran jln. perjombloan 1 jakarta selatan :D
      Hahaha

      Hapus
  10. yang sabar ya mblo, cinta itu datang dengan sendirinya, mungkin gak sekarang, tapi nanti. dia nunggu lo siap dulu baru dia bakal dateng. dan satu saran gue : JANGAN PERNAH NGAREPIN CINTA, KENAPA? KARENA CINTA KALO TERLALU DIHARAPIN MALAH BIKIN NYESEK HATI :| #eh #curhat -.-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mudah-mudahan bnar apa yg lo bilang.
      Lo jomblo jga kan Dit? Hahaha
      Sesama jomblo harus saling mendudkung :D


      Kalau cinta terlalu diharapin malah bkin nyesek. Gue setuju :)

      Hapus
    2. gue cuma bisa mengamini bang :)
      iya alhamdulillah gue masih jomblo hehehe :|
      bener, sesama jomblo kudu saling mendukung :)

      Hapus
  11. betul sob, kamu harus meraih cita2mu baru mencari cinta lagi cinta sesekali bisa membunuh secara perlahan.

    Tetaplah tersenyum untuk para sahabatmu. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah,.bener tuh bnuh scra perlahan.

      Pasti :)

      Hapus
  12. hahaha... kayak yang di tv-tv...

    BalasHapus
  13. Haha :D konyol deh lu :) makin bagus aja tulisannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Konyol dikit gpp kan sop?
      Hahaha

      Makasih pujiannya :)

      Hapus
  14. wkwkwk
    btw, senyuman berbobot itu yg kayak apa yak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Senyum berbobot itu maksudnya senyuman yang berharap sebuah tindak lanjut. Gue harap lo paham maksud gue.
      wkwkwkw

      Hapus
  15. Salam dari Malaysia :
    Menarik sekali cerita anda. iNSYAALLAH ketemu jodoh juga nanti

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam balik,.

      Makasih atas pujiannya :)
      Amin.

      Hapus
  16. hahaha ...
    malang banget nasib elu rob ..

    coba elu renungi nasib elu dibawah sinar bulan ..
    mungkin itu bisa membantu buat elu memahami semua yg telah terjadi ...
    ke ge-er an sih elu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup Bang cukup!

      Akan kucoba,.
      Semoga benar adanya bang :)
      Hahaha

      Hapus
  17. Semagat semangat sob

    Jomlo bukan masalah

    gean ngx ada ruginya juga, ya ngx sob...

    tapi perlu di renungin juga tuh nasib, hahahah

    folback sukses sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sop,.
      Kayaknya memang perlu gue renungi nasip gue :)

      OK sip.

      Hapus
  18. kasian banget sob,, ahahhahha

    tapi tenang, hari kejombloan tak selamanya melekat bersanding namamu *upss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tisu mana tisu..

      Gue juga berharap kayak gitu sop :))
      Hahaha

      Hapus
  19. Hahahaha, hilangkan galau.mu dengan obat anti cacing blogger sob..hehehe

    Semangat sob, selalu optimis aja yaa. *gedek-gedek

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akan ku coba obat anti cacingmu, tapi jualnya dimana :))
      Hahahaha

      Ok sip,.

      Hapus
  20. hahahah merokok gaya ayam tuh kya gimana ya?

    hahahah ini genre tulisanya apa? komedi atau galau sih, jadi binggung gwe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mikir sendiri aja yam,silahkan dimulai dari sekarang!

      Dua-duanya.

      Hapus
  21. tenang aja mblo cinta itu datang dengan sendirinya kayak jailangkung, datang tak diundang pulang tak diantar haha, kalo nggak datang2 gua punya boygon gratis santai aja hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha

      GUe juga banyak baigon kok bang :))

      Hapus
  22. sabar ya mblo, galau banget gua bacanya :)
    mungkin lain kali lu harus pake kacmata peembeda single sama yg ibu2 hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah..

      Tuh kacamata jualnya dimana Hen?
      Hahaha

      Hapus
  23. hahah mkanya jgn kepedean dulu, wahaha klau ad org rmai dskitar itu dah pasti elu diketawain,,ckck
    sabar ya, yg pnting raih dlu cita2, jdoh t akan dtang dgn sndrinya :D

    BalasHapus

Siapapun boleh komentar di blog gue, yang penting tidak melanggar norma kesopanan